“Balada Uang Hilang”

(34)

Hep ta Hep ti Hep ta Hep ti

BESOK malamnya setelah shalat Asyar, berzikir dan berdoa, gue bergegas ke Balai Basuo Nagari Kito.   Sesuai SMS Ajo Uwan, Ajo Karanggo dan Ajo Fuddin ingin memulang balas kekalahan main domino yang delapan nol kemarin sore. SMS Ajo Uwan itu, masuk ke HP gue sepuluh menit sebelum gue shalat Isya. Tak cukup tujuh menit berjalan, gue pun tiba di simpang tiga jalan menuju Balai Basuo Nagari Kito.

Di serambinya tampak beberapa warga berkerumun di depan papan informasi. Gue percepat langkah memasuki pekarangannya. Akhirnya Gue sudah semakin dekat. Gue perhatikan dengan seksama kerumunan warga itu. Tampak di antaranya Ajo Uwan, Ajo  Karanggo dan Ajo Fuddin. Ketiganya berdiri paling belakang. Gue pun tiba di serambi, lalu dengan diam-diam berdiri di belakang ketiganya. Belum sempat gue melihat apa yang sedang dibaca warga di papan informasi itu, terdengar seseorang dengan keras mengucap,

“Assalammualaikum!”.

Gue dan sejumlah warga spontan berbalik kanan, lalu melihat ke arah datangnya ucapan itu. Rupanya Angku Palo yang berdiri berkacak pinggang di jenjang terakhir serambi.

“Walaikumsalam!” jawab gue dan sejumlah warga Nagari Kito pembaca papan informasi.

Angku Palo melangkah memasuki serambi lalu menyalami gue, Ajo Uwan, Ajo Karanggo dan Ajo Fuddin. Selesai menyalami kami, Angku Palo memberi salam dengan telapak tangan di dada kepada beberapa warga Nagari Kito lainnya yang pembaca papan informasi itu.

Angku Palo melihat ke arah kami berempat. Gue perhatikan wajah Angku Palo. Tampak cerah,  tidak lagi muram sebagaimana sore kemarin setelah bertemu dengan Manti Nagari Kito dan Jaksa.

“Sudah baca pengumuman saya?” tanya Angku Palo.

“Sudah!” jawab kami berempat dan sejumlah warga Nagari Kito pembaca papan informasi

serentak.

“Terima kasih. Ayo kita duduk bersimpuh di cafe!” ajak Angku Palo.

“Ngapain Pak Wali?” tanya gue spontan.

“Sambil minum kopi, kita berbincang-bincang tentang situasi dan kondisi terkini Nagari

Kito.”

“Ayo!” tukas Ajo Uwan.

Wali Nagari Kito dengan kepala tegak melangkah memasuki cafe Balai Basuo Nagari Kito.

Kami berempat dan sejumlah warga pembaca papan informasi pun melangkah mengiringi

Wali Nagari Kito dari belakang. Kami duduk bersila di belakang meja lesehan. Gue dan Ajo Uwan duduk di kiri dan di kanan Wali Nagari Kito yang menghadap pintu masuk ke cafe Balai  Basuo Nagari Kito. Di depan kami bertiga berjejer memanjang tiga meja lesehan. Ajo Karanggo, Ajo Fuddin dan sejumlah warga pembaca papan informasi duduk bersila di belakang meja lesehan yang di samping kiri dan kanan kami.

“Rang cafe ….!” kata Wali Nagari Kito.

Rang cafe, Ajo Sidi, datang tergopoh-gopoh.

“Ada apa Mak Wali?” tanya Ajo Sidi setelah berhenti dan berdiri di depan meja lesehan ketiga- yang paling ujung – dan menghadap kepada kami bertiga..

“Kopi dan martabak, masing-masing kami segelas kecil dan dua potong,” kata Wali Nagari Kito.

“Baik Mak Wali,” kata Ajo Sidi lalu melangkah kembali ke etalase cafe.

Setelah Ajo Sidi tidak tampak lagi, tak seorang pun yang bicara. Sejenak sunyi. Gue bungkukkan badan dan melirik Ajo Uwan sambil menaikkan alis mata ke atas.

“Terima kasih. Wali Nagari Kito sudah yang asli lagi,” kata Ajo Uwan.                      

“Terima kasih. Wali Nagari Kito sudah yang asli lagi!” ulang Ajo Karanggo, Ajo

Fuddin, dan sejumlah warga pembaca papan informasi berbarengan. Wali Nagari Kito menarik napas beberapa jenak. Kami memperhatikan dengan diam. Kembali gue bungkukkan badan dan melirik Ajo Uwan sambil menaikkan alis mata ke atas.

“Setelah jadi Wali Nagari Kito lagi, apa Wali sehat?” kata Ajo Uwan bertanya.

“Sehat tapi satereh bukan berkurang malah semakin tinggi.”

“Maaf, kami tak sengaja menguping. Satereh Wali apa ada hubungannya dengan kedatangan Manti Nagari Kito dan Jaksa kemarin?” tanya Ajo Uwan.

Wali Nagari Kito menganggukkan kepalanya.

“Bagaimana jadinya kasus Ajo Manih itu?” sela gue. (Bersambung)

346 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*