“Balada Uang Hilang”

(42)

Gue melirik ke arah datangnya suara itu.

Rupanya Labai Nagari Kito.

“Ada apa Mak Labai?” tanya gue.

“Bang Sut lanjutkan presentasi dengan sejarah adanya uang hilang di lingkup budaya daerah Piaman Laweh!”

Gue jelaskan bahwa Sanggar Paris Pariaman semasa Bupati Kol. Inf Anas Malik pada tahun 1980-an, pernah menyelenggarakan seminar tentang uang hilang dengan pembicara tiga orang. Salah seorang dari pembicara mengungkapkan bahwa pemberian uang hilang ini dirintis oleh pedagang perantau yang juga toke rempah-rempah dan bumbu pemasak di Pasa Piaman.

Si toke punya anak gadis tongga baleleng. Ia ingin berminantu urang Minang. Barang siapa yang bersedia, ia kontrakkan kadai satu pintu selama lima tahun. Rempah-rempah yang akan dijual di kadai itu tak perlu modal alias digratiskan.

Si toke mengkampanyekannya melalui 15 penggalas di Pasa Piaman yang punya anak bujang. Seminggu kemudian sang ayah menanyakannya kembali kepada ke-15 penggalas di Pasa Piaman yang punya anak bujang.

Semua anak bujang penggalas Pasa Piaman mereka menolak. Si toke tak putus asa. Ia terus mengkampanyekannya melalui pengencer rempah-rempah dan bumbu-bumbu pemasak antar nagari.

Akhirnya anak gadis si toke jadi juga bersuami! Nama suaminya Bujang Bila, anak bujang petugas K-3 Pasa Piaman. Dipanggil Bila karena ia garin tetap Surau Pasa Piaman! Setelah pesta nikah usai, bukan hanya penggalas yang heboh, juga urang Piaman yang bermukim di lingkung budaya Jorong Pasa Piaman!

Tersebar kabar dari mulut ke mulut, bahwa Bujang Bila setelah jadi menantu toke rempah-rempah kaya mendadak karena menerima uang hilang.

“We e kini telah berkedai dan ber-Honda baru!”

Pangabarnya Ajo Karapai, mamak Bujang Bila yang menerima peretongan ketika kemenakannya dipinang toke rempah-rempah untuk calon ampulai anak gadisnya!

Selanjutnya anak bujang rang Jorong Pasa Piaman apabila dipinang sebagai calon laki anak gadis rang Pasa Piaman, menerima uang hilang melalui mamaknya! Usai pesta nikah, mamak dan orang tuanya menyebutnya kepada orang banyak bahwa kemenakan dan anak bujangnya menerima uang hilang sekian juta rupiah belum puluhan dan ratusan juta rupiah sebagaimana besaran nilai uang hilang di zaman now sekarang.

“Demi menaikkan gengsi dan harga diri, terjadilan perang tanding memberi uang hilang!

Uang hilang menaik bak roket. Setiap anak bujang rang Pasa Piaman yang diterima sebagai ampulai anak gadis rang Pasa Piaman menerima uang hilang!”

“Bagaimana kesimpulan hasil seminar uang hilang itu?”

“Tidak bisa dibuat peraturan daerah atau Perda melarang uang hilang!”

“Kenapa?”

“Karena pemberian uang hilang itu berdasarkan kesepakatan antara mamak calon mempelai pria dengan mamak calon mempelai wanita! Pemberian uang hilang batal dengan sendirinya apabila di kemudian hari calon mempelai pria menyatakan tidak setuju menikah!”

“O begitu. Lanjutkan Bang Sut!”

Pada umumnya rang Pasa Piaman adalah urang Minang yang berprofesi sebagai pedagang perantau, punya sebuah rumah di atas sekapling tanah yang dibeli.

“Karena tidak mungkin rumah dan tanahnya digadai untuk pemberian uang hilang, urang Pasa Piaman “badantam” alias bergotong royong melalui julo-julo baralek!”

Peserta dan undangan terdiam.

Badantam ini sangat menolong keluarga calon mempelai perempuan. Boleh dikatakan tidak banyak lagi menambah dana untuk pengadaan uang hilang. Sedang urang luar Pasa Piaman atau yang bermukim di kabupaten, memberi uang hilang dengan pengadaan dana dari hasil menggadai pusaka tinggi berupa sawah, kolam dan ladang …”

“Bang Sut …!” tukas seseorang seketika.        

Gue melirik ke arah datangnya suara. Rupanya Ajo Uwan.

“Bagaimana Jo Wan?” tanya gue.

“Sejarah tentang uang hilang sudah cukup. Lanjutkan presentasi penelitian!”

“Baik,” kata gue sambil menarik napas beberapa jenak dan mengumpulkannya di rongga perut.

Peserta dan undangan memperhatikan dengan diam. (Bersambung)

146 Total Dibaca 9 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*