“Body Dharma” Diundang Pameran di Festival Sketsa Indonesia 2019

Body Dharma.
Body Dharma.

Padang, Editor.- Body Dharma (64 th) seniman Seni Rupa bidang sketsa asal Kayutanam, Sumatera Barat ikut ambil bagian pada pameran  “SKETSAFORIA URBAN” Festival Sketsa Indonesia 2019 di galeri Nasional, Jakarta Pusat yang rencananya digelar sejak 12 September s.d 12 Oktober 2019 mendatang di Galeri Nasional, Jakarta Pusat.

Kepastian keikutsertaan Body Dharma itu, disampaikan langsung Kepala Galeri Nasional, Pustanto melalui koordinator pameran Putra Murdani kepada Body Dharma menyusul surat Galeri Nasional, Jakarta Nomor : 1568/E8.3/KB/2019 dan surat Nomor  1287/E8.3/KB/2019 perihal peserta pameran sketsa Festival Sketsa Indonesia 2019 “Sketsaforia Urban” di gedung A, B, C dan D Galeri Nasional Jakarta, sebagaimana disampaikan Body Dharma, Minggu (25/8).

Sektsa  Gedung Tua NTT, karya Body Dharma.
Sektsa Gedung Tua NTT, karya Body Dharma.

Menurut Body Dharma, lima karyanya dari ratusan sketsa yang ada di Sumatera Barat diseleksi langsung oleh kurator seni rupa Muharyadi, menyebutkan karya-karya sketsa yang diikutsertakan sebagai peserta tamu tersebut berjudul ; “Jembatan Panjang – Kapuas Kalimantan”, “Angkutan Kota Padang”, “Gedung BI Kota Tua Jakarta kota”, “Gedung Tua NTT”, dan “Gedung Lawan Sewu”  yang dibuat masing-masing di atas kertas A3 berukuran 30 x 42 cm, ujar Body Dharma menambahkan.

Sesuai  konsep pengantar kuratorial festival sketsa Indonesia 2019 yakni sketsa-sketsa yang tampil pada festival bergengsi ini yakni berupa sketsa Urban kunci pertama didasari sketsa dalam makna postacademic, yang bukan lagi akademis. Yakni, sketsa yang terbebas dari batasan, dan dengan bebas memanfaatkan segala unsur menggambar.

Kata kunci kedua, bermakna luas: segala hal berkaitan dengan kota yang bukan hanya yang tampak, juga yang ada dalam hati, pikiran, dan imajinasi. Bukankah urbanus, bahasa Latin, selain berarti yang berkaitan dengan kota, juga mengandung makna menghaluskan, mengusahakan, berani, lancang, elok, dan pilihan? (Wiktionary).

Maka, festival sketsa urban Indonesia pertama ini menyilakan peserta untuk mensketsa apa saja; apa saja yang menarik perhatian di sekitar kita; apa saja yang yang dirasa perlu segera diwujudkan dalam sketsa dari saat kita bangun tidur, beraktivitas, hingga tidur lagi, ujar Body Dharma.

Dikatakan, jumlah peserta yang karya-karyanya diseleksi tim kurator Galeri Nasional dari seluruh Indonesia sebanyak 411 karya dari 256 calon peserta yang berasal dari 17 provinsi di tanah air, 76 peserta dinyatakan lolos untuk mengikuti Festival Sketsa Indonesia 2019 selama satu bulan penuh. Sementara Body Dharma dari Sumatera Barat mendapat undangan khusus mendampingi karya-karya Festival, Body Dharma lagi.

Pengamat dan kurator seni rupa, Muharyadi saat dihubungi perihal keikutsertaan Body Dharma sebagai undangan khusus Festival Sketsa Indonesia 2019 di Galeri Nasional Jakarta itu, menyebutkan keikutsertaan Body Dharma sebagai undangan khusus ajang sketsa bergengsi itu merupakan khabar menggembirakan bagi dunia seni rupa Sumatera Barat, khususnya sketsa. Karena dari 411 sketsa yang dikirim 256 calon peserta tanah air sebanyak 17 provinsi di Tanah air itu, tidak satu pun karya asal Sumatera Barat yang lolos seleksi dari 76 peserta yang lolos seleksi, ujar Muharyadi.

Sebagai catatan, kegagapan membuat sketsa seni murni atau sketsa berdiri sendiri sebagaimana halnya seni lukis disebabkan para perupa kerap terjebak membuat sketsa persiapan melukis bukan sketsa yang berdiri sendiri. Sketsa-sketsa berdiri sendiri itu diantaranya pernah dihasilkan seniman-seniman besar Indonesia seperti ; Ipe Makruf, Nyoman Gunarsa, Widayat, Affandi, Henk Ngantung, Oesman Effendi. Nashar, Isnaeni MH, Harry Wibowo, Handoyo, Supono, Syahwil, dan beberapa nama lain, yakni mengutamakan spontanitas garis, kelancaran garis-garis dengan perspektifnya, komposisi dan bahasa utama sketsa dari banyak pilihan obyek yang ada di alam, ujar Muharyadi.

Sementara sketsa-sketsa Body Dharma yang saya amati selama ini tidak hanya memiliki garis-garis indah, tajam, lancar dan terstruktur dengan ketebalan dan ketipisannya, perspekti obyek, juga obyek-obyeknya sebagai bahasa utama sketsa menjadi sesuatu yang amat vital, jelas Muharyadi.

Body Dharma mampu menyosialisasikan teknis pembuatan sketsa dengan baik dan ututuh kepermukaan manakala ia merekam berbagai peritiwa yang diamatinya seperti obyek-obyek wisata berbasis budaya seperti obyek pasar tradisional, rumah-rumah ibadah, gedung-gedung tua, obyek-obyek kesenian sebagai bagian budaya yang ada dari banyak daerah dan provinsi yang diamati Body Dharma, ujar Muharyadi menambahkan. ** DP/Rhian

387 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*