BUMNag Madani Sangir, Targetkan Wujudkan Masyarakat Mandiri dan Sejahtera

Direktur Bumnag Madani Lubuk Malako, Belrawadi.
Direktur Bumnag Madani Lubuk Malako, Belrawadi.

Solok Selatan, Editor.- Kemandirian ekonomi masyarakat di Nagari Lubuk Malako, Kecamatan Sangir Jujuan, menjadi target pihak pengelola Badan Usaha Milik Nagari (BUMNag) Madani di tahun 2025.

Bahkan BUMNag Madani setempat sudah menyiapkan kerangka lapangan kerja bagi anak nagari, program bantuan sosial ke masyarakat, termasuk bantuan pembangunan fisik infrastruktur di nagari melalui unit usaha pertanian dan perkebunan, perindustrian dan perdagangan, serta jasa.

“Ingin kita, bagaimana masyarakat di nagari lebih mandiri disisi ekonomi. Bagi ekonomi lemah, nanti BUMNag siap menyajikan orogram sosial dan bantuan permodalan,” kata Direktur Bumnag Madani Lubuk Malako, Belrawadi.

Dia siap menjadi percontohan di Solok Selatan nantinya, sebagai Bumnag yang mampu menyiapkan kemandirian ekonomi masyarakat dan program sosial lainnya.

Semua itu nanti diwujudkan melalui porgram pertanian,  perkebunan kelapa sawit yang dikelola Bumnag Madani seluas 168 hektar. Perkebunan sawit tersebut dirintis oleh mantan wali Lubuk Malako, Rustam Sangir.

“Tinggal pabrik mini pengolahan minyak kelapa sawit yang kita rencanakan dan sudah tertuang berdasarkan musyawarah perintis, niniak mamak dan tokoh masyakat,” tuturnya.

Kemudian unit usaha perindustrian dan perdagangan, berupa pengelolaan lasar nagari. Karena seluruh aset pasar sudah diserahkan Pemkab ke nagari dan nagari juga telah menyerahkan pengelolaannya ke Bumnag.

Mulai pemetaan kios, lapak-lapak dan los. Tergantung kontribusi yang diambil pedagang. Kepala unit usahanya juga sudah dibentuk, dan sistim pelaporan ke Bumnag dilakukan sekali sebulan.

“Pendapatan pasar, dan pengolahan cokelat saat ini kami dalam tahap uji coba produksi,” tukasnya.

Dan unit Jasa, dibawah naungan PT Lubuk Malako Prima. Tergabung jasa transportasi yang dimiliki Bumnag berupa Microbus satu unit, ambulan satu unit, dan mitsubishi caunter satu unit, dan handtraktor tiga.

Khusus Microbus kata Belrawadi, dalam fase pengalihan plat merah ke plat kuning, rencana akan dioperasikan trayek Sungai Sungkai – Padag Aro.

“Dalam waktu dekat, sudah beralih ke plat kuning. Sehingga dapat dioperasikan sesuai Standar Operasional (SOP),” terangnya.

Dengan target sesuai dengan visi, mewujudkan kemandirian ekonomi masyarakat, dan nagari Lubuk Malako di tahun 2025.

Membuka lapangan kerja, sosial ke masyarakat, pembangunan fisik daerah

“Bumnag kami baru berjalan dua bulan terhitung sejak 1 Mei 2019, dan telah berdiri semenjak 10 november 2017,” tutupnya.

Sementara, Wali Nagari Lubuk Malako, Riono Pendri mengatakan, pengelolaan aset nagari kepihak Bumnag, dengan harapan mampu memberikan kesejehtaraan masyarakat dan dorongan ekonomi mandiri dalam jangka panjang.

“Bumnag mesti harus fikirkan nasib masyarakat dan mensejahterakannya. Ini tujuan kita menyerahkan aset untuk dikelola Bumnag dan nagari tetap melakukan pemantauan perkembangan setiap bulannya,” jelas Rio. ** Natales Idra

106 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*