Baznas Limapuluh Kota Akan Gelar Pelatihan Mubaligh Bersama Ormas

Limapuluh Kota, Editor.- – Untuk mengantisipasi kelangkaan ulama yang cerdas di Limapuluh Kota,Baznas setempat adakan pelatihan mubaligh selama 40 kali pertemuan dengan organisasi kemasyarakat (Ormas).

Ketua Baznas Limapuluh Kota Desembri SH,MA mengatakan, pelatihan yang bakal digelar Baznas ini, bekerjasama dengan Ormas Muhammadiyah, NU dan Tarbiyah.MoU kerjasama te;lah siap, tinggal ditandatangani, dan kepanitiaannya telah terbentuk, tingggal lagi ormas yang bersangkutan mencari peserta utusan 40 nagari yang terasa kekurangan tenaga muballigh.

Mengenai jadwal dan tempat pelaksanaan pelatihan ini ditentukan oleh panitia dari masing masing ormas, baznas hanya menyediakan program dan anggaran, ujarnya.

Menurut Desembri,dengan adanya pelatihan mubaligh ini,kita harapan dapat mengatasi kekurangan muballigh yang cerdas di Limapuluh Kota,terutama di nagari nagari yang masih terasa kekurangan tenaga muballigh tersebut.Selain itu,para peserta pelatihan ini juga bisa menjadi pionir dalam mensukseskan program baznas, memasyarakatkan ajaran islam dalam kewajiban membayar zakat,katnya.

Di akhir kegiatan nanti ditutup dengan mengundang walinagari asal peserta dan kita serahkan kepada wali nagarinya,agar mereka dimanfaatkan atau di berdayakan di nagari masing masing untuk meningkatkan pemahaman masyarakat dalam melaksanakan ibadah.

Ketika ditanya materi pelatihan, menurut Desemberi materinya adalah Ulumul Qur’an,ulumul Hadist, Bahasa arab diberikan 12 kali pertemuan, Usul fiqih,fiqih dan fiqih kotemporer juga 12 kali peretmuan,sejarah peradaban Islam,methodplogi dakwah,dan kapita selekta selama 10 kali pertemuan,ke – Muhammadiayah-an ( Manhaj Tarjih Muhammadiyah), Ke – NU-an ( Bathsul Masail Nahdatul Ulama ) serta Ke Tarbiyah-an ( Manhaj Tarbiyah ) 6 kali pertemuan.

Tujuan diberikan tentang ke muhammadiyah-an, ke NU-an  dan ke Tarbiyah-an itu untuk menyatukan paham keberagaman umat,agar mereka saling memahami tentang ormas tersebut.Mudahan mudahan dengan adanya pemahaman tentang keberagaman itu,mereka bisa menjadi pemersatu di tengah tengah masyarakat,tidak ada lagi pandangan yang tajam terhadap perbedaan pemahaman keberagaman tersebut, tambah Desemberi, SH, MA. ** Yus

508 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*