Bekerja Tak Digaji Layak, Aliman Seberangi Laut Selama 4 Jam Dengan Pelampung Pelepah Sagu

Alisman.
Alisman.

Mentawai, Editor.- Seorang warga Mara, Alisman (19) dan temannya, Opin, warga Sioban meloloskan diri dari pulau Pedang daerah kepulauan Riau dengan melintasi lautan selama kurang lebih 4 jam dengan menggunakan pelampung dari pelepah sagu yang diikat seadanya.

Mereka meloloskan diri dari pekerjaan yang tidak pernah digaji dengan adil, hanya dipekerjakan orang tapi tidak menerima upah yang setimpal dengan apa yang mereka kerjakan. Mereka meloloskan diri karena mereka ditahan dan tak dibolehkan pulang.

Awalnya, mereka diberi info dan dibawa oleh salah seorang yang bekerja di PT tersebut dengan inisial (R)  pada 02/20. Yang berangkat dari waga Mara ada 9 orang tidak termasuk orang Sioban, Betumonga dan Sagitcik.

Orang-orang ini dibawa oleh R untuk bekerja di sebuah PT. Diawal mereka bekerja semuanya berjalan dengan lancar. Tetapi beberapa minggu kemudian mulai ketidak adilan atas pembayaran gaji mereka. Pekerjaan meraka disana adalah menyemprot, membabat dan menanam pohon.

Selama mereka bekerja banyak yang terserang penyakit, yaitu badan mereka membengkak, sampai ada salah seorang teman mereka warga Sioban meninggal dunia. Kejadian ini membuat mereka ingin pulang, tetapi hanya beberapa saja yang dibolehkan pulang dan sisanya ditahan disana dengan alasan karna hutang mereka banyak yang harus dilunaskan, sementara mereka tidak punya hutang sebanyak itu. Ada pun yang dibolehkan pulang hanya beberapa orang saja, dan selebihnya ditahan.

Singkat cerita yang sisanya ini dibawa ke sebuah pulau yang ada di daerah kepulauan Riau. Mereka dipekerjakan disana tanpa menerima gaji yang setimpal dengan apa yang mereka kerjakan. HP mereka ditahan dan tak bisa berkomunikasi dengan keluarga dan kerabat. Hingga akhirnya mereka berunding dan memutuskan untuk meloloskan diri dari tekanan yang mereka hadapi. Tetapi yang sepakat hanya dua orang dan selebihnya tidak sanggup untuk menyeberangi lautan.

Akhirnya yang dua orang ini membuat pelampung dari pelepah sagu yang diikat seadanya, masing-masing satu ikat.

Sebelum mereka menyeberangi lautan keduanya berdoa dan meminta pertolonngan Tuhan Yang Kuasa. Mereka bertolak dari pulau sekitar jam 8 malam hingga sampai ke tepi sekitar jam 11 lewat beberapa menit. Keduanya berenang melewati lautan yang arusnya deras dan bergelombang hingga akhirnya mereka menepi. Kebetulan ada kapal bibit yang rusak, mereka tidur dan bermalam di dalam kapal itu. Paginya mereka berangkat menuju kota Pekan Baru.

Dalam perjalanan, mereka menemukan uang di jalan Rp 50 ribu, 20 ribu dan yang paling sering mereka temukan uang 5 ribu. Dan itulah yang mereka pakai untuk mengisi perut mereka.

Ditengah perjalanan mereka, keduanya ditanyai oleh salah seorang tukang ojek di daerah itu dan keduanya menjelaskan kejadiannya. Dan akhirnya tukang ojek menawarkan pekerjaan kepada mereka dan membawa mereka ke rumahnya. Paginya Opin) dibawa ketempat kerja yang dimaksudkan tukang ojek itu, tetapi sudah diisi oleh orang lain.

Tukang ojek ini pergi untuk menjemput Opin  tetapi sampai malam tak kunjung datang. Dari situlah keduanya berpisah. Kebetulan ada seorang ibu yang anaknya baru satu menanya Alisman  dan menjelaskan semuanya dan ibu bertanya, apa ada nomor keluargamu yang bisa dihubungi?

Kebetulan Alisman hafal dengan nomor abangnya yang setelah ditelpon dan mengirimkan ongkos lewat nomor rekening ibu itu. Dipandu oleh ibu itu Aisman berangkat dari Pekan Baru menuju Padang dan di Padang dijemput oleh keluarga yang kuliah disana, karena sudah dikasih tau sama abang Alisman. Pejalanan selama kurang lebih satu minggu yang akhirnya pulang ke kampung halaman dan bertemu keluarga. **Imas

221 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*