Bahasa Pemersatu Bangsa

Ratna Juwita.
Ratna Juwita.

Manusia adalah mahkluk sosial yang saling berhubungan dan membutuhkan satu sama lain nya. Proses ini memerlukan sebuah instrumen interaksi yang digunakan untuk berinteraksi agar terjadi kesepahaman maksud satu personal dengan personal lainnya. Alat yang di gunakan berinteraksi inilah yang dinamakan dengan bahasa.

Indonesia contohnya, adalah negara yang kaya dengan etnis kultur dan budaya serta memiliki ciri khas masing masing. Disinilah letak peranan dan fungsi bahasa untuk mempermudah mempersatukan keberagaman etnis kultur dan budaya yang menjadi kekayaan tak ternilai Indonesia sebagai sebuah. .

Begitu juga dengan bangsa-bangsa lainnya di dunia. Dimana bahasa mempunyai peran dan fungsi strategis, sehingga berbagai bangsa yang tersebar di dunia bisa menjalin komunikasi dan berinteraksi menjalin hubungan social, budaya, ekonomi dan berbagai sektor lainnya.

Bahasa menurut pengertian para ahli, secara universal atau secara umum sebagai alat berkomunikasi berupa bunyian suara ataupun ujaran dari personal atau individu yang satu dengan personal atau individu lainnya. Alat komunikasi ini mempunyai posisi atau kedudukan yang sangat penting dan strategis.

Tanpa adanya bahasa, informasi tidak tersalurkan atau tersampaikan dengan mudah. Bisa dibayangkan betapa sulitnya berinteraksi pada zaman pra sejarah dahulu kala saat tanpa peranan bahasa. Dimana manusia (human) itu berkomunikasi hanya dengan menggunakan isyarat atau apapun jenisnya dengan banyak keterbatasannya. Sehingga sering terjadi salah pengertian karena ketidak tahuan akan menimbulkan makna yang sangat berbeda dari sumber nya. Sehingga sangat mustahil kita temukan peradaban yang terang benderang seperti saat ini.

Sebuah sistem yang berupa bunyi hasil dari indra mulut atau ucap, yang memiliki makna alat atau sarana ini untuk berinteraksi berkomunikasi di tengah masyarakat dari beragam kultur etnis dan budaya itulah yang disebut bahasa. Hakikat dan fungsi bahasa merupakan sistem berbentuk lambang bunyi yang bermakna, mengalit, sangat unik dan konvensional, serta bahasa juga sangat dinamis sesuai perkembangan zaman dan universal menembus batas ruang dan waktu dan juga alat pemersatu sebuah bangsa dan negara. **Ratna Juwita

** Penulis adalah Mahasiswi IAIN Bukittinggi

 

258 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*