“Balada Uang Hilang”

(36)

“Ya.”

“Perkaranya juga akan disidangkan di Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak Nagari

Kito!”

“Maaf Pak Wali …” tukas gue seketika.

“Ya. Apa lagi Bang Sut?”

“Gue lahir dan besar di rantau. Sesuai objek penelitian kami, mohon dijelaskan, apakah ada hubungan uang hilang dengan menantu rancak di labuah sehingga diperkarakan oleh Pak Haji?” 

“Ada. Iya Kan Ji?” kata Wali Nagari Kito melirik Haji Lambau.

Haji Lambau menganggukkan kepalanya.

“Kalau begitu, tolongkan jelaskan, apa itu menantu rancak di labuah?” tanya gue, lalu mengeluarkan notes dan pena dari tas kecil yang tergantung di dada gue, dan meletakkannya di atas meja lesehan. Wali Nagari Kito melirik Haji Lambau.

“Pak Wali sajalah yang menerangkan,” kata Haji Lambau.

“Baik,” kata Wali Nagari Kito sambil menarik napas beberapa jenak melalui hidung dan mengumpulkannya di rongga perutnya.

Kami menanti dengan diam beberapa jenak pula.

“Itu kiasan atau sindiran terhadap seseorang terutama pemuda. Ya kan Ji?” kata Wali Nagari Kito setelah mengeluarkan napas – yang telah terkumpul di rongga perutnya itu – melalui hidungnya. Haji Lambau menganggukkan kepalanya.

“Apa rinciannya Pak Wali?” tanya gue setelah mencatatnya di notes.

“Kalau dilihat dari luar atau penampilannya begitu meyakinkan. Orangnya gagah, gaya parlente, pakai kendaraan roda dua atau empat, dan pintar pula bicara. Ya kan Ji?”

Haji Lambau menganggukkan kepalanya.

“Kalau dari dalamnya bagaimana Pak Wali?” tanya gue setelah mencatatnya di notes.

“Bejat!”

“Apanya yang bejat Pak Wali?” tanya gue lagi setelah mencatatnya di notes

“Moralnya! Ya kan Ji?”

Haji Lambau kembali menganggukkan kepalanya.

“Maaf Pak Haji, melalui Pak Wali saya ingin tahu, kenapa sampai di cap bejat moralnya?” tanya gue setelah mencatatnya di notes.

“Bagaimana Ji?” kata Wali Nagari Kito bertanya.

“Silahkan!” jawab Haji Lambau.

“Seminggu setelah pesta nikah, menantu Pak Haji kembali ke rantau. Istrinya ditinggalkan

dengan alasan mencari rumah kontrakkan. Ya kan Ji?”.

Haji Lambau kembali menganggukkan kepalanya.

“Selanjutnya bagaimana Pak Wali?” tanya gue.

“Sudah lebih enam bulan ia di rantau, jangankan mengirim belannja untuk istrinya, kabar beritanya tidak ada. Benar kan Ji?”

Haji Lambau kembali menganggukkan kepalanya.

“Kalau begitu secara agama mereka sudah sah bercerai?” tukas gue seketika.

“Ya Ji?” kata Wali Nagari Kito bertanya.

Haji Lambau menganggukkan kepalanya.

“Selanjutnya bagaimana Pak Wali?” tanya gue lagi.

“Karena mamak dari menantu Pak Haji ada di cafe ini, kita tanya langsung kepada beliau. Setuju Ji?”

Haji Lambau menggerakkan kedua bahunya, pertanda terserah.

“Baik kita panggil mamaknya. Bang Sut tolong bisikkan kepada Pak Datuak Tambijo itu…”

“Yang mana orangnya?” tanya gue.

“Itu yang berkupiah beludru berbalabek. Katakan Wali Nagari ada perlu,” kata Wali Nagari Kito.

Gue segera mehengong ke arah yang ditunjuk Wali Nagari Kito itu. Tampak orang dengan ciri-ciri dimaksud sedang duduk bersila menonton TV dengan kopi setengah gelas tergeletak di depan meja lesehannya. Gue berdiri dan melangkah menuju beliau.

Setelah dekat dengan terlebih dahulu memohon maaf, gue sampaikan pesan Wali Nagari Kito itu. Pak Datuak berkupiah beludru berbalabek itu mehengong ke tempat duduk Wali Nagari Kito yang juga sedang mehengongnya. Wali Nagari Kito menganggukkan kepalanya. Beliau teguk habis kopinya lalu berdiri dan melangkah ke tempat duduk Wali Nagari Kito. Gue mengiringi beliau dari belakang kemudian duduk bersimpuh kembali di samping kiri Wali Nagari Kito. (Bersambung)

302 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*