Berkeliling Indonesia, Body Dharma Abadikan Sejarah dan Budaya Dalam Sketsa

Sketsais Body Dharma dan Muharyadi
Sketsais Body Dharma dan Muharyadi

Padang, Editor.- Berbagai cara untuk mengimplementasikan kecintaan dan pengabdian pada bangsa dan negara, Body Dharma (64), sketsais asal Sumbar, tepatnya Kayu Tanam berkeliling Indonesia untuk membuat sketsa.

Tidak kurang dari 800 lembar sketsa hitam putih karya sketsais (seniman sketsa) berhasil diciptakan Body Dharma sejak tahun 2017 hingga kini. Sketsa-sketsa ini bukan hanya bernilai estetis tinggi, tetapi juga seperti sebuah catatan dalam goresan tentang masa lalu, peninggalan sejarah, budaya, problematika masyarakat, terutama peristiwa, budaya adat istiadat, cara hidup, dan kesenian di tengah-tengah masyarakat, bangunan-bangunan tua dan obyek menarik lainnya untuk direfresentasikan dalam sketsa dengan mensugesti bentuk-bentuk obyek mengandalkan kualitas garis.

Menurut Body Dharma yang ditemui di kediamannya INS Kayutanam, Sabtu (9/8),  keinginanannya untuk mengelilingi Indonesia sebetulnya sudah lama, tapi baru dua tahun belakangan bisa terlaksana, itu pun masih ada beberapa propinsi dan daerah lain yang belum dikunjunginya dalam 2 tahun terakhir. Sebelum mengunjungin banyak daerah dan provinsi di tanah air ia ditemami kurator seni rupa Muharyadi menyempatkan diri menemui Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, mohon doa restu dan dukungan pemprov Sumbar karena daerah dan propinsi yang dikunjungi dari Sabang sampai Merauke, ujar Body Dharma menceritakan perjalanan budayanya.

Sketsa Body Dharma,Upacara Ritual di Bali.
Sketsa Body Dharma,Upacara Ritual di Bali.

Diantara daerah dan proinsi yang dikunjunginya adalah Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, Bandar Lampung, Palembang, Jambi. Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi, Kalimantan, Papua dan daerah lainnya setelah sebelumnya mengelilingi kabupaten/kota di Sumatera Barat selama beberapa bulan, satu diantara kumpulan sketsanya yakni berisikan obyek kota Sawahlunto sebagai kota budaya dengan berbagai aktivitasnya berhasil didokumentasikan dalam bentuk buku sketsa, ujar Body Dharma.

Jika wajah-wajah 34 propinsi di Indonesia ini berhasil saya rekam melalui karya seni rupa dalam bentuk sketa ini nantinya, saya berniat membukukan menjadi “Sketsa Indonesia”. Kumpulan sketsa ini dapat dijadikan momentum mengenal wajah Indonesia dengan keanekaragaman kekayaan budayanya yang luar biasa, melalui karya seni rupa berbentuk sketsa, papar Body Dharma.

Ketika dikonfirmasi pengalamannya berkeliling Indonesia selama 2 tahun lebih membuat aneka peristiwa yang terjadi di tengah-tengah masyarakat melalui karya sketsa. Saya menilai kekayaan budaya Indonesia dari sabang sampai merauke, sangat luar biasa yang tidak dimiliki negara-negara lain di dunia ini, jelas Body Dharma lagi.

Seniman Langka di Indonesia

Sketsa Body Dharma, Suku Baduy, 2019
Sketsa Body Dharma, Suku Baduy, 2019

Pengamat dan kurator seni rupa, Muharyadi, yang dihubungi perihal kegiatan yang dilakukan sketsais Body Dharma selama 2 tahun tersebut menyebutkan, Body Dharma merupakan sedikit sketsais yang ada Indonesia bahkan terbilang langka yang tetap eksis membuat sketsa. Era sebelum Body Dharma terdapat beberapa nama besar di tanah air diantaranya Ipe Makruf, Nyoman Gunarsa, Widayat, Affandi, Henk Ngantung, Oesman Effendi. Nashar, Isnaeni MH, Harry Wibowo, Handoyo, Supono, Syahwil, dan nama lainnya. Karena itu kita sangat mengapresiasi keinginan Body Dharma membuat sketsa wajah Indonesia, karena hingga saat ini belum ada seniman-seniman pendahulunya yang mampu membuat sketsa keanekaragaman peristiwa di tanah air.

Menurut Muharyadi, sejak saya mengenal sketsa-sketsa Body Dharma, di luar karya keramik mseninya, bahwa terlihat bahwa sketsa yang digeluti dan dijelajahi Body Dharma merupakan sketsa yang berdiri sendiri dan sama nilainya dengan seni lukis, meski tidak diolah dengan warna-warni.

Kekuatan sketsa Body Dharma terletak pada kemampuannya mensugesti bentuk keanekaragaman obyek terlihat menonjol. Pada karya-karya sketsa Body Dharma kita menyaksikan festival garis-garisnya yang tajam, lincah, meliuk dengan komposisi obyek yang tertata apik. Kemudian bentuk serta karakter obyek sketsanya terlihat dinamis yang lebih mempertegas obyek sesungguhnya seperti di alam bermuatan nilai estetik dan artistik tinggi, ujar Muharyadi mengakhiri. ** Rhian/Mhy.

674 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*