BPTP Sumbar Gelar Workshop Penyusunan Laporan Keuangan Tingkat Satker




Dr Jekvy saat membuka secara resmi work yang dilaksanakan di BPTP di Batusangkar.
Dr Jekvy saat membuka secara resmi work yang dilaksanakan di BPTP di Batusangkar.

Batusangkar, Editor.- BPTP se Indonesia yang merupakan Sekretariat Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran/Barang Wilayah (UAPPA/B-W) melaksanakan workshop penyusunan Laporan Keuangan Semester I TA 2018, Senin (16 – 19/7).

Kegiatan ini dilaksanakan untuk menindaklanjuti Surat Edaran Kepala Biro Keuangan dan Perlengkapan Nomor : 4343/KU.130/A4/10/2017 Tgl 24 Oktober. Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya yang dilaksanakan pada Semester II, pada tahun ini dilaksanakan di Semester I dengan tujuan perubahan ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelaporan keuangan.
Workshop yang dilaksanakan serentak di seluruh Indonesia diselenggarakan di Emersia Hotel & Resort Batusangkar pada Senin (16/07/2018) sampai Kamis (19/07/2018) diikuti oleh 28 (dua puluh delapan) orang petugas dari 18 (delapan belas) satker. Total anggaran yang dialokasikan oleh Kementerian Pertanian di Provinsi Sumatera Barat pada 5 satker Kantor Daerah (KD), 6 satker Dekonsentrasi (DK) dan 7 satker Tugas Pembantuan (TP) adalah sebesar Rp.361.504.705.000,00 dengan realisasi per 30 Juni 2018 berdasarkan data e-rekon sebesar Rp.104.575.160.956,00 atau sebesar 28,93%.
Kegiatan workshop yang dijadualkan berlangsung dari jam 8.00 – 21.00 WIB setiap harinya dibuka oleh Kepala Sekretariat UAPPA/B-W Sumatera Barat, Dr. Drs. Jekvy Hendra, M.Si. Pembukaan dimulai pada jam 10.00 WIB dihadiri oleh 22 orang petugas satker dan tim verifikator dari Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.
Kepala Sekretariat dalam pembukaan menyampaikan sambutan dari Kepala Biro Keuangan dan Perlengkapan yang antara lain menyampaikan hal yang signifikan terhadap permasalahan dalam LHP BPK atas LK TA 2017 yang meliputi:
1. Pengelolaan persediaan belum memadai
2. Pengelolaan aset tetap belum sesuai ketentuan
3. Aset tidak diketahui keberadaannya
4. Proses pengadaan tidak sesuai ketentuan sehingga mengakibatkan kelebihan pembayaran dan pemborosan

Hingga akhir pelaksanaan di hari pertama, peserta yang hadir berjumlah 26 orang dan telah melalui verifikasi sebanyak 6 satker dan 1 satker telah melakukan reviu. *** Hms

330 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*