Bikin Onar di Tengah Malam, 7 ABG Ditangkap Warga di Pariaman

7 ABG yang itangkap warga di Pariaman.
7 ABG yang itangkap warga di Pariaman.

Pariaman, Edito.-  Tujuh (7) orang remaja diamankan oleh warga desa Talago Sariak Kota Pariaman Sumtera Barat,  Minggu dinihari, (17/5). Dua (2) diantaranya adalah perempuan. Mereka ditangkap karena berkelahi hingga larut malam. Selain mengganggu ketertiban umum, hal tersebut juga melanggar penerapan PSBB yang diterapkan pemerintah kota Pariaman.

kasat Pol PP kota Pariaman Efis Candra Melalui Kasi Penyidik Sat Pol PP Kota Pariaman, Alrinaldi mengatakan, pada Minggu dinihari menjelang waktu sahur tersebut 2 orang remaja perempuan terlibat baku hantam dengan 3 orang remaja perempuan lainya. Perkelahian itu bahkan sempat mengunakan senjata tajam dan batu untuk saling serang. Beruntung warga dapat melerai namun 3 orang diantaranya berhasil melarikan diri.

“Warga kemudian mengamankan 2 wanita dan 5 orang kawan-kawan prianya tersebut. Kemudian diserahkan kepada Satpol PP Kota Pariaman untuk diproses lebih lanjut,” ujar Alrinaldi yang juga merupakan seorang Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) ini.

Siang harinya 7 remaja ini diproses oleh PPNS Satpol PP. Dari hasil penyelidikan diketahui salah seorang ABG wanita Y (16) adalah salah seorang dari ABG yang tertangkap di Hotel Ranah Bunda Padang beberapa waktu lalu. Video penangkapan mereka ketika itu sempat viral dimana 6 orang wanita dan 6 orang laki-laki ditangkap di kamar hotel sambil mengkonsumsi narkoba jenis shabu.

Kemudian PPNS Satpol PP berkoordinasi dengan LSM Rumah Ramah Anak Tetha Sabar untuk penanganan lebih lanjut dan kemudian setelah dilakukan pembinaan di Mako Satpol PP disimpulkan bahwa kedua remaja ini akan dikirim ke Panti Andam Dewi Solok.

Namun setelah dikoordinasikan dengan pihak panti bahwa untuk penerimaan warga binaan saat ini wajib memiliki surat keterangan bebas virus Covid 19, maka mereka urung dikirim ke panti tersebut mengingat sulitnya prosedur pengurusan.

Selanjutnya Y diantar dan diserahkan oleh Sat Pol PP pada Walinagari Pauh Kambar tempat ia berdomisili yang kemudian diserahkan pada pihak keluarga.

“Setelah berkoordinasi dengan Walinagari Pauh Kamba didapat informasi bahwa Y adalah juga salah satu anggota “Gank Petarung” yang telah sangat sering berbuat onar di Wilayah Padangpariaman,” ujarnya.

Selain itu Y (16) remaja di bawah umur ini menurut Wali Korongnya juga diketahui sudah sering tertangkap memberikan jasa pada laki-laki hidung belang.

“Bisa jadi karena ekonomi sulit untuk memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya apalagi saat masa sulit pandemi Covid 19 ini,” ujar Al menirukan perkataan walikorong tersebut.

Sedangkan remaja wanita yang satu lagi C (16) dititipkan untuk sementara oleh Pol PP di rumah ramah anak Tetha Sabar yang rencananya akan diserahkan pada pihak Nagari Padang Alai, Padang Pariaman, tempat ia berdomisili.

Sementara 5 orang anak remaja laki-laki yang ditangkap juga telah diberikan peringatan dan pembinaan oleh PPNS. Mereka dan pihak keluarga menandatanggani surat pernyataan di atas materai yaitu berjanji tidak akan melakukan pelanggaran Trantibum di Wilayah Kota Pariaman.

“Setelah itu 5 orang anak remaja laki-laki itu dipulangkan kembali kepada orang tua masing-masing,” ulasnya.

Alrinaldi mengingatkan warga untuk mengawasi anak remajanya dengan ketat. Karena saat ini selain masih dalam kondisi PSBB namun juga telah sangat banyak kejadian anak-anak remaja yang berkeliaran sampai larut malam melakukan perbuatan maksiat, transaksi seksual dan hal-hal yang melanggar hukum lainya.

“Mari sama-sama kita jaga kondisi trantibum di Kota Pariaman dan patuhi anjuran pemerintah untuk di rumah saja dengan cara mengawasi keluarga masing-masing sehingga terhindar dari masalah kenakalan remaja dan juga untuk membantu memutus mata rantai penyebaran virus Covid 19 ini,” pungkasnya. ** Afridon

185 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*