Balada Uang Hilang

Pengantar Redaksi:

Rafendi – alias Rafendi Sanjaya dan Rafendi Syamsuddin – telah tiga tahun pensiun sebagai PNS Pemkab Padang Pariaman. Selama pensiun ia kembali mengembangkan potensi pengarangnya dan menghasilkan satu naskah drama dan tiga novel.

Salah satu dari tiga novel itu adalah “Balada Uang Hilang” (sebelumnya berupa naskah drama yang di tahun 2018 diterbitkan Lembaga Bumi Kebudayaan dalam kumpulan “Lakon Orang Bumi” bersama tujuh naskah drama lainnya).

Rafendi dalam novel “Balada Uang Hilang” ini melalui tokoh Bang Sut bermaksud menggugat dan mencemeeh eksistensi pemberian uang hilang dalam adat nan teradat nikah-kawin masyarakat dalam lingkup budaya Piaman Laweh.                           

Bagaimana pandangan perempuan terhadap lelaki yang menerima uang hilang? Apakah pemberian uang hilang sesuai dengan kotdrat manusia, dan adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah serta syarak mangato adat mamakai?

Dalam rangka pengadaan uang hilang untuk calon ampulai anak gadih, memenangkan pemilihan Wali Nagari, terpilih sebagai anggota Lembaga Perwakilan Anak Nagari, diterima sebagai pegawai dan promosi jabatan di Kantor Wali Nagari, tergadaikah pusaka tinggi berupa sawah, kolam dan ladang?

Bagi pihak yang bansaik (kurang mampu) apakah akan membunuh dan merampok gara-gara pengadaan uang hilang?

Apa beda uang jemputan dengan uang hilang dan uang dapua? Apakah ada sisi solider Parewa Koa terhadap sansai yang sedang menimpa lawan berkoanya?

Ikutilah mulai hari ini di ww.portalberitaeditor.com  bagaimana Rafendi mengungkapkan gugatan dan cemeehnya terhadap eksistensi uang hilang yang telah fenomenal melalui sejumlah pertanyaan di atas!

            Redaksi

(1)

           DENGAN Bismillah gue mulai menyampaikan kaba tentang Balada Uang Hilang. Sebelum kaba gue lanjutkan, gue sampaikan dahulu siapa kami (gue dan keempat kawan gue). Kami berlima sama-sama lahir, gede dan bermukim di kompleks perumahan Persatuan Perantau Piaman Laweh (PPPL) yang berlokasi di salah satu kelurahan di bagian utara ibukotanya NKRI.

           Jumlah KK yang ada di kompleks perumahan kami sebanyak semukim (40) dan sama-sama pasangan yang pulang ke bako (menikah dengan anak mamak atau kemenakan ayah).

           Dari 40 KK itu, hanya orang tua kami berlima yang berasal dari Nagari Sabiduak Sadayuang yang merupakansalah satu dari ratusan nagari dalam ruang lingkup budaya daerah Piaman Laweh.

            Kami berlima sejak lahir hingga sekarang sedang semester akhir kuliah, belum pernah menginjak tanah, menghirup udara dan meminum airnya. Tetapi melalui media cetak dan elektronik dan buah tutur bapak-bapak di kompleks perumahan PPPL, gue menyimak enam informasi spesialis dan sensitif terkait budaya sekaligus identitas masyarakat di lingkup budaya daerah Piaman Laweh, yakni: Hoyak Tabuik, Bulan Maulud, Ulu Ambek, Indang, Basyafa dan uang hilang. Khusus uang hilang kami garisbawahi untuk ingin tahu lebih mendalam.

Alasannya dua. Pertama anak gadis Minang yang lahir, besar dan bermukim di ibukota NKRI yang kampung halaman ayah-ibunya di Luhak Tanah Data, Luhak 50 Kota dan Luhak Agam tidak ingin menikah dengan anak bujang dari lingkup  budaya daerah Piaman Laweh. Alasannya, kami dibali dengan pemberian uang hilang.

            Kedua: Pemberian uang hilang itu, menurut mereka bertentangan dengan kotdrat manusia, dan adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah serta syarak mangato adat mamakai.

            Sesuai kotdratnya wanita itu makhluk yang lemah, sedang lelaki itu makhluk yang kuat. Yang lelakilah yang memberi kepada perempuan. Bukan sebaliknya, perempuan memberi kepada lelaki.

            Dari 40 anak bujang yang tinggal di kompleks perumahan PPPL, 20 orang akan pulang ke bako. Karena kedua orang tua kami berasal dari lingkup budaya daerah Piaman Laweh, hanya kami berlima yang akan menerima uang hilang.

           Hal itu disampaikan masing-masing orang tua karena kami akan segera menamatkan kuliah. Setelah wisuda sarjana, masing-masing kami akan beliau nikahkan.

            Masing-masing mamak kami bersikeras memberi uang hilang kepada kami keponakan sekaligus tunangan atau calon menantu anak gadisnya. Kami tidak boleh menolak. Akibatnya bisa gawat darurat: putus tali kekerabatan antara kakak dengan adik, dan antara mamak dengan kemenakan!  Ayah dari calon istri kami adalah kakak kandung masing-masing ibu kami.

            Di samping itu, ada alasan beliau yang sangat prinsip, yaitu harga diri dan jati diri sekaligus sebagai pembeda urang Minang asal lingkup budaya daerah Piaman Laweh dengan urang Minang yang bukan berasal dari lingkup budaya daerah Piaman Laweh.

            Perantau Piaman Laweh yang sama-sama menggalas dengan mamak kami di Tanah Abang apabila tidak sanggup memberi uang hilang mencap mamak kami sebagai orang yang memungkiri adat nan diadatkan dalam nikah-kawin urang Piaman Laweh.

           Kata mamak kami, walaupun tinggal di rantau urang, adat nan diadatkan itu harus dipakai. Kami nanar tujuh keliling. Ibarat memakan buah si malakama, kalau ditolak putus tali kekerabatan antara mamak dengan kemenakan, dan antara kakak dengan adik.

           Kebetulan masing-masing mamak kami juga terlibat dalam Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perantau Piaman Laweh (DPP PPPL). Kami berkompromi. Sejalan dengan mata kuliah skripsi, kami akan pulang ke kampung guna meneliti efek positif dan negatif dari pemberian uang hilang dalam adat nan diadatkan terkait nikah-kawin di lingkup budaya  daerah Piaman Laweh.  

DPP PPPL bersedia sebagai sponsornya dengan memberikan kami biaya tiket pesawat pulang pergi, dan biaya hidup selama empat bulan melaksanakan penelitian.           

            KamiI telah tiga bulan melaksanakan penelitian tentang efek positif dan negatif dari pemberian uang hilang di Nagari Kito, salah satu dari ratusan nagari di lingkup budaya daerah Piaman Laweh. (Bersambung)

183 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*