Bagi yang Belum Terima Bantuan, Pemkab Solsel Sediakan 100 Paket Sembako

Abdul Rahman saat memberi keterangan.
Abdul Rahman saat memberi keterangan.

Solok Selatan, Editor – Bagi yang belum mendapatkan bantuan Pemerintah terkait wabah virus covid 19 di Solok Selatan (Solsel), maka pihak Pemkab setempat telah menyediakan lebih dari 100 ton paket sembako untuk rakyatnya. Paket sembako tersebut, tidak hanya untuk warga yang tidak memiliki Kartu Keluarga (KK). Tapi disediakan untuk perantau yang sudah pulang kampung, namun administrasi kependudukannya berada di luar daerah Solsel.

“Khusus bagi warga yang tidak menerima Bantuan Sosial (Bansos) dan Bantuan Langsung Tunai (BLT) pemerintah, maka kita Pemkab sudah menyediakan lebih dari 100 paket sembako,” kata Plt Bupati Solok Selatan,Abdul Rahman, Rabu (3/6).

Dengan adanya paket sembako yang juga bantuan dari berbagai perusahaan di Solsel, sehingga bantuan merata untuk seluruh masyarakat Solsel. Ditaksirnya, bisa menyentuh warga di tujuh kecamatan yang ada di Solsel.

“Apalagi adanya tambahan sembako dari Coorporate Soscial Responsibility (CSR), yang menjadi tanggung jawab perusahaan terdahap daerah yang tengah dilanda wabah covid. Paket sembako yang akan disalurkan berupa beras, minyak goreng, telur, gula pasir, teh, kopi dan lainnya. Bagi yang belum dapat, maka kita bantu dengan sembako,” lanjutnya.

Menurut Abdul Rahman, Pemkab Solsel juga akan mengalihkan dana BLT yang penerimanya terdaftar ganda, bagi Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI, Polri, dan lainnya. Termasuk data perangkat nagari yang terdaftar sebagai penerima BLT. Maka bagi yang belum ada kesempatan disentuh bantuan, dan mereka punya KK maka akan dipindahkan dananya sesuai aturan yang berlaku

Maka akan dialihkan kepada masyarakat lain yang belum terdata, sehingga tidak terjadi permasalahan penyaluran bantuan di kemudian hari. Bagi yang terdata ganda atau tidak memenuhi kriteria penerima, maka dananya akan dialihkan ke masyarakat yang belum terdata.

Plt Bupati Solsel itu mengakui, bisa saja diantara masyarakat belum terdata sebagai penerima BLT. Baik dikarenakan keterbatasan alokasi anggaran, persoalan administrasi, atau persoalan lain. Kalau sudah 84 persen yang sudah mendapatkan bantuan, berarti tinggal 16 persen yang belum mendapatkannya.  Ditambah dengan para perantau yang pulang kampung, atau karena tidak terdata akibat tidak memiliki Kartu Keluarga (KK) yang mungkin juga sangat membutuhkan. Untuk itu, sepanjang kemampuan daerah, tetap di berikan bantuan melalui sembako yang memang sudah disiapkan.

“Bagi masyarakat yang belum mendapatkan bantuan, maka diharapkan Dinas Sosial, pihak Kenagarian, Jorong untuk segera melakukan pendataan dan pengusulan kembali. Termasuk pendataan pengembalian BLT Kabupaten, akibat terdata ganda dengan bantuan lainnya. Pengusulan ini nantinya tentu betul-betul untuk masyarakat yang sangat membutuhkan di tengah pandemi covid ini.

“Kita harapkan secepatnya didata, kita update seiring penyiapan bantuan. Termasuk juga verifikasi data yang ganda. Jadi tidak boleh ada overlaping. Jika sudah mendapatkan bantuan dari skema yang lain, maka tidak boleh lagi mendapatkan bansos kabupaten. Oleh sebab itu, hari ini sudah instruksikan agar segera mungkin agar distribusikan BLT Kabupaten ke seluruh nagari-nagari. Disamping dilakukan verifikasi dada, jika ada yang ganda.

“Bagi data ganda, dananya kita tahan, dan kita alihkan kepada yang belum mendapatkan BLT nantinya,” ujarnya. ** Natales Idra

147 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*