Berdedikasi Tinggi, Yatri Anova Jadi Wasit/Juri Binaraga PON Papua

Yatri Anova.
Yatri Anova.

Padang, Editor.- Yatri Anova adalah guru olahraga yang sangat kompetitiv. Karena semangat kompetitiv itu pula, pria yang berprofesi guru olahraga SMA 1 Bukit Sundi, Solok itu menjadi salah satu wasit Cabang Olahraga Binaraga pada PON XX Papua 2021.

Dimata Ketua Pusat ISORI, Syahrial Bakhtiar merupakan pengolahraga yang mengikuti pelatihan secara teratur dan penuh dedikasi untuk mencapai prestasi, baik dimasa kuliah dulu maupun sampai sekarang.

Buktinya Saat ini aktiv berolahraga fitness dan sepeda untuk menjaga kebugarannya.

“Selamat buat Yatri jadi wasit juri binaraga PON XX Papua 2021. Meski jadi guru dipelosok negeri bisa juga ikut juga menyukseskan multiiven nasional, mantap,” ujar Syahrial.

Dedikasi dan prestasi Yatri Anova di cabang yang membangun bentuk otot agar terwujud bentuk tubuh yang kekar dan ideal ini tidak diragukan lagi. Ayahnda dari M Darrel Deano, M Chiko Deano dan Shea Shaqueen Deano di Sumatera Barat dipercaya sebagai Ketua Bidang Wasit Pengprov PBFI (Perkumpulan Binaraga Fitness Seluruh Indonesia) Sumbar.

Jika dimasa mahasiswanya menjadi atlet binaraga, bahkan semasa dikampus dulu suami Dewi Putri Anggraini ini juga pernah menggagas kontes binaraga dikalangan mahasiswa, sehingga GOR UNP saat itu disesaki para atlet binaraga dari berbagai klub fitnes baik dari Sumatera maupun dari pulau Jawa.

Begitu juga dengan profesinya sebagai guru olahraga, Yatri (42) lelaki yang menuju paro baya ini juga telah menyelesaikan pendidikan Strata 2, sehingga diujung namanya gelar akademik yang disandangnya, MPd jadi nama lengkapnya Yatri Anova, MPd.

Sosok senior di dunia pendidikan Olahraga Kabupaten Solok ini dengan jam terbang yang cukup tinggi, walau dimasa pandemi, namun tercatat sebagai wasit juri diantara 21 orang yang ditugaskan PB PON XX. ** Agusmardi

48 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*