Banyak Sekolah di Limapuluh Kota Belum Miliki Mading

Limapuluh Kota, Editor.– Masih banyak ditemukan sekolah menengah pertama (SMP), sekolah menengah atas (SMA) dan sekolah menengah kejuruan (SMK) di Kabupaten Limapuluh Kota, yang belum memiliki majalah dinding alias mading. Padahal, sudah lama pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan daerah itu menegaskan bahwa setiap SMP, termasuk SMA, dan SMK yang kini dikelola oleh pemerintah provinsi, harus memiliki mading tersebut.

Hasil penelusuran media ini selama sepekan lalu mencerminkan, masih banyak sekolah yang belum memiliki mading. Alasan yang diterima menyebutkan, pihak guru yang membimbing pendirian mading sibuk terus mengajar, sehingga tak punya waktu banyak buat membina muridnya yang hobi menulis, mengarang, dan membaca. Lalu ada pula yang berpendapat bahwa tiada waktu bagi guru pembimbing mengarahkan muridnya karena sang guru harus berpindah mengajar ke sekolah lain untuk memenuhi ketentuan sertifikasi. Sebuah alasan yang logis, agaknya, bila dikaitkan dengan ketersediaan waktu bagi guru pembimbing untuk terlibat kegiatan membidani mading itu, karena memang banyak guru terpaksa tunggang langgang tiap hari memenuhi tugasnya memberikan pelajaran sesuai jam mengajar yang dibebankan.

“Kita sudah sejak lama mengimbau pihak sekolah (SMP, SMA, SMK), supaya mereka membuat mading di sekolah bersangkutan. Mading itu wajib eksis di sebuah sekolah,” kata salah seorang pejabat di Dinas Pendidikan dan Kebupaten Limapuluh Kota, saat dikonfirmasi soal banyaknya sekolah yang belum miliki mading.

Pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan daerah itu mewajibkan sekolah punya mading, tentu dengan argumen kuat yang bisa diterima. Kata pejabat yang enggan namanya ditulis, mading tersebut banyak keuntungannya di sekolah. Mading bisa mengaktifkan anak-anak murid untuk belajar bahkan giat menulis, mengarang, dan membaca.  Sementara buat para guru, mading juga bisa dijadikan sarana untuk mensosialisasikan materi pelajaran pada para murid. Misalnya, lewat mading bisa disampaikan pokok-pokok bahasan, dan karangan ilmiah lainnya.

Karena itu, ujarnya berharap, sekarang sudah saatnya tiap SMP, SMA, dan SMK, memiliki mading. Kepala sekolah bisa saja mengatur dengan baik mana guru yang dirasa sanggup membina mading. Agar lebih memahami dan menghayati eksistensinya, pihak sekolah bahkan bisa saja mengundang para tokoh pers daerah ini yang benar-benar menguasai ilmu jurnalistik. ** SAS

1123 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*