Bukan Mendirikan Bangunan Baru

Padang, Editor.- Senada dengan Nurnas, Portal Berita Editor pernah menurunkan berita di bawah judul, “Pemprov Sumbar Wacanakan Minang Mart”. Berita ini dirilis tanggal 23 Mei lalu, merupakan pernyataan Irwan Prayitno kepada wartawan seusai rapat persiapan peluncuran Minang Mart di auditorium gubernuran Sumbar, Senin (23/5).

Menurut Irwan Prayitno ketika itu, Minang Mart digagas dengan mengkolaborasikan 3 kekuatan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), masing-masing PT Grafika, Bank Nagari dan Jamkrida, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Pemprov Sumbar) mewacanakan gerakan 1000 Minang Mart di Sumbar.

Program Minang Mart itu sendiri dimaksudkan untuk menghidupkan ekonomi kerakyatan dengan jalan Pemprov melalui BUMD membeli hasil pertanian, perkebunan, perikanan, dan kerajinan masyarakat untuk dipasok pada pedagang yang dijual kembali ke konsumen dengan harga wajar.

“Keuntungannya ekonomi kerakyatan hidup. Kita beli dari masyarakat produsen dengan harga wajar, kita jual ke masyarakat dengan harga lebih murah. PT Grafika bertugas mengelola atau membeli barang sekaligus memasok ke pedagang. Bank Nagari ditugaskan memberikan suntikan pinjaman dana bagi pedagang yang membutuhkan perkuatan modal dengan bunga rendah hanya 7 persen, sedangkan Jamkrida berfungsi untuk menjamin pedagang mendapatkan kredit jika tidak memiliki agunan,” ungkap  Irwan Prayitno.

Tak hanya itu, Irwan juga megaskan, Minang Mart bukan mendirikan bangunan baru, melainkan bekerjasama dengan pedagang yang telah memiliki toko untuk di branding Minang Mart, sekaligus mendapat pasokan dengan harga murah. Di sini ada 4 kelompok Minang Mart yang direncanakan, yakni kelas A toko yang memiliki bangunan besar dan buka selama 24 jam, kelas B kapasitas dibawah kelas A, sedang kelas C warung dan kelas D pedagang gerobak yang diberikan modal dari bantuan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) senilai Rp 2 Juta.

“Kita bukan membangun, tapi merangkul pedagang untuk ikut bergabung, kita pastikan kita akan memasok barang dengan harga murah dibanding distributor lainnya. Kalau mereka kurang modal, kita sediakan bantuan kredit berbunga rendah. Tapi ini bukan bisnis waralaba, ini semacam konsolidasi. Kalau pedagang itu hanya ambil pasokan dari kita sebagian saja tidak apa-apa,” jelasnya.

Menurut Irwan Prayitno, tahap awal akan diluncurkan 100 Minang Mart, Selasa 24 Mei 2016 ini. Tahap awal, Minang Mart dimaksud merupakan toko-toko yang menjadi bagian unit usaha yang sudah ada di setiap koperasi di masing-masing dinas di lingkungan Pemprov Sumbar. “Kita manfaatkan potensi yang sudah ada di Dinas dulu, baru sosialisasi ke pedagang-pedagang,” bebernya seraya menyebutkan tahap awal dibutuhkan anggaran tidak kurang dari Rp 5 Miliar dari penanam modal asal Sumatera Barat. **Martawin

422 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*