“Balada Uang Hilang”

(10)

”Ya. Dengan mata hati!” tukas orang-orang yang menguping lagi serentak.

Labai Nagari Kito menarik Manti Nagari Kito ke pojok kiri serambi Balai Basuo Nagari Kito. Orang-orang yang menguping kembali menguping dengan memiringkan kepalanya ke kiri.

“Mata hati  kami melihat, yang dikuburkan itu hanya batang pisang bukan mayat orang. Oleh karena itu …”

“Bebaskan Ajo Manih!” tukas orang-orang yang menguping itu serentak.

“Apa? Bebaskan Ajo Manih,” ulang tanya Manti Nagari Kito.

“Ya!” jawab Labai Nagari Kito.

“Kenapa?” tanya Manti Nagari Kito.

“Perampokkan dan pembunuhan itu hanya rekayasa!” kata Labai Nagari Kito.

“Rekayasa?” tanya Manti Nagari Kito.

“Ya!”

“Kata siapa?”

“Kata si Jangguik!”

“Kata si Jangguik?”

“Ya. Jangguik sudah buka rahasia Manti!”

            Manti Nagari Kito tertawa terbahak-bahak. Orang-orang yang menguping mengerubungi Manti Nagari Kito dan segera menguak orang-orang yang mengerubunginya itu.

“Tidak ada lagi kesempatan buat Labai dan Ajo-Ajo untuk menyelamatkan Ajo Manih!” katanya.

“Kenapa?” tukas Labai Nagari Kito.

“Jadi Mak Labai ingin tahu?” kata Manti Nagari Kito.

“Ya!”

Angku-Angku ingin tahu pula?” kata Manti Nagari Kito sambil menunjuk orang-orang yang menguping dengan jemari tangan kanannya.

Ajo Uwan memberi kode dengan siulan. Orang-orang yang menguping segera berjalan beberapa langkah ke samping kanan berdirinya Manti Nagari Kito. Setelah mereka berhenti dan berdiri dengan masing-masing berkacak pinggang, Ajo Uwan memberi kode dengan siulan.

“Ya!” jawab mereka serentak.

Manti Nagari Kito melangkah menuju samping kanan orang-orang yang

menguping.

“Berita acara hasil pemeriksaan Tim Penuntut Perkara Bandit Nagari Kito, telah saya tandatangani selaku kuasa jabatan Wali Nagari Kito. Tahu!”

Labai Nagari Kito melangkah dan berdiri di samping kanan Manti Nagari Kito.

“Kapan sidangnya?” tanya Labai Nagari Kito sambil berkacak pinggang dan mengulum senyum.

“Tunggulah hari sidangnya. Angku-Angku akan saya beri tahu!”

“Baik. Kami tunggu hari sidangnya!” kata Labai Nagari Kito.

Manti Nagari Kito lalu melangkah bergegas meninggalkan serambi.

“Manti Nagari Kito sedang satereh berat!” tukas Labai Nagari Kito.

“Mak Labai …”

“Ya. Siapa?”

“Saya. Ajo Uwan.”

“O, Ajo Uwan. Bagaimana?”

“Apa kita tidak perlu bertindak?”

“Tidak! Ajo Manih bersalah atau tidak, kita tunggu saja sidangnya,” kata Labai Nagari Kito, lalu melangkah meninggalkan serambi Balai Basuo Nagari Kito.

Gue, Ajo Uwan dan orang-orang yang menguping melangkah memasuki Balai Basuo Nagari Kito. Kami pun main domino sampai dinihari. Lawan kami bukan lagi Ajo Gindo dan Ajo Sutan, tetapi Ajo Fuddin dan

Ajo Karanggo. Keduanya kalah 8-0. (Bersambung)

112 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*