Artis Darius Sinathrya dan Donna Agnesia, Garap Rumah Makan Padang

Darius dan Dona di Rumah Makan Padang-nya.
Darius dan Dona di Rumah Makan Padang-nya.

Jakarta, Editor.- Lama tak muncul di layar kaca menyapa para penggemar sepak bola Tanah Air, Darius Sinathrya dan Donna Agnesia hadir dengan gebrakan mengejutkan, yakni mendirikan Rumah Makan Padang, meski pasangan selebritis ini bukan urang awak.

Terakhir kali Darius Sinathrya dan Donna Agnesia terlihat di layar kaca sepak bola ketika menjadi presenter di ajang Piala Dunia 2018. Setahun berlalu, pasangan ini kembali menyapa para penggila sepak bola Tanah Air lewat gebrakan mengejutkan dengan terjun ke dunia kuliner.

Seperti dilansir  BolaSport.com dalam peresmian restoran terbarunya Padang To Go, Darius mengaku alasan terjun ke dunia kuliner karena diajak oleh rekannya yang terlebih dahulu menggeluti bisnis tersebut.

Mengusung menu makanan khas Padang, siapa sangka Darius memulai bisnis ini dari produk makanan kemasan, seperti rendang kemasan. Sosok penggemar Liverpool ini mengklaim telah menjalani bisnis kuliner makanan kemasan tersebut selama lima tahun terakhir.

“Alasannya karena diajakin karena teman, sebenarnya ada tiga sahabat kita yang sudah punya pembicaraan awal. Ntah kenapa saya diajak. Awalnya sebenarnya dari makanan kemasan, kita bikin rendang daging, rendang paru, rendang suwir dikemas dan dikonsumsi secara praktis tanpa pengawet. Kita udah jalan hampir 5 tahun dan akhirnya tercetuslah ide bikin restorannya dengan menu yang lebih banyak,” ,” ucap Darius¬†

Berlokasi di M Block Space, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan yang memang terkenal sebagai kawasan bisnis dan perbelanjaan, restoran Padang ini dikemas unik dengan gaya milenial.

Darius mengatakan, terdapat dua konsep yang ia terapkan di restoran Padangnya tersebut. Ia menawarkan menu makanan yang sudah jadi dan lebih mudah dikonsumsi para pelanggan dengan menggunakan sendok makan.

“Konsepnya ada dua di Padang To Go M Blok Space in. Menu andalannya Rice Bowl, Padang tapi milenial. Dikonsumsinya lebih mudah, kalo Padang kan identik makan dengan tangan, ini kita di dalam mall dengan pilihan menu yang terbatas. Kalo Rice Bowl itu menunya ya udah jadi, tinggal makan aja, bisa dimakan dimana aja,” ujar Darius.

Tak hanya sekadar restoran, pria berusia 31 tahun ini ingin menawarkan sesuatu yang berbeda bersama bisnis kulinernya ini. Darius menggunakan penerapan seperti Nasi Kapau dalam penyajian menu makanan Padang di restorannya. Dimana para pelanggan bisa langsung mengambil sendiri pilihan menu dan cara pembayarannya yang menerapkan sistem castles.

“Memang disini menawarkan sesuatu yang baru dengan bayar castles gitu kan,” ucap Donna Agnesia.

Ayah dua anak ini juga ingin mengajak para konsumennya beralih dari menggunakan kendaraan pribadi ke kendaraan umum ketika menuju ke restorannya.

“Di depan resto disini ada 16 gerai macam-macam, ada space terbuka untuk orang jalan atau pakai otoped atau sepeda, tidak boleh ada kendaraan bermotor. Pengennya ngajak orang untuk beralih dari kendaraan pribadi ke kendaraan umum, karena kita deket dari dua stasiun MRT. Lumayanlah kalo jalan kaki, 5-10 menit sampai kesini, agak keringetan sedikit langsung makan masakan Padang,” imbuh kata Darius.

Yang menjadi pertanyaan yang cukup menggelitik adalah, bagaimana dengan pengusaha Rumah Makan yang berasal dari Minang sendiri? Apakah bakal jadi penonton? Tidakah bakal ikut dengan perkembangan zaman, atau akan tetap tradisional?. ** Wisja

280 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*