“Balada Uang Hilang”

(9)

“Apa Mak Labai tidak hadir di penguburan tadi?” kata Manti Nagari Kito sambil menggoyang kepala ke kiri dan ke kanan.

“Hadir!”

“Bukankah yang dikuburkan itu mayat Bundo Kanduang dan tiga Parewa  

Koa?”

“Kata siapa mayat Bundo Kanduang dan tiga  Parewa Koa?”

“Aduh Mak Labai! Kata siapa lagi kalau bukan kata orang banyak, termasuk

yang sekarang ada di serambi Balai Basuo Nagari Kito ini!”

“Ya. Mayat orang!” kata Ajo Gindo dan Ajo Sutan serentak.

“Iyakan Mak Labai!” tanya Manti Nagari Kito sambil menggoyang kembali

kepalanya ke kiri dan ke kanan.         

Labai Nagari Kito memandang orang-orang yang berkerumun itu.

“Bagaimana menurut kalian?” tanya Labai Nagari Kito.

Orang-orang yang berkerumun, gue dan Ajo Uwan diam.

“Kok Angku-Angku diam?” tanya Manti Nagari Kito.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke depan serambi.

“Mereka diam bukan berarti tidak punya pendapat!”

“Kok mereka tidak berani buka pendapat?”

“Kalau mereka buka pendapat, mereka khawatir akan muncul masalah

baru”

“Nagari Kito ini memberi hak kepada semua warga menyatakan pendapat

asal …”

“Asal stabilitas nagari tidak goyah. Begitu Manti?” tukas Labai Nagari Kito.

Manti Nagari Kito mengangguk kemudian berjalan ke tengah serambi.Labai Nagari Kito memberi kode dengan menurunkan telapak tangan kanannya ke bawah.

Orang-orang yang berdiri di depan pintu, serentak berjalan beberapa langkah lalu berdiri di belakang Manti Nagari Kito. Labai Nagari Kito berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di samping kanan Manti Nagari Kito.

“Yang dikuburkan itu, bukan mayat orang Manti!” kata Labai Nagari Kito.

“Kalau bukan mayat orang, yang dikuburkan itu apa?” tanya Manti Nagari

Kito sambil kembali menggoyangkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

“Pokoknya bukan mayat orang!” tegas Labai Nagari Kito.

“Kalau bukan mayat orang, mayat apa?”

“Pokoknya bukan mayat orang. Cuma …”

“Cuma apa? Jangan berprasangka kalau data dan bukti tidak ada!”

Labai Nagari Kito berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di pojok kiri serambi.

“Manti ingin kami mengatakan yang sebenarnya?” kata Labai Nagari Kito.

“Terserah Mak Labai!” tukas Manti Nagari Kito sambil melengos ke kiri.

            Ajo Uwan memberi kode dengan bertepuk tangan tiga kali. Orang-orang yang berkerumun berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di samping kanan Labai Nagari Kito. Ajo Uwan kembali memberi kode dengan bertepuk tangan tiga kali.

“Mak Labai, katakan saja yang sebenarnya!” kata mereka serentak.

“Baik,” kata Labai Nagari Kito.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke depan serambi Balai Basuo Nagari Kito. Orang-orang yang berkerumun menguping dengan memiringkan kepalanya ke kanan.

“Yang Manti kuburkan itu adalah …” kata Labai Nagari Kito tertahan.

“Batang pisang!” sela orang-orang yang menguping itu serentak.

“Apa? Batang pisang?” tanya Manti Nagari Kito dengan mata menyorot

heran.

“Ya!” jawab orang-orang yang menguping kembali serentak.

Angku-Angku jangan coba-coba memukau saya dengan mantera  tak

berguna!” kata Manti Nagari Kito dengan kepala melengos ke kanan.

“Orang lain bisa Manti pukau, kami tidak. Kami melihat penguburan bukan

dengan mata kepala tetapi dengan …” sela Labai Nagari Kito kembali tertahan.

“Dengan mata hati? Ya?” tukas Manti Nagari Kito.

”Ya. Dengan mata hati!” tukas orang-orang yang menguping lagi serentak.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke pojok kiri serambi Balai

Basuo Nagari Kito. Orang-orang yang menguping kembali menguping dengan

memiringkan kepalanya ke kiri.

“Mata hati  kami melihat, yang dikuburkan itu hanya batang pisang bukan

mayat orang. Oleh karena itu …”

“Bebaskan Ajo Manih!” tukas orang-orang yang menguping itu serentak.

“Apa? Bebaskan Ajo Manih,” ulang tanya Manti Nagari Kito.

“Ya!” jawab Labai Nagari Kito.

“Kenapa?” tanya Manti Nagari Kito.

“Perampokkan dan pembunuhan itu hanya rekayasa!” kata Labai Nagari Kito.

“Rekayasa?” tanya Manti Nagari Kito.

“Ya!”

“Kata siapa?”

“Kata si Jangguik!”

“Kata si Jangguik?”

“Ya. Jangguik sudah buka rahasia Manti!”

            Manti Nagari Kito tertawa terbahak-bahak. Orang-orang yang menguping mengerubungi Manti Nagari Kito. Manti Nagari Kito segera menguak orang-orang yang mengerubunginya itu.

“Tidak ada lagi kesempatan buat Labai dan Ajo-Ajo untuk menyelamatkan

Ajo Manih!” katanya.

“Kenapa?” tukas Labai Nagari Kito.

“Jadi Mak Labai ingin tahu?” kata Manti Nagari Kito.

“Ya!”

Angku-Angku ingin tahu pula?” kata Manti Nagari Kito sambil menunjuk

orang-orang yang menguping dengan jemari tangan kanannya.

Ajo Uwan memberi kode dengan siulan.

Orang-orang yang menguping segera berjalan beberapa langkah ke samping

kanan berdirinya Manti Nagari Kito.

Setelah mereka berhenti dan berdiri dengan masing-masing berkacak

pinggang, Ajo Uwan memberi kode dengan siulan.

“Ya!” jawab mereka serentak.

Manti Nagari Kito melangkah menuju samping kanan orang-orang yang

menguping.

“Berita acara hasil pemeriksaan Tim Penuntut Perkara Bandit Nagari Kito,

telah saya tandatangani selaku kuasa jabatan Wali Nagari Kito. Tahu!”

Labai Nagari Kito melangkah dan berdiri di samping kanan Manti Nagari

Kito.

“Kapan sidangnya?” tanya Labai Nagari Kito sambil berkacak pinggang dan

mengulum senyum.

“Tunggulah hari sidangnya. Angku-Angku akan saya beri tahu!”

“Baik. Kami tunggu hari sidangnya!” kata Labai Nagari Kito.

Manti Nagari Kito lalu melangkah bergegas meninggalkan serambi.

“Manti Nagari Kito sedang satereh berat!” tukas Labai Nagari Kito.

“Mak Labai …”

“Ya. Siapa?”

“Saya. Ajo Uwan.”

“O, Ajo Uwan. Bagaimana?”

“Apa kita tidak perlu bertindak?”

“Tidak! Ajo Manih bersalah atau tidak, kita tunggu saja sidangnya,” kata

Labai Nagari Kito, lalu melangkah meninggalkan serambi Balai Basuo Nagari Kito. Gue, Ajo Uwan dan orang-orang yang menguping melangkah memasuki Balai Basuo Nagari Kito. Kami pun main domino sampai dinihari.

Lawan kami bukan lagi Ajo Gindo dan Ajo Sutan, tetapi Ajo Fuddin dan Ajo Karanggo. Keduanya kalah 8-0. (Bersambung)

219 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*