Bukittinggi Lakukan Pemantapan Manajemen Bank Bampah

Bukittinggi, Editor.- Bank sampah adalah suatu tempat yang digunakan untuk mengumpulkan sampah yang sudah dipilah-pilah. Hasil dari pengumpulan sampah yang sudah dipilah akan disetorkan ke tempat pembuatan kerajinan dari sampah atau ke tempat pengepul sampah. Bank sampah dikelola menggunakan sistem seperti perbankkan yang dilakukan oleh petugas sukarelawan . Penyetor adalah warga yang tinggal di sekitar lokasi bank serta mendapat buku tabungan seperti menabung di bank.

sari-aterPendirian bank sampah adalah untuk membantu menangani pengolahan sampah di Bukittinggi Tujuan bank sampah selanjutnya adalah untuk menyadarkan masyarakat akan lingkungan yang sehat, rapi, dan bersih. Bank sampah juga didirikan untuk mengubah sampah menjadi sesuatu yang lebih berguna dalam masyarakat, misalnya untuk kerajinan dan pupuk yang memiliki nilai ekonomis.

Demi menyongsong dan mempersiapkan penilaian Adipura 2017 mendatang, denas Kebersihan dan Pertamanan beserta Dinas Lingkungan Hidup Kota Bukittinggi mengadakan pemantapan manajemen bagi 12 pengelola bank sampah mandiri yangterdiri dari Bank Sampah Pakan Kurai, Amanah Bukit Cangang Kayu ramang, Tarok Dipo Berseri, Ford D Kock dan Mutiara Indah.

Acara pembukaan pemantapan manajemen bank sampah yang diikuti belasan pengelola bank sampah tersebut didampingi Kepala Dinas lingkungan hidup Mardison di Ruang serbaguna Dinas Kebersihan dan Pertamanan Selasa  1 Nofember 2016.

Bukittinggi makin berbenah dalam mengendalikan dan pemberdayaan sampah. Drs Supadria selaku Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Bukittinggi menyampaikan target dan persiapan untuk penilaian Adipura 2017, dengan memprogramkan pengadaan Transfer Depo ditiap kecamatan sebagai tempat pengumpulan awal sampah sebelum diantar ke Tempat Pembuangan Sampah Akhir, ** R’dison

1033 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*