Bupati dan Walikota Harus Pantau Harga Pangan

Lembah Gumanti, Editor.- Wakil Gubernur Sumatera Nasrul Abit merespon instruksi  Mendagri  tentang Pemantauan Harga Pangan dan kebutuhan bahan pokok selama Ramadhan dan jelang lebaran. Menurut Nasrul Abit setiap stakeholder terkait, termasuk Bupati Walikota untuk selalu memantau harga pasar.

“Bupati/Wako harus memantau harga kebutuhan bahan pokok, baik selama ramadhan maupun lebaran, itu merupakan tanggung jawab pemerintah daerah dalam mengendalikan harga tersebut,” ucap Nasrul Abit  Ketika Tim Safari Ramadhan di Mesjid Agung Taratak Galundi Kecamatan Lembah Gumanti Alahan Panjang, Kabupaten Solok,  Selasa malam (7/6).

Menurut Wagub, pedagang jangan mengambil keuntungan yang besar, sehingga dapat mempengaruhi pasaran, yang juga berdampak pula pada daya beli di masyarakat. Kalau harga kebutuhan naik pasti berimbas ke masyarakat. “Setiap hari harga kita pantau. Jika nanti ada yang melonjak, kami akan mencari distributornya. Tiap hari laporan mengenai harga barang pokok di pasaran sampai ke meja saya,” ucap wagub

Pada kesempatan itu Nasrul Abit menyampaikan, Pemerintah Provinsi merupakan perpanjangan tangan pemerintah pusat.  Pembangunan yang kita laksanakan harus sinkron sesuai dengan visi dan misi daerah masing-masing sesuai kewenangan.

“Ada kewenangan Provinsi dan ada pula kewenangan Kabupaten/Kota, jadi tidak setiap pembangunan yang menjadi tanggungjawab Provinsi,” terangnya

Selain itu, Wakil Gubernur juga mengingatkan untuk mewaspadai isu yang berkembang.  Beberapa hari ini berbagai isu beredar di media massa tentang pemberhentian satu juta Pegawai.  Pejabat eselon III dan IV akan dihilangkan oleh Menpan. Jangan ini menjadi alasan sehingga dapat  membuat  kinerja ASN di daerah ataupun di SKPD pemerintah provinsi.

“Ini isu yang sangat luar biasa, ASN tidak usah memikirkan itu, tenang sajalah, itu kebijakan pemerintah, para petinggi membantah pula, bahkan Ketua DPR pun mempermasalahkan kebijakan Menpan RB tersebut,” tegas Nasrul Abit.

Ikut hadir pada Tim Safari yang di Pimpin Wakil Gubernur tersebut, Asisten II Syafrudin, Kadis Parekraf Sumbar Burhasman, Kadis Kaluatan dan Perikanan Sumbar Yosmeri, Kadis Perhubungan dan Kominfo Amran, Kepala DPKD Zainuddin, Bupati Solok H.Gusmal dan beberapa pimpinan SKPD.

Sementara Bupati Solok H.Gusmal dalam arahannya menyampaikan membangun daerah butuh dukungan masyarakat maupun pemerintah provinsi dan pusat, saat ini kita sedang membangun Kabupaten Solok.  Apa yang menjadi visi dan misi tentu harus kita laksanakan.

Salah satu konsepnya adalah bagaimana masyarakat terhindar dari perbuatan maksiat. Tentu kita anjurkan ke kecamatan, masyarakat yaitu Magrib mengaji. Setiap habis shalat magrib kita lakukan mengaji membaca alquran.

“Stop siaran TV di saat magrib, dalam rangka menumbuh kembangkan siarnya agama Islam, dan mejauhi masyarakat dari perbuatan-perbuatan maksiat,” ucap Gusmal. ** A-jon/Hms

 

612 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*