“Balada Uang Hilang”

(27)

Hep ta Hep ti Hep ta Hep ti

TAK perlu menunggu terlalu lama, besok malamnya sidang Ajo Manih dilanjutkan

kembali. Pengurus Masjid Raya Nagari Kito menyampaikannya setelah shalat Isya sekalian mengajak jemaah yang mendapat undangan untuk menghadirinya. Selesai berdoa, gue, Ajo Uwan dan jemaah lainnya bergegas melangkah menuju Balai Basuo Nagari Kito. Sayup-sayup terdengar bunyi Gandang dan Tasa dipukul bertalu-talu. Bunyinya berhenti ketika kami tiba di depan pintu masuk ruang sidang.

Gue, Ajo Uwan dan jemaah lainnya segera masuk dan duduk di tempat sidang kemarin. Setelah duduk, tampak di depan kami, Angku Palo, Hakim dan Jaksa, sudah duduk bersila dengan masing-masing segelas kecil kopi di atas meja lesehannya.

Perangkat sidang lainnya, Manti Nagari Kito, Ajo Sutan dan Ajo Gindo, tidak tampak batang hidungnya. Angku Palo berdiri, lalu menarik napas beberapa jenak sambil melihat ke belakang dan ke depan ruang sidang.

“Assalamualaikum” kata Angku Palo sambil memberi salam kepada perangkat sidang, undangan dan pengunjung dengan kedua telapak tangan di dada.

Setelah Hakim, Jaksa dan para pengunjung sidang membalasnya dengan cara yang sama, Angku Palo duduk kembali. “Sidang dibuka, pukul Gandang dan Tasa sesuai irama Hoyak Tabuik!”

Tukang Gandang dan Tasa berdiri lalu memukulnya bertalu-talu sesuai irama Hoyak

Tabuik. Para pengunjung sidang berdiri lalu berjoget-joget mengikuti irama pukulan Gandang dan Tasa. Pengunjung duduk kembali setelah irama pukulan Gandang dan Tasa pas pada puncak iramanya.

“Manti …” kata Angku Palo setelah tukang Gandang dan Tasa duduk kembali.

“Ambo Palo,” kata Manti Nagari Kito yang muncul tergopoh-gopoh dari pintu belakang

sebelah kiri pentas.

“Sampaikan Kaba Parewa Koa.”

“Tapi Palo …”

“Tidak ada tapi-tapian. Ini perintah Angku Palo, pimpinan sidang Nagari Kito!”

“Baik Palo. Ajo Dampiang, tolong sampaikan pengantar dengan dendang gumam.”

Ajo Dampiang yang duduk di kursi di depan gue dan Ajo Uwan berdiri lalu berjalan beberapa langkah menuju lantai pojok kanan pentas. Setelah duduk bersila, Ajo Dampiang memiringkan kepala ke kanan dengan siku tangan kanan di paha dan telapak tangan kanan menempel di dekat telinganya.

Ajo Dampiang melalui hidung menarik napas beberapa jenak, dan mengumpulkannya di rongga perutnya. Perangkat, undangan dan pengunjung sidang saling berpandangan. Tak seorang pun yang bicara. Sejenak ruang sidang sunyi.   

Kemudian terdengar Ajo Dampiang bergumam dendang yang mengungkapkan tentang Ajo Manih bersama Jangguik ke munggu tingga berjudi koa dengan maksud mencari tambahan pengadaan uang hilang untuk calon ampulai adik gadihnya. Tak cukup dua menit dendang gumam selesai. Ajo Dampiang berdiri lalu melangkah ke tempat duduknya. (Bersambung)

349 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*