Bahas Penurunan Pajak Air Tanah, DPRD Kota Padang Undang PHRI dan YLKI

Rapat penurunan pajak air tanah di DPRD Kota Padang.
Rapat penurunan pajak air tanah di DPRD Kota Padang.

Padang, Editor.- Revisi Perda terhadap penurunan nilai pajak air bawah tanah dari 20% menjadi 10%. Pansus III DPRD kota Padang melakukan pembahasan bersama Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Jum’at lalu (3/1).

Anggota Pansus III yang hadir dalam pembahasan, Surya Jufri Bitel, Boby Rustam, Helmi Moesim, Osman Ayub, Edmon, Muzni Zein.

Ketua Pansus III, Surya Jufri Bitel usai pembahasan mengatakan, pemerintah kota mengusulkan penurunan pajak air bawah tanah dari nilai 20% menjadi 10%, karena 20% dinilai sangat tinggi.

“Maka untuk kita mengundang Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) dan pihak Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) untuk mendengarkan pandangan berkaitan dengan penurunan itu,” katanya.

Surya Jufri menyebutkan, YLKI  menyampaikan bahwa penurunan tersebut agar ada keseimbangan antara kepuasan wajib pajak dengan pelayanan yang diberikan. Sementara PHRI menyampaikan keberatan dengan 20% karena akan menimbulkan kos yang sangat besar terhadap operasional hotel, maka mereka meminta penurunan hingga 10%.

“Usai pembahasan pansus III ini, hasilnya akan disampaikan kepada pimpinan untuk disampaikan kepada fraksi untuk memberikan pandangan sehingga dapat disetujui di paripurna dprd padang,” lanjut Bitel
Surya Jufri Bitel berharap, dengan penurunan ini dapat meningkatkan kesadaran wajib pajak, terutama air bawah tanah untuk melakukan pembayaran terhadap pajaknya. Karena ini merupakan itikad baik pemerintah untuk menurunkannya.

“Dengan penurunan ini BAPENDA Kota Padang dapat meningkatkan pendapatannya. Serta dapat memberikan sosialisasi dan pemahaman pajak kepada wajib pajak,” pungkas Bitel.

Sementara, Edmon Anggota DPRD Kota Padang dari Fraksi PKS menuturkan, penurunan tarif pajak air bawah tanah dari 20% menjadi 10%, agar masyarakat tidak terbebani. Namun begitu kita harapkan pemakaian air bawah tanah ini tidak serta merta digunakan terus menerus.
Karena, jika air bawah tanah ini dipakai terus menerus, itu akan mengakibatkan keropos didalam tanah. Tentu menyebabkan penurunan pada permukaan tanah,” kata Tokoh masyarakat Lubuk Kilangan ini.

Edmon juga mengungkapkan, tadi kita juga mendengar dari pengurus PHRI, bahwasanya kondisi air tanah itu kurang bagus dibandingkan dengan air PDAM. Jadi sebenarnya mereka lebih cenderung juga memakai air PDAM.

“Maka kita berharap juga PDAM untuk meningkatkan layanannya, Sehingga ketika orang beralih dari air tanah ke PDAM, perusahan air daerah itu siap untuk melayani pelanggannya,” pungkasnya.

Wakil Ketua Bidang Organisasi PHRI, Elvisyarif saat itu mengatakan, jauh-jauh hari PHRI sudah menyampaikan keberatan  kepada Walikota Padang dengan nilai pajak air bawah tanah ini. Dan itulah sekarang yang ditanggapi oleh DPRD.

“Pada perda no 2 tahun 2011 pajak air tanah itu 20%,  perhitungannya akan diturunkan menjadi 10%, artinya nilai pajak air bawah tanah yang diperwako itu juga turun 50%, kita sangat setuju dengan 10% berarti sudah 50% turunnya,” tuturnya.

Juga diungkapkan, tadi acuan semuanya dari Pergub, Pergub no 119 tahun 2017, harga air baku, itu kan 1054, “Harusnya itu yang direvisi, karena nilainya terlalu tinggi dari nilai sebelumnya perlakuan naiknya sampai 700%, ini pemintaan dari PHRI kepada Walikota mohon ditinjau kembali,” pungkasnya. ** Arman

338 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*