“Balada Uang Hilang”

(43)

Setelah napas yang terkumpul di rongga perut gue keluarkan melalui hidung, gue paparkanlah latar belakang, maksud, tujuan, metodelogi, teknik pengumpulan data, objek dan pengambilan sampel penelitian kami.

“Setelah data yang diperoleh melalui wawancara dan kuisioner dianalisis, diperoleh kesimpulan sisi positif dan negatif dari pemberian uang hilang ini.  Sisi positifnya ada tiga. Pertama: Walau secara fisik memiliki kekurangan, tidak ada anak gadis atau janda di Nagari Kito yang tidak balaki. Kedua: Walau lowongan amat terbatas diterima sebagai staf Kantor Wali Nagari Kito. Ketiga: Walau persaingan super ketat berhasil juga memperoleh promosi jabatan di Kantor Nagari Kito!”

“Astagfirullah!” ucap sebagian peserta dan undangan serentak.

Mendengarnya, gue dan keempat kawan gue saling berpandangan.

“Bang Sut …” teriak Ajo Gindo.

“Apa Jo Gin?”

“Ungkapkan sisi negatif pemberian uang hilang di Nagari Kito ini?”

“Pusaka tinggi berupa sawah, kolam, ladang warga Nagari Kito banyak yang tergadai!”

“Astagfirullah!” ucap sebagian peserta dan undangan serentak.

“Dari 505 rumah yang kami kunjungi, 65% anak gadisnya setelah tamat SMP jadi TKW di berbagai negara untuk mengumpulkan uang hilang! Bekerja di kampung mereka malu kepada diri sendiri karena menerima upah ke sawah dari sawah pusaka yang telah tergadai!”

“Oh!” tukas Ajo Uwan seketika.

“Khusus pengumpulan informasi dan data melalui pertanyaan terarah, kesimpulannya ditayangkan kawan gue di layar Infokus. Silahkan Bung Rinaldi Koto!”

Kawan gue – mahasiswa Jurusan Budaya Humaniora – itu pun menampilkan kesimpulan dimaksud di layar Infokus. Karena banyak tergadai, pusaka tinggi berupa sawah, kolam dan ladang hanya ada di atas kertas. Akibatnya banyak generasi muda Nagari Kito pergi merantau untuk mencari penghidupan.

Harga diri lelaki jatuh tapai sedang harga diri perempuan meroket. Istri menganggap suaminya sudah dibeli. Dengan alasan untuk membuat rumah dan biaya menyekolahkan anak-anak, uang yang diperoleh suami harus diserahkan kepada istri untuk mengelolanya.

“Silahkan dipahami selama lima menit,” kata gue setelah tertayang di layar Infokus.

Sebagian peserta dan undangan memperhatikannya dengan seksama. Kami berlima menunggu dengan diam. Tak seorang pun yang berbicara. Peserta dan undangan hanya mengulum senyumnya. Beberapa saat kemudian waktu memahami yang lima menit itu berlalu.

“Ada pertanyaan atau tanggapan?” kata gue.

Tak seorang pun yang bicara.

“Demikian presentasi hasil penelitian tentang dampak pemberian uang hilang di tengah masyarakat Nagari Kito ditinjau berdasarkan mata kuliah utama jurusan kami masing-masing. Terima kasih atas perhatiannya, dan mohon maaf atas kekurangannya. Walaikumsalam!” kata gue mengakhiri.

“Walaikumusalam!” jawab peserta dan undangan serentak.

Kami, peserta dan undangan pun beriringan keluar dari Balai Basuo Nagari Kito. (Bersambung)

321 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*