“Balada Uang Hilang”

(44)

Hep ta Hep ti Hep ta Hep ti

SEMINGGU kemudian Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak Nagari Kito telah selesai memusyawarahkan kasus pembunuhan, perampokan dan penipuan  akibat adanya uang hilang  dalam adat nan teradat nikah-kawin di Nagari Kito.

Malamnya setelah Isya, Wali Nagari selaku ketua eks-offisio Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak Nagari Kito menyampaikan keputusannya di ruang sidang Mahkamah Adat dan  Syarak Nagari Kito.  Tepat pukul setengah sembilan, pihak terkait dan perwakilan warga Nagari Kito sebagai undangan dan pengunjung sidang nyaris telah lengkap hadir. Mereka duduk dengan tertib di tempatnya masing-masing.

“Manti …!” kata Wali Nagari Kito yang duduk bersila di belakang meja lesehan yang tergeletak di tengah-tengah di depan dinding belakang pentas.

“Ambo Wali,” kata Manti Nagari Kito yang datang tergopoh-gopoh dari pintu belakang sebelah kiri pentas kemudian berdiri menyamping Wali Nagari Kito, undangan dan pengunjung sidang.

“Hadirkan Ajo Manih, Bundo Kanduang dan ketiga Parewa Koa!”

“Baik Wali.”

Manti Nagari Kito bertepuk tangan tiga kali. Ajo Sutan dan Ajo Gindo muncul dari ruang belakang pentas memandu dan menggiring Ajo Manih, Bundo Kanduang dan ketiga Parewa Koa. Ketika hampir sampai di ujung sebelah kiri pentas, Ajo Gindo berhenti.

“Luruskan barisan menyamping ke undangan dan pengunjung sidang! Sutan rapikan!” kata Ajo Gindo.

Ajo Sutan maju ke tengah-tengah pentas.

“Menghadap tegak menyamping ke undangan dan pengunjung sidang gerak!” kata Ajo Sutan.

Kelimanya menyampingkan barisan ke undangan dan pengunjung. Ajo Gindo dan Ajo Sutan melangkah lalu duduk bersila di belakang meja lesehan yang tergeletak di depan dinding sebelah kanan belakang pentas.

“Lapor Wali. Para terdakwa sudah siap!” kata Manti Nagari Kito.

“Terima kasih  Mantti, silahkan duduk!” kata Wali Nagari Kito.

Manti Nagari Kito duduk bersila di belakang meja lesehan di depan dinding sebelah kiri belakang pentas. Di samping kanannya telah duduk bersila Ujang Parabo, panitera sidang. Wali Nagari Kito menarik napas pelan-pelan beberapa jenak melalui hidung dan mengumpulkannya di rongga perutnya. Perwakilan warga Nagari Kito yang hadir sebagai undangan dan pengunjung sidang menunggu dengan diam.

“Assalamualaikum!” kata Wali Nagari Kito setelah dirinya merasa tenang selesai mengeluarkan pelan-pelan napas yang terkumpul di rongga perutnya itu melalui hidungnya.

“Walaikumsalam!” jawab sebagian besar perwakilan warga Nagari Kito yang hadir sebagai undangan dan pengunjung sidang dengan serentak.

“Saya langsung saja tanpa perlu basa-basi. Setuju?” kata Wali Nagari Kito.

“Setuju!” jawab perwakilan warga Nagari Kito yang hadir sebagai undangan dan pengunjung sidang.

“Terima kasih. Dalam sidang dan kaba terungkap Bundo Kanduang dan Parewa Koa dirampok dan dibunuh. Ya?” kata Wali Nagari Kito bertanya.

“Ya!”  jawab sebagian undangan dan pengunjung sidang.

“Pelakunya didakwa Ajo Manih. Ya?” tanya Wali Nagari Kito lagi.

“Ya!” kata sebagian undangan dan pengunjung sidang lagi.

“Faktanya, mereka masih hidup. Ya?”

“Ya!” kata sebagian perwakilan warga Nagari Kito yang hadir sebagai undangan dan pengunjung sidang lagi.

“Benarkah yang dirampok dan dibunuh Ajo Manih adalah sesuatu yang tak elok dalam diri kita?”

Perwakilan warga Nagari Kito yang hadir sebagai undangan dan pengunjung sidang diam. Gue sikut Ajo Uwan. Ajo Uwan melirik gue. Gue bisikkan sesuatu.

“Ajo Manih, tolong dijawab!” tukas Ajo Uwan setelah mendengar bisikkanku.

Ajo Manih spontan berdiri.

“Benar Mak Wali!” katanya.

“Hidup Ajo Manih!” tukas perwakilan warga Nagari Kito yang hadir, lalu serentak bertepuk tangan kali tiga kali.

“Stop!” tukas Wali Nagari Kito. (Bersambung)

189 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*