Bawa Paksa Jenazah Korban Covid-19, Polres Pasaman Berhasil Adakan Pendekatan

Petugas polisi saat berdialog dengan keluarga jenazah pasien Covid-19.
Petugas polisi saat berdialog dengan keluarga jenazah pasien Covid-19.

Lubuk Sikaping, Editor.– Sebagai bentuk antisipasi penularan Covid-19 di Kabupaten Pasaman pihak kepolisian Polres Pasaman berupaya mencegat keluarga pasien Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lubuk Sikaping berupaya melarikan Jenazah yang dinyatakan positif Covid-19, Minggu 25 Juli 2021.

Hal ini dibenarkan Kapolres Pasaman melalui Kepala Satuan (Kasat) Sabhara Polres Pasaman yang juga sebagai ketua Perwira Pengendali Pengaman dan pemakaman jenazah Covid-19, AKP Yoni Handra, SH ia Menjelaskan bahwa hal ini dilakukan sebagai penegakan Protokol kesehatan Covid-19 secara tegas di Kabupaten Pasaman.

“Benar, sekitar pukul 20:30 WIB kita mendapatkan laporan dari pihak RSUD bahwa ada keluarga pasien yang akan melarikan mayat dimana dari hasil antigen dinyatakan positif Covid-19.

Mendapatkan laporan ini kita langsung menuju RSUD Lubuk Sikaping, saat kita sampai RSUD memang kita dapati keluarga pasien yang tengah berupaya membawa paksa mayat yang telah berada di atas mobil, Alhamdulillah setelah kita lakukan pendekatan dan memberikan penjelasan dengan baik keluarga pasien bisa menerima,” ungkapnya.

Lebih lanjut Kasat Sabhara menjelaskan bahwa setelah keluarga pasien mendapatkan penjelasan dan menerima, mayat kembali di bawa ke kamar mayat.

“Kita maklum bahwa tindakan yang mereka ambil adalah bentuk spontanitas keluarga tersebut karena dalam musibah, namun protokol kesehatan Covid-19 wajib kita terapkan karena mayat pasien tersebut positif Covid-19.

Setelah keluarga dapat memahami maka mayat kembali dibawa ke kamar mayat untuk dilakukan proses penanganan lebih lanjut dan pemakaman secara prokes Covid-19,” tuturnya.

Untuk menghindari penyebaran Covid-19 Kasat Sabhara menjelaskan bahwa akan dilakukan proses traking nantinya terhadap keluarga mayat yang terpapar Covid-19 ini.

“Untuk keluarganya tentu nanti dinas kesehatan dengan tim Tracking yang sudah dibentuk akan melakukan pelacakan terhadap keluarga yang sempat kontak erat dengan mayat, untuk menghindari penyebaran virus Covid-19,” tutupnya.

Dari pantauan kami hingga tengah malam regu Pengendali Pengaman dan pemakaman jenazah Covid-19 masih berjaga – jaga di RSUD Lubuk Sikaping.** Fajri

171 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*