“Balada Uang Hilang”

(30)

“Ya!”

”Bisa. Palo kan juga Wali Nagari Kito!” tukas Ajo Uwan.

“Ya. Karena tidak boleh merangkap jabatan, kuasa jabatan Wali Nagari Kito saya serahkan kepada Manti Nagari Kito.”

“Cabut kembali dan tanggalkan jabatan Angku Palo sidang,” kata Ajo Uwan.

“Ajo Uwan benar Palo!” tukas Hakim.

“Terima kasih, sidang ditunda!”

”Ditunda?” tanya Hakim.

”Ya!”

”Kapan lanjutannya?”

”Tunggu kabarnya dari Wali Nagari Kito.”

Angku Palo berdiri lalu melangkah menuju pintu  pintu kanan belakang pentas.

Hakim dan Ajo Manih berdiri lalu melangkah menuju pintu kiri belakang pentas. Manti Nagari Kito dan Jaksa melangkah menuju pintu depan. Undangan dan pengunjung sidang pun satu-persatu meninggalkan ruang sidang. Tinggallah Gue, Ajo Uwan, Ajo Sutan, Ajo Gindo, Labai Nagari Kito, dan Jangguik. Gue pandang Ajo Uwan. Ajo Uwan pun memandang Labai Nagari Kito.

“Palo harus memilih, hati nurani atau dana pribadi,” kata Labai Nagari Kito.

“Dana pribadi? tukas Ajo Sutan.

“Ya!”

”Dari siapa?” tanya Ajo Sutan.

“Dari Manti Nagari Kito!”

“Untuk apa dana pribadi itu Mak Labai?” tukas Ajo Gindo.

“Biar saya yang menjawabnya Mak Labai,” sela Jangguik.

“Silahkan, Guik!”

“Dana pribadi itu dari Mak Manti Nagari Kito untuk meluruskan jalan sidang dengan terdakwa Ajo Manih ini! Sebagai kompensasinya, Manti Nagari Kito menjabat …” kata Jangguik menggantung.

“Menjabat apa?” tukas Ajo Sutan.

Jangguik memandang Labai Nagari Kito.

“Ayo jawab Guik!” kata Labai Nagari Kito.

“Menjabat kuasa jabatan Wali Nagari kito.”  

“Guik!” sela Ajo Gindo.

“Ya, Jo Gin.”

“Kamu jangan mengarang-ngarang fakta!”

“Saya tidak bohong Jo Gin!”

“Berani sumpah pakai kitab?”

“Berani!”

“Berani? Ayo Tan, kita laporkan ke Mak Manti, Jangguik telah menyebab aib Manti Nagari Kito!” kata Ajo Gindo sambil menarik tangan Ajo Sutan.

Lalu keduanya melangkah bergegas meninggalkan Balai Adat dan Syarak Nagari Kito. Kami memandang kepergian keduanya sambil mengulum senyum. Setelah mereka tidak tampak lagi, kami pun melangkah meninggalkan serambi Balai Balai Adat dan Syarak Nagari Kito itu menuju rumah masing-masing. (Bersambung)

277 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*