Bahaya Narkoba di Sumbar, Mengerikan

Lima Puluh Kota, Editor.- Dari 4 juta kasus narkoba di Indonesia, 63.352 ribu kasus narkoba diantaranya terjadi di Sumatera Barat. Bertolak dari hasil penelitian Puslitkes UI bersama BNN tersebut, Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit meninstruksikan kepada Bupati dan Walikota untuk melakukan sosialisasi dan pengawasan dari tingkat bawah. Pada setiap nagari harus ada pengawasan dari ninik mamak, orang tua, alim ulama terhadap bahaya Narkoba.

“Angka ini sangat mengerikan, dari itu semua elemen masyarakat harus waspada. Peran orang tua sangat dominan dalam mengawasi anaknya. Kalau anaknya sekolah atau kuliah di Padang sekali- kali harus di pantau, apa dia sekolah atau tidak, jangan-jangan dia menjadi pecandu narkoba,” tegas Nasrul Abit ketika memberikan arahan pada Silaturahmi Ramadhan di Masjid Raya Pangkalan Kabupaten Lima Puluh Kota, Selasa malam (28/6).

Lebih lanjut Nasrul Abit menyampaikan Daerah perbatasan merupakan pintu masuknya barang haram ini. Apalagi Kecamatan Pangkalan kabupaten lima puluh kota yang berbatas dengan Riau. Tentu Aparat terkait terus meningkatkan pengawasan dan selalu mengadakan patroli dan razia di jalan guna mengantisipasi penyeludupan Narkoba.

Peran pemerintah dan aparat terkait tentu terbatas pula. Masyarakat dan lingkungan harus berperan aktif dalam menjaga Nagari/desanya, jangan masuk barang haram itu ke daerahnya.

“Kalau ada generasi muda kita yang memakai Narkoba, ya usir saja, dan laporkan kepada Kepolisian jangan segan-segan, ini tidak bisa ditelorir lagi,” ucapnya.

Menurut Wakil Gubernur, dalam waktu dekat dia akan mengundang semua Rektor yang ada di Sumatera Barat karena di seluruh perguruan tinggi di Sumatera Barat disinyalir ada mahasiswanya menjadi pemakai Narkoba.  Disamping itu perkembangan hubungan sejenis menjadi sorotan tajam di banyak pihak, saat ini telah menjadi kenyataan bahkan ada suatu perkumpulan LGBT di daerah Sumatera Barat. Semua itu harus diungkap dan tidak bisa kita biarkan berkembang di Ranah Minang.

“Usai lebaran Pemprov Sumbar Provinis akan mengundang Para Rektor se Sumatera Barat dalam rangka membicarakan masalah dan mengantisipasi pecandu, pemakai  narkoba di kalangan generasi muda dan mahasiswa. Kita akan mendengarkan masukan dan langkah-langkah apa yang harus dilakukan, termasuk hubungan sejenis,” ungkapnya.

Pada kesempatan tersbut Wakil Gubernur juga menyampaikan berbagai program serta peranan pemerintah dalam mendukung percepatan pembangunan, termasuk di Kabupaten Lima Puluh Kota. Diantaranya bidang pariwisata karena di daerah Lima Puluh Kota ada dua objek wisata yang harus menjadi perhatian pemerintah. Yaitu kawasan Kelok Sembilan dan Lembah Arau. Kedua objek wisata menjadi pemikiran Pemprov bersama Pemkab pengembangannya.

Di Lembah Arau perlu dipikirkan tempat parkirnya yang lebih baik dan disana akan dibuat tower. Dari tower tersebut kelihatan jembatan Kelok Sembilan yang akan jadi daya tarik tersendiri dalam menunjang pariwisata di daerah ini.

Nasrul Abit menjelaskan, Pemprov Sumbar telah membentuk tim yang akan menilai bagaimana Kabupaten/Kota dalam pengelolaan objek wisata.  Dari 19 Kabupaten Kota baru 7 Kabupaten Kota yang siap di nilai.

“ Kita akan turunkan tim penilai dari provinsi terkait bagaimana Kabupaten/kota mengelola objek wisata dalam hal pengelolaan parkir, tarif makanan, pelayanan dan serta keamanan,” tutur Nasrul Abit.

Kunjungan Silaturahmi Ramadhan Wakil Gubernur juga di dampingi Asisten 3 Setda Kabupaten Lima Puluh Kota dan Kepala SKPD di Lingkungan Provinsi Sumatera Barat. Pada kesempatan itu Wagub menyerahkan bantuan 3 rol karpet shalat, dan uang sebanyak Rp 20 juta melalui rekening pengurus dan dilengkapi dengan prosposal. ** Alrifjon/Hms

872 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*