Bonus Rp2,5 Milyar Akan Pacu Semangat Atlet Raih Medali Emas

Prof.James Tangkudung bersama Wartawan dan Mahasisiwa S3 Penjas UNJ usai mata kuliah Sport Psychometry, di kampus Pasca Sarjana UNJ, Jakarta.
Prof.James Tangkudung bersama Wartawan dan Mahasisiwa S3 Penjas UNJ usai mata kuliah Sport Psychometry, di kampus Pasca Sarjana UNJ, Jakarta.

Jakarta, Editor.  Indonesia berpeluang meraih 10 besar peraih medali emas, bahkan bisa lebih dari itu pada  Asian Games 2018, Jakarta-Palembang Agustus mendatang.

Hal ini mengemuka, dari hasil diskusi dengan wartawan dan penyajian mata kuliah Sport Psychometry kepada mahasisiwa S3 Universitas Negeri Jakarta (UNJ) oleh Prof.James Tangkudung di kampus Pasca Sarjana UNJ, Rawamangun, Jakarta, Senin (26/3/2018).

Salah satu langkah untuk mendorong  semangat atlet meraih medali adalah, pemberian bonus kepada atlet perih medali. Disisi lain, Indonesia diuntungkan oleh posisi sebagai tuan rumah. Dimana, support dari penonton juga dapat memompa semangat para atlet meraih hasil terbaik.

Terkait pemberian bonus, Guru besar Universitas Negeri Jakarta (UNJ) James Tangkudung mendorong pemerintah memberikan bonus kepada atlet peraih emas Asian Games 2018 sedikitnya Rp 2 miliar untuk setiap orang. “Malah saya kira pemerintah masih bisa memberikan hadiah sampai Rp2,5 miliar,” kata James, optimis.

Menurut James, bonus adalah pendorong atlet untuk berprestasi selain motivasi lainnya seperti aktualisasi, kebanggaan dan juga nasionalisme. “Bonus adalah bagian dari kebutuhan dasar. Dan pemerintah saya kira dengan dana triliunan untuk Asian Games tidak ada apa-apanya jika menyisihkan dana untuk peraih emas dan pelatihnya sekitar Rp60 miliar,” kata Koordinator Program Studi Pendidikan Jasmani UNJ ini.

James juga mendorong masyarakat berpartisipasi dalam penggalangan dana untuk atlet peraih emas Asian Games. Profesor  sport pshycometry ini menggagas untuk menggalang dana lewat ‘Pundi Amal Emas Asian Games’. Pundi Amal Emas Asian Games, adalah salah satu ide yang lahir dari diskusi ini.

“Jika ide penggalangan dana dari masyarakat tersebut terwujud, saya berharap ada televisi dan media cetak yang bersedia menayangkan dana yang masuk dari masyarakat. Yang penting pengelolaannya transparan. Hanya untuk peraih medali emas dan bukan untuk pembinaan atau yang lainnya,” tegas James.

“Untuk menginisiasi, saya siap mengeluarkan uang dari saku saya sendiri Rp10 juta,” tambahnya, penuh semangat.

Dalam hitungan dan analisa mantan ketua Deputi Menpora ini, Indonesia dapat meraih 12 hingga 15 medali emas. Dan optimistis Indonesia masuk 10 besar. Emas dapat diraih dari sejumlah cabang olahraga seperti angkat besi, panahan, jet ski, panjat tebing, balap sepeda dan sejumlah cabang olahraga yang tak terukur.

“Kita sebagai tuan rumah bisa memaksimal cabang olahraga yang tak terukur seperti tinju, pencak silat dan taekwondo.

James mengaku punya strategi memenangkan emas Asian Games secara maksimal,  karena ada kajiannya, sekaligus juga faktor dukungan penonton,” ujar mantan dokter tim PSSI ini.

James mengatakan salah satu langkah strategis saat ini adalah meningkatkan monitoring terhadap atlet. Hal itu harus sejalan dengan visi pengurus cabang olahraga untuk berpacu dengan kekuatan penuh.

“Sebab banyak potensi atlet yang belum terbina secara maksimal,” kata James. Dia menjelaskan seperti orang yang sudah melaju  kencang padahal dia baru memasang gigi dua. Nah, untuk menang, kata James, harus gigi empat kalau perlu lima.

Dari sisi lain, James  mengkritik sejumlah pengurus besar cabang olahraga yang tidak terbuka dan transparan dengan programnya untuk meningkatkan prestasi para atletnya. Mereka harus terbuka kepada masyarakat berapa target emas dan perak yang akan diraih.

“Publik harus tahu sehingga masyarakat dapat memantau perkembangan atlet yang dipersiapkan untuk ajang Asian Games ini,” kata James.

Menurut James, dana untuk pembinaan atlet yag masuk ke pegurus besar cabang olahraga sangat besar. Karena itu James, khawatir terjadi mark up anggaran untuk pembinaan atlet tetapi mereka ini tidak memiliki program yang jelas untuk menghadapi ajang bergengsi tingkat Negara-negara Asia ini.  ** Wisja

 

500 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*