Bupati Irfendi Arbi Sampaikan Nota 3 Ranperda Pro Rakyat

Limapuluh Kota, Editor.- Sepanjang tahun 2016, hingga kini, Senin (7/11), telah terlaksana 15 kali rapat paripurna DPRD kabupaten Lima Puluh Kota, dalam agenda pembahasan Ranperda, paripurna istimewa, pandangan umum fraksi, pendapat akhir fraksi dan paripurna lainnya.

Hal tersebut disampaikan ketua DPRD Lima Puluh Kota Safaruddin Dt. Bandaro Rajo, didampingi wakil ketua Sastri Andiko Dt. Putiah, Deni Asra, anggota dewan, bupati Lima Puluh Kota Ir. Irfendi Arbi. MP, muspida, kepala  SKPD dan undangan lainnya, ketika rapat paripurna DPRD tentang penyampaian nota 3 Ranperda, bertempat diaula DPRD setempat, Senin (7/11).

Tiga Ranperda yang disampaikan bupati Irfendi Arbi itu yakni Ranperda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUDNI), Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Sarilamak dan Ranperda Kemandirian Ketahanan Pangan.

Disebutkan Safaruddin Dt. Bandaro Rajo, selama bulan Novenber-Desember 2016 ini, jadwal DPRD sangat padat, sebelum paripurna tentang penyampaian nota 3 Ranperda ini, DPRD melaksanakan rapat paripurna internal, tentang laporan Bapemperda mengenai singkronisasi Ranperda RTRW, PAUDNI dan Kemandirian Ketahanan Pangan, kemudian dilanjutkan rapat gabungan komisi tentanng tindak lanjuti evaluasi gubernur mengenai Ranperda Organisasi Perangkat Daerah (OPD), ujar politisi Partai Golkar itu.

Dalam kesempatan itu, Bupati Irfendi Arbi, menyebutkan, hingga akhir Oktober 2016 ini. Dari 16 Ranperda yang ditargetkan pada tahun 2016, baik berasal dari eksekutif ataupun yang merupakan hak inisiatif DPRD, telah berhasil kita sepakati menjadi Perda sejumlah 12 Ranperda.

Selanjutnya dipenghujung tahun 2016 ini, kami mengajukan 3 Ranperda lagi untuk kita bahas melalui DPRD ini. Mudah-mudahan dengan Ridho Allah SWT, ketiga Ranperda ini dapat kita tuntaskan sesuai dengan mekanisme dan tahapan yang berlaku.

“Untuk itu, kami sangat berharap kepada kita bersama untuk mencurahkan perhatian dan pengorbanan, baik waktu dan fikiran demi kemaslahatan bersama, “sebut Bupati Irfendi Arbi. 

sari-aterDijelaskan Bupati Irfendi Arbi, RDTR merupakan  rencana yang menetapkan blok pada  kawasan  fungsional, sebagai penjabaran kegiatan  kedalam wujud  ruang  yang  memperhatikan  keterkaitan antar  kegiatan dalam kawasan fungsional, agar  tercipta  lingkungan  yang  harmonis antara  kegiatan  utama  dan  kegiatan  penunjang  dalam  kawasan  fungsional  tersebut.

Berdasarkan masterplan ibukota kabupaten, dijelaskan bahwa ibukota kabupaten Limapuluh Kota terdiri dari 5 nagari dan 15 jorong yang tersebar di kecamatan Harau. Namun dalam pelaksanaan pembangunan, wilayah ibukota kabupaten dibagi menjadi 7 Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) sesuai dengan fungsi wilayah masing-masing dengan spesifikasi yang  berbeda-beda.

Bagian wilayah perkotaan yang difokuskan sebagai pusat pertumbuhan baru, agribisnis, pertanian  yang  diintensifikasi,  dan  kawasan  pemukiman berada di nagari Lubuak Batingkok dan nagari Gurun.

Bagian wilayah perkotaan yang dijadikan sebagai  pusat  utama kota  dan difokuskan sebagai pusat  perdagangan  regional, perkantoran, perumahan dan industri pengolahan berada di nagari  Sarilamak.

Bagian wilayah perkotaan yang difokuskan sebagai pusat pariwisata dan pusat produksi  pertanian berada di nagari  tarantang. Bagian wilayah perkotaan yang difokuskan sebagai pusat agroindustri dan kawasan konservasi serta cadangan lahan pengembangan kota berada di nagari  Pilubang.

Berdasarkan peraturan menteri pekerjaan umum Nomor : 16/PRT/M/2009 tentang pedoman penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten, menjelaskan bahwa rencana umum tata ruang (RUTR) merupakan perangkat penataan ruang wilayah yang disusun berdasarkan pendekatan wilayah administratif, yang dalam operasionalisasinya memerlukan rencana rinci tata ruang.

Dalam operasionalisasinya, rencana rinci tata ruang dilengkapi dengan peraturan zonasi sebagai salah satu perangkat pengendalian pemanfaatan ruang agar pemanfaatan ruang dapat dilakukan sesuai rencana tata ruang.

Dapat kami jelaskan pula bahwa rencana detail tata ruang dan peraturan zonasi kawasan strategis perkotaan sarilamak berfungsi sebagai kendali mutu pemanfaatan ruang wilayah kabupaten Lima Puluh Kota berdasarkan RTRW kabupaten Lima Puluh Kota dan sebagainya. ** Yus

773 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*