“Balada Uang Hilang”

(24)

“Harga diri!”

“Harga diri?”

“Ya!”

“Harga diri siapa?”

“Harga diri ambo Duang!”

“Bagaimana bentuknya?”

“Kalau tak  dapat pinjaman, ambo akan nekat, Duang.”

“Nekat?”

“Ya.”

“Maksud Jo Manih, mengambil jalan yang tidak lurus yang dilarang oleh agama yang tauhid?”

“Ya!”

“Apa jalan itu?”

“Merampok atau membunuh orang.”

“Astagfirullah! Apa tidak ada jalan lain?”

“Ada tetapi ambo malu menyampaikannya kepada Duang?”

“Mengapa malu? Anduang sudah menganggap Jo Manih sebagai dunsanak.

Katakanlah.”

“Ambo mau meminjam uang Duang.”

“Berapa?”

“Sebanyak uang hilang untuk meminang calon ampulai adik ambo itu Duang.”

“Ajo Manih mau meminjam uang sebanyak uang hilang itu?”

“Ya Duang!”

Bundo Kanduang menarik napas beberapa jenak melalui hidungnya. Setelah terkumpul, ia keluarkan pelan-pelan melalui hidungnya.

Ajo Manih melihat wajah Bundo Kanduang jilah.

“Bagaimana Duang?” tanya Ajo Manih.

“Emas simpanan Anduang, kalau dijual mungkin tidak sebanyak uang hilang itu.”

“Terima kasih Duang. Tambahannya, ambo cari lagi.”

“Cukup! Kembali ke tempat!” kata Angku Palo.

Bundo Kanduang dan Ajo Manih berdiri, melangkah dan duduk kembali ditempatnya. Ajo Gindo dan Ajo Sutan segera mengambil kembali properti umpama meja dan kursi

itu, lalu membawanya ke belakang pentas.

“Jaksa, silahkan tanggapi kaba tadi,” kata Angku Palo.

Jaksa berdiri sambil berkacak pinggang.

“Kaba tadi tidak dapat jadi bahan pertimbangan!” kata Jaksa sambil memilin kumisnya.

“Kenapa?” tanya Angku Palo.

“Sesuai BAP, Ajo Manih tetap pelaku perampokkan dan pembunuhan Bundo

Kanduang.”

“Baik. Hakim, silahkan tanggapi kaba tadi.”

Jaksa duduk kembali sambil menyeringai. Hakim berdiri.

“Sebelum memutuskan dapat diterima atau tidak sebagai bahan pertimbangan kebenaran perkara, ada yang perlu kami tanyakan kepada saksi Jangguik,” kata Hakim.

“Silahkan.”

“Jangguik …”

 “Ambo Mak Hakim,” sahut Jangguik yang duduk bersimpuh di belakang meja lesehan yang tergeletak di tengah-tengah pentas.

“Apakah Saudara dekat Bundo Kanduang dan Ajo Manih ketika mereka membicarakan

peminjaman uang untuk pengadaan uang hilang untuk calon laki adik gadih Ajo Manih itu?”

“Tidak.”

“Di mana Saudara ketika itu?”

“Duduk di lapau yang jaraknya dua rumah di samping kanan rumah Bundo Kanduang.”

“Apa yang Saudara lakukan?”

“Ambo melihat seseorang menguping pembicaraan antara Ajo Manih dengan Bundo

Kanduang. Dia berdiri membelakangi lapau.”

“Apakah Saudara tahu siapa orangnya?” tanya Hakim.

“Si … si …” kata Jangguik tertahan.

“Sebutkan saja Guik!”

“Sebaiknya saya tuliskan namanya di selembar kertas.”

“Jangguik butuh kertas dan pena Palo.”

“Manti, beri Jangguik pena dan kertas!”

Manti Nagari Kito mengeluarkan pena dan secarik kertas dari saku baju safari sebelah kanannya.

“Ini Guik,” kata Manti Nagari Kito.

Jangguik berdiri lalu melangkah ke tempat duduk Manti Nagari Kito. Setelah menerimanya, Jangguik berjalan dua langkah ke samping kiri Manti Nagari Kito. Jangguik pun menulis sebuah nama. Hakim, Angku Palo, Jaksa dan pengunjung sidang menunggu dengan diam. Tak cukup setengah menit, Jangguik selesai menulis dan menyerahkan kertas dan pena tadi kepada Manti Nagari Kito, lalu kembali ke tempat bersimpuhnya. Manti Nagari Kito menyelipkan pena ke saku baju safari sebelah kanannya. Setelah terselip, ia baca tulisan di kertas yang diserahkan Jangguik itu. Selesai membacanya, tampak muka Manti Nagari Kito merah padam lalu jatuh terjerembab ke lantai pentas.

“Mak Manti pingsan!” tukas sebagian undangan sidang serentak.

“Sidang ditunda,” kata Angku Palo lalu bertepuk tangan tiga kali.

Anak Gandang dan Tasa berdiri lalu memukulnya bertalu-talu dan berhenti pas pada puncak iramanya.

“Gindo, Sutan, gotong Manti ke luar ruang sidang!” kata Angku Palo dengan keras.

Ajo Gindo dan Ajo Sutan muncul bergegas dari belakang pentas. Keduanya segera memapah Manti Nagari Kito ke belakang pentas. Angku Palo berdiri, lalu melangkah bergegas pula menuju belakang pentas. Gue, Ajo Uwan dan pengunjung sidang lainnya pun berdiri, lalu melangkah beriringan menuju pintu keluar ruang sidang.

Karena hari sudah larut, gue langsung saja pulang ke rumah kos kami. (Bersambung)

382 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*