Branding Politik di Masa Kampanye

Widya Hasan.
Widya Hasan.

Momentum deklarasi kampanye damai Pemilu serentak Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden sudah dicanangkan. Peristiwa ini menandakan bahwa tahapan pemilu telah memasuki masa kampanye. Artinya sebentar lagi kita akan disuguhkan dengan berbagai macam pola dan strategi komunikasi politik yang berwujud kampanye oleh kandidat peserta pemilu tujuan utama untuk meraup suara terbanyak dalam memuluskan langkah para calon untuk melenggang menduduki kursi Wakil Rakyat dan Kursi Presiden dan Wakil Presiden.

Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa politik adalah perang tanpa senjata dan perang adalah politik dengan senjata. Tujuan utamanya adalah untuk memperoleh kekuasaan untuk mewujudkan kebaikan bersama dalam penyelenggaraan Negara kedepannya.

Di masa kampanye ini akan sangat elok dan elegan apabila para peserta pemilu mampu memberikan pendewasaan politik kepada masyarakat melalui ide dan gagasan yang ingin diwujudkan, hal itu dapat berupa terobosan-terobosan baru yang coba ditawarkan seperti perbaikan dibidang sosial, ekonomi dan pendidikan yang merupakan kebutuhan yang mendasar bagi masyarakat.

Besar harapan kita bahwa peserta pemilu hendaknya mampu melakukan pendidikan politik yang baik kepada masyarakat. Pendidikan politik merupakan proses pembelajaran dan pemahaman tentang hak dan kewajiban setiap warga Negara dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Perwujudannya dapat berupa transformasi nilai yang diperjuangkan oleh partai politik agar masyarakat memahami essensi nilai dan cita-cita yang diperjuangkan suatu partai politik.

Sebagaimana ungkapan “Ditarangan lampu awak lampu urang jaan dimatikan”

Artinya setiap peserta pemilu harus mampu memaparkan target yang ingin mereka perjuangankan jika diberi amanah untuk menduduki kursi wakil rakyat nantinya. Sehingga setiap peserta pemilu dituntut untuk mampu memasarkan ide dan gagasan semenarik mungkin sehingga mampu meyakinkan masyarakat bahwa ide, gagasan serta janji-janji kampanye bukan hanya pepesan kosong ataupun lipstick yang digunakan untuk mendulang suara saja, melainkan suatu target yang ingin diwujudkan bila diberi kepercayaan untuk mewakili suara rakyat di tingkat Legislator.

Sebagaimana diketahui bersama bahwa “Kekuasaaan tertinggi berada di tangan rakyat dan dilaksanakan melalui mekanisme perwakilan rakyat” yang dipilih melalui mekanisme pemilu. artinya ada tanggungjawab moral bagi para wakil rakyat untuk mewakili aspirasi masyarakat yang telah memilihnya untuk memperjuangkan aspirasi mereka di tingkat legislasi.

Ada banyak cara yang bisa dilakukan oleh peserta pemilu untuk memasarkan ide dan gagasannya kepada masyarakat. Salah satunya dengan memanfaatkan new media seperti media sosial (FB, IG Twitter, dll) yang telah akrab dengan masyarakat dalam upaya melakukan branding untuk meningkatkan nilai jual mereka di mata masyarakat terutama untuk menarik minat kaum milenial yang sudah sangat akrab dengan media sosial.

Dalam jangka waktu tujuh bulan masa kampanye ini akan banyak iklan politik dan adu eksis peserta pemilu di berbagai media, baik itu media luar ruang, media konvensional dan new media yang saat ini booming dikalangan masyarakat. Besar harapan kita di masa kampanye ini setiap calon yang tengah berkampanye mampu menciptakan suasana yang kondusif sehingga tidak lagi ditemukan bahwa setiap penyelenggaraan pemilu akan memicu kegaduhan sosial baik di kalangan aktor politik itu sendiri maupun di kalangan masyarakat.

Besar harapan kita kedepan bahwa peserta pemilu yang nantinya dipilih oleh masyarakat untuk bisa tetap eksis untuk mewakili kepentingan masyarakat tidak hanya eksis dimasa kampanye untuk mendulang suara dan obral janji semata, namun tidak lupa untuk merealisasikan janji politiknya bila sudah menduduki kursi di parlemen. ** Widya Hasan, S.Sos, M.I.Kom

** Penulis adalah Alumni Magister Ilmu Komunikasi Fisip Unand.  

 

 

 

528 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*