Bramantio, Siswa MTsN Padang Panjang Raih Prestasi Tingkat Nasional

MTsN Padang Panjang.
MTsN Padang Panjang.

Padang Panjang, Portal Editor – Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) Padang Panjang meraih prestasi lagi di level nasional. Kali ini lewat Bramantio, siswa Klas-IX madrasah itu meraih medali emas pada ajang Kompetisi Sains Madrasah (KSM) 2018 tingkat nasional di Bengkulu, pekan lalu.

Lebih dari itu, siswa MTsN Padang Panjang yang berkampus di dekat pertigaan jalan darat Padang – Bukittinggi – Solok jantung Sumatera tersebut jadi “penyelamat”  utusan Sumatera Barat ke KSM 2018. Sebab, perolehan emas oleh Bramantio itu adalah satu-satunya medali emas yang berhasil dibawa pulang oleh kontingen Sumbar.

Utusan Provinsi Sumatera Barat ke KSM 2018 di Bengkulu, ungkap Kepala Sekolah MTsN Padang Panjang, Edi Mardafuli kepada pers, berhasil meraih dua buah medali. Satu lagi adalah medali perak yang diraih Sumbar oleh siswa MAN Insan Cendikia.

Atas keberhasilan Bramantio meraih emas di KSM’18 di Bengkulu, kota raflesia itu, kata Edi Mardafuli, kita keluarga besar MTsN Padang Panjang sangat bersyukur. Dan terimakasih pada guru dan orang tua, terutama Bramantio atas perjuangannya, yang selain membawa harum namanya, orang tua, juga sekolah, Kota Padang Panjang dan Sumbar.

Sebab, persaingan di Kompetisi Sains Madrasah tingkat nasional ini sangat berat dan ketat. Karenanya, jangankan meraih medali emas, meraih medali perunggu saja begitu susah. Alhamadulillah, siswa kita, Bramantio, bahkan berhasil meraih medali emas. “Alhamdulilah, kata Edi Mardapuli terharu.

Prestasi ini, Insya Allah akan mengukuhkan MTsN Padang Panjang sebagai salah satu MTs terbaik di tanah air. Prestasi ini juga diharapkan akan lebih memacu semangat belajar, dan semangat bersaing secara sehat siswa di MTsN Padang Panjang. Sehingga ke depan madrasah ini akan lebih berprestasi lagi, termasuk di ajang KSM.

Untuk diketahui, indikator lebih nyata dari prestasi akademis siswa MTsN Padang Panjang bisa dilihat dari serapan alumninya pada SMA unggul di tanah air. Di SMAN-1 Padang Panjang sendiri – yang alumniya 95 % lebih lolos ke UI, UGM, ITB, Unpad, Unand dan Pt unggul lain di tanah air itu – alumni MTsN Padang Panjang dominan diterima.

MTsN Padang Panjang yang berdiri pada 1981, peralihan dari PGAN 4 tahun MAN Kotobaru Padang Panjang itu, mengalami percepatan prestasi sejak penghujung 1990-an. Sejak itu pula MTsN ini kebanjiran calon siswa tiap tahun. Pelamar sejak sejak tahun 2.000 di atas 1.000 orang, diterima hanya sekitar 200 orang.

Kemudian, ketika syarat nilai rata-rata NEM dan raport SD dinaikan lebih tinggi sejak sekitar tahun 2005, pelamar tetap membludak, 1.000 orang lebih. Mereka datang dari berbagai kota/kabupaten di Provinsi Sumatera Barat, provinsi lain di Sumatera, Jawa, bahkan belakangan juga terdapat dari Indonesia timur seperti NTB/NTT.

Itu sebabnya, sejak sekitar 2005 muncul upaya mendirikan MTsN kedua di Padang Panjang. Tujuannya, untuk bisa menyerap 800 orang lebih pelamar bernilai tinggi lainnya yang tidak lolos  seleksi masuk MTsN Padang Panjang.

Tapi upaya ini tidak kunjung terwujud. Meski atas kerjasama Pemko Padang Panjang, Kemenag setempat dan MTsN kota itu sudah merintis kelas jauh di Kelurahan Ngalau, timur kota ini pada  2009. Untuk itu Pemko juga sudah menyediakan lahan. Beberapa bangunan lokal juga sudah berdiri atas swadaya wali murid. ** Berliano Jeyhan

 

1362 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*