“Balada Uang Hilang”

(9)

“Apa Mak Labai tidak hadir di penguburan tadi?” kata Manti Nagari Kito sambil menggoyang kepala ke kiri dan ke kanan.

“Hadir!”

“Bukankah yang dikuburkan itu mayat Bundo Kanduang dan tiga Parewa  Koa?”

“Kata siapa mayat Bundo Kanduang dan tiga  Parewa Koa?”

“Aduh Mak Labai! Kata siapa lagi kalau bukan kata orang banyak, termasuk yang sekarang ada di serambi Balai Basuo Nagari Kito ini!”

“Ya. Mayat orang!” kata Ajo Gindo dan Ajo Sutan serentak.

“Iyakan Mak Labai!” tanya Manti Nagari Kito sambil menggoyang kembali kepalanya ke kiri dan ke kanan.  Labai Nagari Kito memandang orang-orang yang berkerumun itu.

“Bagaimana menurut kalian?” tanya Labai Nagari Kito.

Orang-orang yang berkerumun, gue dan Ajo Uwan diam.

“Kok Angku-Angku diam?” tanya Manti Nagari Kito.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke depan serambi.

“Mereka diam bukan berarti tidak punya pendapat!”

“Kok mereka tidak berani buka pendapat?”

“Kalau mereka buka pendapat, mereka khawatir akan muncul masalah baru”

“Nagari Kito ini memberi hak kepada semua warga menyatakan pendapat asal …”

“Asal stabilitas nagari tidak goyah. Begitu Manti?” tukas Labai Nagari Kito.

Manti Nagari Kito mengangguk kemudian berjalan ke tengah serambi. Labai Nagari Kito memberi kode dengan menurunkan telapak tangan kanannya ke bawah. Orang-orang yang berdiri di depan pintu, serentak berjalan beberapa langkah lalu berdiri di belakang Manti Nagari Kito.           Labai Nagari Kito berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di samping kanan Manti Nagari Kito.

“Yang dikuburkan itu, bukan mayat orang Manti!” kata Labai Nagari Kito.

“Kalau bukan mayat orang, yang dikuburkan itu apa?” tanya Manti Nagari

Kito sambil kembali menggoyangkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

“Pokoknya bukan mayat orang!” tegas Labai Nagari Kito.

“Kalau bukan mayat orang, mayat apa?”

“Pokoknya bukan mayat orang. Cuma …”

“Cuma apa? Jangan berprasangka kalau data dan bukti tidak ada!”

Labai Nagari Kito berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di pojok kiri serambi.

“Manti ingin kami mengatakan yang sebenarnya?” kata Labai Nagari Kito.

“Terserah Mak Labai!” tukas Manti Nagari Kito sambil melengos ke kiri.

            Ajo Uwan memberi kode dengan bertepuk tangan tiga kali. Orang-orang yang berkerumun berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di samping kanan Labai Nagari Kito. Ajo Uwan kembali memberi kode dengan bertepuk tangan tiga kali.

“Mak Labai, katakan saja yang sebenarnya!” kata mereka serentak.

“Baik,” kata Labai Nagari Kito.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke depan serambi Balai Basuo Nagari Kito. Orang-orang yang berkerumun menguping dengan memiringkan kepalanya ke kanan.

“Yang Manti kuburkan itu adalah …” kata Labai Nagari Kito tertahan.

“Batang pisang!” sela orang-orang yang menguping itu serentak.

“Apa? Batang pisang?” tanya Manti Nagari Kito dengan mata menyorot heran.

“Ya!” jawab orang-orang yang menguping kembali serentak.

Angku-Angku jangan coba-coba memukau saya dengan mantera  tak

berguna!” kata Manti Nagari Kito dengan kepala melengos ke kanan.

“Orang lain bisa Manti pukau, kami tidak. Kami melihat penguburan bukan

dengan mata kepala tetapi dengan …” sela Labai Nagari Kito kembali tertahan.

“Dengan mata hati? Ya?” tukas Manti Nagari Kito.

”Ya. Dengan mata hati!” tukas orang-orang yang menguping lagi serentak. (Bersambung)

218 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*