“Balada Uang Hilang”

(46)

Tuo Korong dilarang mengurus Alek Baik, dan dan Labai Korong dilarang mengurus

Alek Buruak, kecuali keluarga pemberi dan penerima uang hilang.”

“Tidak berlaku lagi kaba baik dihimbaukan, kaba buruak diambaukan Wali?”

“Tidak!”

“Hidup Wali. Adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah kembali jadi pedoman hidup warga Nagari Kito!”

“Hidup Wali. Adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah kembali jadi pedoman hidup warga Nagari Kito!” ulang perwakilan warga Nagari Kito yang hadir dengan serentak.

Ajo Sutan mengkode dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke atas. Tukang Gandang dan Tasa berdiri lalu memukulnya bertalu-talu sesuai irama Hoyak Tabuik.

Perwakilan warga Nagari Kito yang hadir serentak berjoget mengikuti irama Gandang dan Tasa.

“Stop! Stop! Saya belum selesai. Masih ada keputusan keenam!” kata Wali Nagari Kito.

Tukang Gandang dan Tasa berhenti memukul dan duduk bersila kembali di belakang meja lesehannya di pojok kanan pentas. Perwakilan warga Nagari Kito berhenti berjoget.

“Keputusan keenam, apa Wali?” tanya Ajo Uwan.

“Karena terbukti telah jadi Benalu, Manti Nagari Kito tidak boleh hidup di Nagari Kito.”

Manti Nagari Kito seketika mengangkat kepalanya, lalu menatap Wali Nagari Kito.

“Apa? Gue tidak boleh hidup di Nagari Kito?” tanyanya.

“Ya!”

“Bagaimana dengan emas gue yang dipegang pegadai pusaka tinggi untuk pengadaan uang

hilang?” tanya Manti Nagari Kito.

“Tidak wajib dikembalikan!”

“Juga untuk uang sawer sehingga datuak terpilih lagi ketiga kalinya sebagai Wali Nagari

Kito?” tanya Manti Nagari Kito.

“Ya!”

“Juga untuk pengadaan uang serangan fajar sehingga adik datuak terpilih untuk ketiga kalinya sebagai anggota Lembaga Perwakilan Rakyat Nagari Kito?” tanya Manti Nagari Kito lagi.

“Ya!”

“Juga untuk pengadaan uang sogok sehingga sanak-kemenakan datuak lulus sebagai pegawai Kantor Wali Nagari Kito?” tanya Manti Nagari Kito lagi.

“Ya!”

“Juga untuk pengadaan uang sogok sehingga sanak-kemenakan datuak memperoleh promosi jabatan di Kantor Nagari Kito?” tanya Manti Nagari Kito lagi.

“Ya! Anggap sebagai pajak kompensasi karena  telah merusak nilai-nilai adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah di Nagari Kito!”

“Mati gue!”

Manti Nagari Kito seketika terjerembab ke lantai ruang sidang dan pingsan. Ajo Manih, Bundo Kanduang, dan tiga Parewa Koa tetap diam sambil menatap lantai ruang sidang. Sebagian perwakilan warga Nagari Kito yang hadir terpana.

“Terakhir yang menerima hukuman adalah …!” kata Wali Nagari Kito menggantung. (Bersambung)

278 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*