BNPB Kirim Helikopter Untuk Salurkan Logistik Buat Korban Banjir

Limapuluh Kota, Editor.- Untuk kelancaran pendistribusian logistik kepada korban bencana alam di Limapuluh Kota, Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB ) turunkan helikopter guna mendistribusikan logistik tersebut kepada warga yang terisolasi akibat bencana banjir dan longsor tesebut.

Kepala BNPB Willem Rampangilei saat meninjau bencana banjir dan longsor di Kabupaten Limapuluh Kota, Senin, mengatakan sekarang tim berkontentrasi pada penyelamatan, penanganan pengungsi, dan pemulihan.

Di kirimnya Helikopter itu oleh BNPB, karena ada informasi yang diterimanya, masih ada satu kecamatan sampai saat ini terisolasi, untuk itu permasalahan tersebut harus segera ditangani agar dampak bencana tidak semakin besar, terutama untuk logistik,katanya.

“Tadi satu ada isu yang penting, yakni masalah terisolasinya satu kecamatan. Itu sudah kita upayakan, dan Senin sore helikopter sudah datang untuk mendistribusikan logistik ke daerah terisolasi,” ungkap Willem.

Dikatakannya, dalam waktu tujuh hari ini pihaknya mengutamakan penyelamatan jiwa manusia akibat bencana banjir dan longsor, selanjutnya penanganan pengungsi serta yang terakhir pemulihan masyarakat dan daerah pasca bencana.

Sebelum tim melakukan distribusi melalui jalur udara, tim di lapangan telah berusaha melakukan penyaluran logistik semampunya dengan kendaraan, baik roda dua maupun roda empat.Namun daerah terisolasi tidak dapat diakses karena jalannya putus. Untuk mengantisipasi kelaparan bagi korban bencana perlu dikirim helikopter mendistribusikan logistik, ujarnya.

Logistik yang disalurkan menurutnya berupa makanan cepat saji, peralatan kesehatan, kebutuhan anak dan pakaian.

Memasuki hari keempat pasca banjir dan longsor di Kabupaten Limapuluh Kota ada tiga nagari di Kecamatan Kapur IX, kondisinya masih terisolasi dan ribuan warga terancam kelaparan sebab bantuan tidak kunjung datang.

Menurut Camat Kapur IX, Andri Yasmen,  ketiga nagari tersebut adalah Kotolamo,Tanjuang Jajaran dan Galugua. Meski masyarakat pada tiga nagari itu tidak terdampak akibat banjir, namun karena akses satu-satunya menuju kecamatan tersebut putus total membuat warga tidak bisa mendapatkan pasokan kebutuhan pangan.

“Jalan menuju tiga nagari masih putus dan kini masyarakat disana masih terisolasi akibatnya masyarakat yang hendak menuju ke pasar di Nagari Sialang atau ibukota kecamatan tidak  bisa dilalui, sehingga pasokan pangan dan kebutuhan harian masyarakat sudah menipis. Kini mereka sangat butuh bantuan,” katanya.

Untuk  menuju Nagari Koto Lamo, saat ini baru masuk satu unit alat berat yang akan memperbaiki akses jalan. Sementara masyarakat Galugua dan Tanjung Jajaran juga sudah menerima bantuan dari tim dengan cara berjalan kaki, tambah Camat Yandri seraya mengatakan,masyarakat mengharapkan bantuan.

Pendistribusian Logistik Masih Terkendala.

Pendistribusian logistik ke daerah daerah yang dilanda musibah banjir dan tanah longsor yang belum bisa di capai dengan jalan darat, dilakukan dengan Helikopter bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Sayang pendistribusiannya terkendala karena tidak jelasnya titik koordinat daerah yang dituju serta keterbatasan bahan bakar yang tersedia.

“Rencananya dilakukan empat kali distribusi logistik ke daerah terdampak, tetapi karena bahan bakar yang tidak mencukupi, distribusi hanya bisa dilakukan satu kali,” kata Kepala Biro Humas Sekretariat Provinsi Sumbar, Jasman yang ikut dalam rombongan di helikopter itu di limapuluh Kota, Selasa.

Distribusi logistik itu, menurutnya juga tidak bisa dilakukan dengan pendaratan, tetapi dilempar dari udara pada koordinat yang diperkirakan dengan durasi 30 detik.

“Koordinat juga tidak jelas, hingga helikopter terpaksa harus berputar-putar untuk menentukan daerah yang akan dibantu,” katanya.

Menurut Jasman, tim baru bisa mengirimkan tiga kotak selimut dan bahan keperluan bayi. Sementara beras belum bisa didistribusikan karena keterbatasan kapasitas helikopter.

Berdasarkan evaluasi distribusi hari pertama menggunakan helikopter, besok Basarnas berupaya membawa bahan bakar cadangan dari Bandara Internasional Minangkabau ke Ngalau Indah, Kota Payakumbuh, tempat logistik bantuan dipasok.

“Dengan bahan bakar cadangan itu diharapkan distribusi logistik bisa dilakukan dua hingga tiga kali dalam satu hari,” ujarnya.

Sebelumnya Kapolres Kabupaten Limapuluh Kota, AKBP Bagus Suropratomo mengatakan prioritas distribusi logistik dengan helikopter adalah untuk daerah yang sulit dijangkau melalui jalur darat.

Lokasi itu diantaranya Jorong Nenan Nahari Maek, Nagari  Koto Lamo, Galugua, serta beberapa nagari maupun jorong yang sulit dijangkau di Kecamatan Kapur IX.

BNPB mengirim helikopter Agusta Weslan 139 nomor lambung 1301 untuk membantu distribusi logistik di daerah terkena bencana banjir dan longsor di Kabupaten Limapuluh Kota.

Helikopter tersebut tiba sejak Senin (6/3), dan langsung mendistribusikan logistik pada Selasa pagi.

Sementara itu Camat Kapur IX, Andri Yasmen menjelaskan ketiga nagari masing-masing Galugua, Tanjuang Jajaran, serta Koto Lamo sekarang mengalami rawan pangan karena akses jalan satu-satunya menuju kecamatan tersebut putus total.

“Sekarang masyarakat di sana masih terisolasi dan butuh bantuan,” harapnya. ** Yus

834 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*