“Balada Uang Hilang”

(35)

“Perampokkan dan pembunuhan Bundo Kanduang dan tiga Parewa Koa oleh terdakwa

Ajo Manih itu, perkara fiktif!”

“Maksud Wali, hanya rekayasa?” sela Ajo Uwan.

“Ya!”

“Siapa yang merekayasa?”

“Manti Nagari Kito!”

“Manti Nagari Kito?” tukas gue.

“Ya!”

“Lalu apa rencana Wali?” tanya Ajo Uwan.

“Agar tidak terjadi kebingungan di tengah masyarakat, Wali Nagari Kito membawa

perkara Ajo Manih ini ke Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak Nagari Kito. Apa keputusannya, tunggu beritanya!”

“Benar Wali. Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak adalah lembaga musyawarah tertinggi di Nagari Kito,” tukas Ajo Karanggo.

“Pak Wali …” kata gue menyela.

“Ya. Ada apa Bang Sut?”

“Hasil penelitian kami tentang dampak positif dan negatif pemberian uang hilang yang ditinjau dari lima aspek ilmu pengetahuan sesuai jurusan kami berlima, apakah tidak perlu jadi bahan pertimbangan sebelum Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak menggelar musyawarah?”

“Perlulah!”

“Kalau begitu, kapan sebaiknya hasil penelitiannya kami presentasikan Pak Wali?”

“Tentunya sebelum sidang Mahkamah Mamak Adat dan Mamak Syarak Nagari Kito!”

“Bagaimana kalau kami presentasikan sehari sebelum jadwal sidang Mahkamah Mamak

Adat dan Mamak Syarak Nagari Kito?”

“Rancak.”

Ajo Sidi dan urang rumahnya muncul dengan masing-masing menating sebuah baki. Keduanya meletakkan baki masing-masing di atas meja ketiga lesehan, meja paling ujung dari tempat duduk kami bertiga. Di atas baki Ajo Sidi, tergeletak beberapa gelas kopi dengan air setengah gelas. Sedang di atas baki rang rumah Ajo Sidi, tampak tergeletak sejumlah piring kecil berisi potongan martabak.

“Tolong diedarkan,” kata Ajo Sidi lalu melangkah diiringi rang rumahnya menuju etalase

cafe.

Diawali oleh Ajo Laweh yang duduk paling ujung di barisan meja lesehan sebelah kiri, dan

Ajo Panyolo yang duduk paling ujung di barisan meja lesehan sebelah kanan, beredarlah kopi-kopi setengah gelas dan piring-piring kecil berisi potongan martabak itu hingga akhirnya tiba di depan meja kami bertiga.

“Silahkan dicicipi!” kata Wali Nagari Kito.

Wali Nagari Kito menuangkan kopi panas di depannya ke tadahnya. Kami pun juga demikian. Wali Nagari Kito mengambil sepotong martabak dengan tangan kanan lalu memasukkannya ke mulutnya. Kami pun juga demikian. Setelah sepotong martabak itu terkunyah dan tertelan semuanya, Wali Nagari Kito menghirup kopi yang telah dituangkan ke tadahnya tadi itu.Kami pun juga demikian.

“Masih panas!” kata Wali Nagari Kito.

Kami pun juga merasakan hal demikian. Wali Nagari Kito menarik napas beberapa jenak. Kami memandangnya dengan diam. Beberapa jenak sunyi.

“Wali …” tukas seseorang tiba-tiba sambil mengangkat tangan kanannya.

Semua orang mehengong ke arahnya.

“O Haji Lambau. Ada apa?” kata dan tanya Wali Nagari Kito.

“Bagaimana dengan kasus uang hilang yang saya perkarakan pekan lalu?”

“O kasus Haji tertipu oleh menantu rancak di labuah itu?” (Bersambung)

284 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*