Berbeda Dalam Kebersamaan Itu Indah

Alirman Sori.
Alirman Sori.

Demokrasi itu damai, berbeda dalam kebersamaan itu indah, tetapi mengapa kita tidak menghormati atas perbedaan yang indah itu?

Hentikanlah saling mencaci, menfitnah, adu domba, menyebar kebencian dan berita hoax. Bukankah kita ini bersaudara, satu nusa dan satu bangsa Indonesia. Lalu mengapa diantara sesama kita saling membenci..

Sejak negeri ini ada, kita sudah menjadi bangsa yang menjemuk, beragam suku, beragam budaya, beragam bahasa daerah dan beragam kenyakinan (agama), bersatu kita melawan dan mengusir penjajah dari bumi pertiwi ini, kita berhasil merdeka atas rahmat Allah Yang Maha Kuasa.

Tetapi mengapa, setelah perjuangan berat berhasil kita raih dan kita hidup di alam kemerdekaan, lalu mengapa karena berbeda pilihan untuk memilih pemimpin kita bermusuhan dan saling membenci sesama anak bangsa…

Bila kita menyadari betapa beratnya para pejuang dan pendiri bangsa ini untuk merebut kemerdekaan dari kekejaman penjajahan yang menelan banyak korban jiwa, harta dan benda. Namun mengapa kita porakporandakan pondasi kemerdekaan itu, karena hanya soal perbedaan pilihan…?

Kalau kita tidak merdeka, tidak akan bisa, kita menikmati kehidupan seperti saat ini, pertanyaannya “nikmati apalagi yang engkau dustai”? Renungkan ini dalam diri kita masing-masing.

Setelah kita merdeka rezim berganti dalam kepemimpinan Republik ini, dipastikan diantara pemimpim memiliki kelebihan dan kekurangan dan itu kodrat kita sebagai manusia, sempurna dengan kekurangan dan memiliki kelebihan yang terbatas. Kesempurnaan hanya milik Allah SWT Tuhan yang Maha Kuasa.

Sedih….. Rezim demi rezim yang berlalu dihujat atas kekurangannya, tetapi kita lupa atas jasa baik mereka walaupun sekecil apapun, dimana rasa kemusiaan dan keadilan? Adalah tugas kita bersama memperbaiki atas kekurangannya, bukan menghujat dan menyalahkan. Kita maafkan kesalahannya, mari kita bangun bangsa ini bersama untuk masa depan Indonesia yang labih baik dan sejahtera.

Pertanyaan yang esensi bagi yang suka menghujat, sebaiknya tanya diri masing-masing apa yang telah diperbuat untuk negeri ini menjadi lebih baik…? Jawab dengan jujur di hati kita masing-masing …

Mari kita bangkit bersama membangun negeri ini secara bermatabat. Demokrasi sebagai pilihan politik bangsa, hanyalah cara untuk memilih calon pemimpin, baik tingkat nasional maupun daerah. “Kedaulatan ditangan rakyat”, artinya rakyatlah berdaulat menentukan siapa pemimpinnya. Semoga sistem demokrasi akan melahirkan pemimpin yang berintergritas.

Mari kita jadikan sarana demokrasi yang belandasan Pancasila UUD NRI Tahun 1945 sebagai pedoman untuk memilih pemimpin di Pemilu serentak 17 April 2019 dengan mengedepankan semangat persatuan, kebersamaan dalam perbedaan pilihan untuk mendapatkan pemimpin yang amanah.

Akhiri permusuhan, perbedaan diantara sesama anak bangsa. Siapapun yang terpilih menjadi Presiden dan Wakil Presiden dan Wakil Rakyat itulah pemimpin kita. Kita harus dukung bersama-sama, jika ada kekurangan mereka, kita sempurnakan bersama-sama untuk Indonesia yang bermatabat dan lebih maju.

Ingat …, esensi dan cita rasa Demokrasi Pancasila adalah menghormati perberdaan dalam kebersamaan. Kekuatan Demokrasi Pancasila mengutamakan prinsip permusyawaratan (musyawarah) untuk menyatukan perbedaan.

Selamat berdemokrasi sahabat semua, utamakan pendekatan persaudaraan dan persahahatan untuk membangun demokrasi yang bermatabat. Gunakan hak pilih, jangan Golput. Semoga Pemilu Serentak berjalan jujur dan adil & rahasia. Indonesia akan damai bila kita semua bersatu. ** Dr. Alirman Sori, SH, M.Hum. MM

** Penulis adalah politikus dan  mantan Anggota DPD RI.

217 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*