Banjir Airmata di Panti Jasa Ibu

Payakumbuh, Editor.- Rombongan anjang sana keluarga besar UPTD kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan ke panti jompo Sasana Tresna Wredha Jasa Ibu Situjuah Batua, kecamatan Situjuah Limo Nagari, Kabupaten Limapuluh Kota bercucuran air mata mendengarkan ekpose tentang kondisi penghuni jompo yang disampaikan Dewi, mewakili pimpinan panti.

Menurutnya, panti jompo Jasa Ibu saat ini dalam kondisi serba sulit. Subsidi pemerintah untuk biaya panti jompo dihapus mulai tahun 2016 ini, dengan alasan orang tua harus tinggal dan berdampingan selalu dengan anak dan keluarganya di hari tua. Padahal subsidi itu sangat dibutuhkan bagi panti jompo ini, walaupun jumlahnya tidak besar hanya Rp 2.700,- per orang perhari, yang diakulumulasikan setiap triwulan.Tapi dengan dihapusnya bantuan subsidi itu, kami kesulitan dalam masalah biaya, katanya.

Penghuni jompo ini tercatat awalnya 25 orang, tetapi sudah meninggal dua orang dan yang melaksanakn puasa hanya 7 orang. Sehingga kami pengelola panti ini, tetap memasak siang hari untuk makan penghuni panti yang rata rata sudah berusia diatas 65 tahun. Penghuni panti ini berasal drai berbagai kota dan kabupaten di Sumatera Barat. Seperti Padang, Pariaman, Agam, Bukittinggi, Batusangkar, Payakumbuh dan Limapuluh Kota sendiri.

Kedatangan rombongan Kepala Sekolah, Majlis Guru yang tergabung dalam K3S, KKGA Kecamatan Payakumbuh Barat yang dipimpin Sekretaris Dinas Pendidkan Payakumbuh Dra. Fatmawati didampingi Kepala UPTD kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan Irvan Canot, ketua Dharmawanita unit UPTD Kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan Ny. Irvan Canot ini, sangat menghibur penghuni panti ini, karena penghuni panti ini sangat jarang dikunjungi oleh keluarganya. Bahkan ada diantara penghuni panti ini sejak diantar kesini tidak pernah dikunjungi keluarganya dan ada juga yang datang hanya sekedar meminta cap jempol orang tuanya untuk menjual tanah.

Latar belakang mereka ini, dulunya orang orang yang berhasil. Para penghuni panti ini disebabkan selain faktor ekonomi, juga akibat pergeseran nilai, karena anak sibuk dengan karir dan usaha, maka diantarkan orang tuanya ke panti ini. Padahal orang tua itu harus selalu disamping anak dan keluarganya, ujar Dewi dengan bercururan air mata.

Lebih lanjut dikatakan, kedatangan rombongan ini dirasakannya sebagai obat secara psichologis penghuni jompo. Apalagi kalau kedatangan ini menyerahkan bantuan dan sangat membantu kami para pengelola yang telah kesulitan sejak dihapusnya subsidi. Setiap hari kami harus menyiapkan pempes yang jumlahnya 600 buah setiap bulannya. Dengan penggantian pempes itu dua kali sehari, pagi habis dimandikan dengan air panas, diganti pempesnya. Nanti sore juga begitu setelah dimandikan diganti lagi pempesnya. Begitulah yang kami lakukan melaksanakan amanah memelihara penguni panti yang kami anggap orang tau kami sendiri, jelas Dewi.

Mendapat ekpose dari dewi yang berurai air mata,rombongan juga sangat terharu,karena tidak menyangka begitu lah perjalan hidup,yang saat muda sangat jaya,tetapi di hari tua jadi penghuni panti jompo yang jauh dari anak dan saudara.

Kepala UPTD kecamatan Payakumbuh Barat dan selatan Irvan Canot pada kesempatan itu juga mengapresiasi apa yang dilakukan pengelola panti dan merasa sangat terharu. Ini bagian tugas kami yang dilakukan pengelola panti. Mudah mudahan dengan kedatangan keluarga besar UPTD kecamatan Payakumbuh Barat dan Selatan ke panti ini, dapat menularkan nilai nilai yang terkandung ada di panti ini ke lingkungan masing masing. Sehingga orang tua diakhir hayatnya tidak menjadi penghuni panti, harap Irvan Canot.

Kegiatan anjang sana ini bagian dari kegiatan pekan kretivitas ramadhan yang digelar KKGA Payakumbuh Barat dan Selatan, jelasnya. ** Yus

1325 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*