Bahas Masalah Karang Taruna, Wawako Reinier Hadirkan Semua Camat dan Lurah

Wawako Reinier saat memimpin rapat.
Wawako Reinier saat memimpin rapat.

Solok, Editor- Wakil Walikota Solok Reinier didampingi Kepala Dinas Sosial Dra.Hj. Rosavella, Camat Lubuk Sikarah Drs. Hendri,M.Si dan Camat Tanjung Harapan Zulkarnaini, AP, M.Si kembali gelar Pertemuan dengan Karang Taruna se Kota Solok di Aula Dinas Sosial. Rabu (23/5).

Wawako menyampaikan, pertemuan ini merupakan lanjutan pertemuan minggu sebelumnya dan hanya kali ini yang menghadirkan seluruh Camat dan Lurah se Kota Solok.

“Sengaja kita bertemu lagi hari ini untuk membicarakan kelembagaan karang taruna sehingga jika sampai ke tingkat kelurahan kelembagaan sudah jelas baru dapat kita bicara program,” ungkap Reinier.

Dalam pertemuan juga dibahas langsung tentang penetapan Surat Keputusan Karang Taruna Kota Solok, sehingga bisa jadi pedoman pelaksanaan kegiatan bagi karang taruna Kota Solok. Sebagaimana diketahui kepengurusan Karang Taruna saat ini hampir habis masa tugasnya, untuk itu agar segera dibuatkan Surat Keputusan (SK) yang baru, agar karang taruna dalam menjalankan tugasnya bisa nyaman dan mudah berkoordinasi dengan provinsi maupun pusat.

“Ketika kita mau coba berkomunikasi dengan pihak provinsi dan pihak pusat, jika SK saja sudah kadaluarsa maka tidak akan bisa dilakukan. Padahal tak hanya program kerja Kota Solok, kita juga bisa manfaatkan program provinsi dan nasional,” sebutnya.

Reinier juga menyebutkan, sejak diberlakukannya Undang-undang Nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, untuk urusan pemberdayaan masyarakat kelurahan tidak lagi dilaksanakan oleh OPD tersendiri, akan tetapi menjadi urusan Kecamatan dan Kelurahan sebagai perangkat kecamatan.

“Saat ini, karang taruna Kota Solok masih dalam keadaan mati suri. Hal ini harus kita bangkitkan lagi, oleh sebab itu melalui Lurah dibawah koordinasi Camat tentunya, saya minta peran aktifnya untuk melakukan pembinaan dan pemberdayaan karang taruna diwilayahnya baik secara kelembagaan maupun program kegiatan,” pinta wawako.

Reinier juga mengharapkan kepada pengurus karang taruna, agar memonitor dan mencari siapa masyarakat yang mau bekerja dan berani mengingatkan nantinya.

“Kita harus menyadari, peran karang taruna sangat besar, hal inilah yang harus kita dorong kedepannya. Karang taruna adalah motor ditengah masyarakat. Motor lurah, motor camat dan motor Pemerintah Kota,” ujar Reinier. ** Mempe

582 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*