Bagian Humas Akan Garap Promosi Destinasi Wisata Padang Pariaman

Bupati Suhatri Bur saat memberi makan ikan larangan.
Bupati Suhatri Bur saat memberi makan ikan larangan.

Parit Malintang, Editor.- Setelah tahun lalu sukses dengan ASN Inspiratif dan Geliat Nagari, Bagian Humas dan Protokol Setdakab pada tahun 2021 ini akan menggarap objek wisata potensial di Padang Pariaman. Tujuannya masyarakat luar dan daerah mengetahui titik-titk destinasi wisata yang ada sehingga diharapkan dapat berpengaruh kepada perkembangan pariwisata di Padang Pariaman,

Hal itu diungkap Kabag Humas dan Protokol Setdakab Anton Wira Tanjung di ruang kerjanya di IKK Parit Malintang, Kamis (04/03).

Titik-titik destinasi wisata dimaksud seperti Singa Pasar Usang, Candi Bukit Raf, Aie Tajun Sarasah, Gosong Muara Anai, Panorama Bukik Apik, Lubuak Kandih, Pemandian Tapian Puti, Aie tajun Nyarai, Pincuran Tujuah, Lubuak Cimantuang, Goa Salibutan, Mesjid IV Lingkung, Aia Tajun Pelangi, Aia Tajun Belek, Ngalau Aia Hilang, Tugu Batas Renvill, Makam Pejuang 45, Makam Syekh Burhanuddin, Pantai Tirta Bahari, Pantai Tiram Ulakan, Masjid Tapakis, Makam Tuanku Nan Basaruang, Surau Pondok, Makam Sibohong, Pulau Pieh, Pantai Sunur, Ikan Larangan, Makam Syekh M. Hatta, Makam Syekh A. Rahman, Surau Bintungan Tinggi, Benteng Balando, Ikan Gadang, Terowongan Japang, Panorama Puncak Kiambang, Benteng Japang, Surau Pejuang 45, Makam Gujarad, Kawasan Wisata Anai Resort, Panaroma Bukik Salasiah, Ngungun Indah, Gobah Tuanku Saliah, Masjid Tua Batang Piaman, Pantai Arta Indah, Pantai Aru Gasan, Bukik Siriah/mountain View, Bukik Bulek, dan beberapa titik wisata lainnya.

Hal tersebut, jelas Anton Wira Tanjung, seiring dengan visi Bupati Suhatri Bur dan Wabup Rahmang yakni unggul berkelanjutan, religius, sejahtera, dan berbudaya yang diwujudkan dalam misi meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana publik secara berkelanjutan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan dan penataan ruang, Membangun kemandirian ekonomi dan kesejahteraan masyarakat melalui daya dukung sektor primer dan jasa berbasiskan pemberdayaan masyarakat.

“Selain untuk mempromosikan destinasi wisata, sebagai wujud untuk menciptakan inovasi serta menuang ide-ide kreatif untuk mengangkat marwah daerah, juga akan menampilkan deskripsi objek pariwisata tersebut termasuk medan tempuh, aksesibiltas serta fasilitas,” tukuaknya. ** Rafendi/Humas

 

80 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*