Bupati Irfendi Kunjungi Bocah Penderita Tumor

Limapuluh Kota, Editor, Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi mengunjungi Parlan (6) penderita tumor di Jorong Tanjuang Baruah Kenagarian Andaleh Kecamatan Luak, Jumat (24/2). Mendapati kondisi korban yang memprihatinkan, Irfendi langsung meminta bocah laki-laki itu dibawa ke RSUD Ahamad Darwis Suliki.

“Yang terpenting saat ini Parlan harus segera mendapatkan penanganan medis,” ungkap Irfendi di hadapan kedua orang tua Parlan dan masyarakat Andaleh yang ikut berkunjung ke kediaman bocah malang itu.

Dikatakan Irfendi, anak ke dua pasangan Dapit (35) dengan Nova (33) itu harus cepat ditangani agar tidak bertambah parah. Tidak ada alasan untuk menunda perawatan bocah malang tersebut.

“Untuk pengobatan, Alhamdulillah Parlan sudah memiliki BPJS. Selain itu, Parlan juga telah mendapatkan bantuan dana dari kalangan wartawan dan masyarakat dan donator lainnya. Kita berdoa agar Parlan segera sembuh,” ujar Irfendi kepada wartawan.

Irfendi juga mengapresiasi sejumlah pihak termasuk wartawan dan para donator yang telah berinisiatif mengumpulkan bantuan dana bagi Parlan.

“Ini patut kita apresiasi. Dengan semangat gotong royong dan kebersamaan, berbagai pihak telah menjadi donator bagi Parlan. Mari kita tunjukan empati terhadap Parlan dan warga yang membutuhkan lainnya,” ujar Irfendi.

Sementara itu orang tua Parlan kepada Bupati Irfendi menyebut, tumor itu sudah bersarang dibagian kepala anaknya sejak enam bulan lalu. Awalnya, hanya berupa bengkakan kecil seperti bisul, namun belakangan terus membesar dan pecah.

“Awalnya hanya bengkak kecil seperti bisul dan sudah kami obati ke rumah sakit. Saat itu pihak rumah sakit mengatakan itu hanya bisul biasa,” tutur Dapit menjawab Bupati.

Namun, lanjut Dapit, selang beberapa minggu kemudian bengkakan itu terus membesar hingga mendekati sebesar kepala Parlan. Selain besar, daging tumbuh itu juga meradang dan pecah serta menimbulkan bau tidak sedap.

“Kami sangat berterimakasih dengan kedatangan bupati. Kami juga berterimakasih atas bantuan bupati dan donator yang telah memberikan sumbangan bagi kami,” ujar Dapit dan Nova.

Dengan kondisi Parlan yang memprihatinkan itu, sang nenek Radias (55) terlihat tak henti-hentinya menangis. Tangis wanita tua itu mulai reda ketika ia dan Parlan sudah naik mobil ambulan menuju RSUD Ahmad Darwis Suliki. ** Yus

874 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*