Bandung Kembangkan “Kampung Wisata Kreatif “

Bandung, Editor.- Kota Bandung adalah destinasi wisata unggulan Jawa Barat kelas dunia yang banyak dikunjungi wisatawan. Untuk itu Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Bandung, selain membina dan mengembangkan objek-objek wisata yang sudah ada, terus mengupayakan nilai tambah agar bisa menarik wisatawan lebih banyak lagi.

H. Herlan Joerliawan Soemardi, SP, M.Si,
H. Herlan Joerliawan Soemardi, SP, M.Si.

Diantaranya pengembangan kampung wisata kreatif yang merupakan bagian dari kampung wisata alam sebagai tempat tujuan wisata Kota Bandung, selain peningkatan objek wisata buatan, seperti kebun binatang, taman lalu lintas, Trans Studio Mall (TSM), Saung Angklung Mang Udjo, Museum Sribaduga, Geologi, Herritage, wisata belanja, kuliner dan Meeting di hotel.

Kepala Bidang Objek Wisata Dibudpar Kota Bandung, Drs. H. Nanang Sodikin, MM, mengatakan, sesuai dengan program pemerintah Kota Bandung yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) hingga tahun 2018, Kota Bandung kini tengah menyiapkan kampung wisata kreatif di 30 kecamatan di Kota Bandung.

“RPJM yang mulai digulirkan tahun 2013, kampung wisata kreatif di kecamatan itu sesuai dengan potensi daerahnya masing-masing, yang memiliki wisata unggulan untuk daya tarik para wisatawan yang datang berkunjung ke Kota Bandung,” katanya, pekan lalu.

Dijelaskan Nanang, kampung wisata kreatif di 30 kecamatan yang sudah berjalan dan sedang dipersiapkan serta menjadi unggulan, diantaranya kampung wisata Pasir Kunci di Kecamatan Ujungberung ikonnya mengangkat kawasan lingkungan dan seni budaya benjang. Di Kecamatan Cicendo ada kampung wisata kreatif Cicukang dengan mengangkat ikonnya seni budaya dan cindera mata, di Kecamatan Cibeunying Kidul Kampung wisata kreatif akustik, di Kecamatan Coblong Kampung wisata kreatif Dago Pojok, dan di Kecamatan Gedebage ada kampung wisata kreatif burung belekok.

Menurutnya, untuk meningkatkan kunjungan wisatawan lokal maupun asing yang berkunjung ke objek wisata Kota Bandung, khususnya ke kampung wisata kreatif, tidak bisa dilakukan oleh Disbudpar, karena sebagai leading sector saja. “Akan tetapi idealnya harus dipikirkan dan dibangun secara komprehensif bekerjasama dengan SKPD lainnya di Pemerintahan Kota Bandung, khususnya SKPD yang membidangi infrastruktur. Karena persoalannya, Kota Bandung tidak banyak memiliki wisata alam karena terkendala wilayah dan infrastruktur. Bobot yang dimiliki Kota Bandung, lebih kepada objek wisata buatan,” paparnya.

Drs. H. Nanang Sodikin, MM.
Drs. H. Nanang Sodikin, MM.

Lebih lanjut Nanang mengatakan, ada 3 faktor yang harus diperhatikan untuk meningkatkan kinjungan wisatawan di Kota Bandung dan menjadi potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD) di sektor pariwisata. “Ketiga faktor tersebut, yaitu pertama aksedibilitas yang harus didukung oleh infrastrukturnya, akses jalannya bisa menghubungkan daerah satu dengan daerah lainnya. Kemudian amenitas, bagaimana membangun dan membenahi tempat-tempat wisata supaya menjadi daya tarik para wisatawan, termasuk keberadaan hotel dan asosiasi pariwisata. Dan yang ketiga adalah produk atraksi, bagaimana menggelar event-event pariwisata agar menjadi daya tarik para wisatawan, baik lokal, nusantara maupun mancanegara. Semua itu harus dikemas agar pariwisata Kota Bandung menjadi unggulan,” ucapnya.

Kampung Wisata Kreatif Dago Pojok, yang terletak di Jalan Dago Pojok, RW 03 Kelurahan Dago Kecamatan Coblong Kota Bandung, merupakan bagian dari pengembangan sektor Pariwisata kota Bandung. Rata-rata warga Dago Pojok adalah pekerja kasar yang tak tentu seperti pembantu, tukang ojek, pegawai toko dan pengangguran. Separuhnya lagi bekerja sebagai mahasiswa, pedagang kios dan dosen.

Kampung wisata yang terletak, disudut kota Bandung ini. Banyak wisatawan dalam negeri maupun luar negeri yang tertarik untuk mengunjungi kampung wisata kreatif ini, diantaranya rombongan wisatawan dari 80 negara, wisatawan dari Belanda, Korea, Cina, Taiwan, Bangladesh dan banyak lagi. Sering kedatangan mahasiswa dari perguruan tinggi di Jawa Timur, Yogya, Surabaya. Bahkan sempat ada mahasiswa dari Belanda yang datang berkunjung hanya untuk mengikuti workshop, ikut berpartisipasi melukis mural, dan melihat karya kreativitas masyarakat Dago Pojok.

Jika pengunjung datang ke sana, sebenarnya kawasan Dago Pojok ini terlihat hampir sama saja dengan kawasan kampung lainnya di Bandung. Tatanan rumahnya berupa gang (namun agak besar, masuk mobil), dan rumah-rumah penduduk berdiri di sepanjang gang itu. Dari gang besar itu, ada lagi gang-gang kecil lainnya yang dipadati juga oleh rumah penduduk. Nah, yang menarik, ketika berkunjung ke sana, kita bisa melihat-lihat ke pelosok gang-gang tersebut dan ada saja menemukan para warga yang sedang berkarya di masing-masing rumahnya. ** Ed/Adv

1899 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*