Belum ke Bukittinggi, Bila Belum Mencoba  Kuliner Khas Kurai di Pasa Ateh

Wako Ramlan saat meninjau kuliner rang Kurai di pasa ateh Bukittinggi.
Wako Ramlan saat meninjau kuliner rang Kurai di pasa ateh Bukittinggi.

Bukittinggi,Editor.- Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, mengatakan,  pembukaan stand Kuliner Tradisional Kurai di Food Court lantai 4 Pasa Ateh,  merupakan ajang promosi UMKM.

Pemerintah Kota melalui kecamatan Guguak Panjang berupaya memberdayakan usaha kecil dan mikro melalui pembukaan kuliner khas Kurai. Diharapkan, UMKM bisa terangkat dan termotivasi sekaligus memperkenalkan produk olahan kulinernya.

“Alhamdulillah sudah ada kios di food court kuliner tradisional Kurai. Jadi berbagai makanan dan minuman khas Kurai bisa dicoba disini. Disamping itu, Kuliner Tradisional Kurai juga membantu meningkatkan ekonomi kerakyatan,” ungkap Ramlan Nurmatias, saat mengunjungi kios Kuliner Tradisional Kurai, Jumat (25/09).

Pengunjung Kota Bukittinggi, tidak merasa lengkap, bila tidak mencoba  masakan khas Kurai. Masakan khas kurai itu bisa dinikmati  di Pasa Ateh. Dimana salah satu toko di bagian food court Pasa Ateh, kini telah membuka kuliner khas Kurai.

Ide ini, diinisiasi oleh kader Kecamatan Guguak Panjang yang di koordinator Kasi Pemberdayaan Masyarakat dan Ekonomi, Rakhmayenti.

Ia bersama kader secara swadaya, membuka kuliner tradisional Kurai di Food Court lantai 4 Pasa Ateh Bukittinggi. Dibukanya kuliner tradisional Kurai di Pasa Ateh sekaligus melestarikan samba dan makanan khas Kurai.

Kasi PME Guguak Panjang, Rakhmayenti, didampingi sejumlah kader, menyebutkan, menu-menu yang disajikan meliputi samba khas Kurai. Seperti, randang, karupuak tunjuak dan sampadeh. Selain itu, juga ada kuliner lain, nasi lamak katan sarikayo, minuman tradisional, kopi Bukik Apik dan panganan khas Kurai lainnya.

“Semoga kehadiran Kuliner Tradisional Kurai di Food Court Pasa Ateh ini, dapat menjadi pilihan selera baru bagi para pengunjung Bukittinggi, khususnya Pasa Ateh. Khususnya mereka yang tertarik dengan masakan atau makanan khas Kurai itu sendiri. Kami bangga karena para kader sangat antusias,” pungkas Rakhmayenti.

Camat Guguak Panjang Syanji Faredi, mengatakan, pembukaan kuliner tradisional Kurai ini sekaligus perkenalan bagi pengunjung Pasa Ateh. Sehingga ada pilihan bagi masyarakat yang ingin mencicipi kuliner di Pasa Ateh.

“Pengunjung dapat menikmati kuliner tradisional Kurai. Selain samba dan makanan khas Kurai, Kuliner Tradisional Kurai kader Kecamatan Guguakpanjang akan menyediakan hidangan spesial Kopi Bukik Apik, lamang tapai, inti dan makanan khas Kurai lainnya,” ungkap Syanji, Jumat (25/09).

Syanji berharap para kader selalu mematuhi dan mentaati aturan berjualan di Pasa Ateh ini. Para kader ingin mempromosikan produk makanan khas Kurai. Pembukaan Kuliner Tradisional Kurai ini murni atas inisiatif para kader, yang bertujuan meningkatkan ekonomi kader itu sendiri.

“Ini murni swadaya para kader Guguakpanjang. Kader tersebut berasal dari tujuh kelurahan se-Kecamatan Guguak Panjang. Para kader mempromosikan makanan khas Kurai sekaligus mendukung Bukittinggi sebagai kota pariwisata,” ungkap Syanji. ** Widya

90 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*