Arkadius Dt Intan Bano Pimpin TSR Prov. Sumbar ke Kab. Tanah Datar

Tanah Datar, Editor.- Tim Safari Ramadhan (TSR) Provinsi Sumatera Barat yang dipimpim oleh Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan Bano, Selasa (13/6) mengunjungi Masjid Baiturahim Nagari Baruah Bukik Kecamatan Sungayang Kabupaten Tanah Datar. Kunjungan ini didampingi oleh sejumlah OPD di jajaran Pemprov Sumbar.

Pada kesempatan ini Ir Arkadius Dt Intan Bano menyampaikan, tujuan diadakannya Tim Safari Ramadhan ini adalah untuk melihat dari dekat kegiatan masyarakat Sumatera Barat, khususnya masyarakat nagari Andaleh Baruah Bukik dalam menjalankan kegiatan puasa pada siang harinya dan melaksanakan Ibadah   pada malam harinya.

Selain itu juga bertujuan untuk memberikan informasi pembangunan, serta untuk menjaring  aspirasi masyarakat. Kalau aspirasi masyarakat nagari Andaleh Baruah Bukik yang  merupakan kewenangan provinsi,  akan dimasukkan oleh dinas terkait kedalam kegiatannya. Kalau tidak masuk dalam kewenagan provinsi, maka akan dimasukkan dalam bantuan keuangan  khusus Kabupaten/Kota.

Menurut Arkadius, untuk tahun 2017 Kabupaten Tanah Datar mendapat bantuan keuangan  khusus abupaten/kota senilai Rp 9,7 Milyar yang dianggarkan melalui masing masing anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat, juga ada batuan hibah dan bantuan  sosial, bantuan Masjid, bantuan pendidikan yang akan dimulai pada tahun 2018 mendatang.

Pada kesempatan ini Arkadius juga menyampaikan, saat ini harga hasil pertanian masyarakat sangat anjlok, sementara masyarakat sekarang akan memasukan anak sekolah mulai dari SD sampai ke perguruan tinggi, tentu kebutuhanya meningkat. Contohnya harga cabe ditingkat petani hanya Rp 8000 sampai Rp 9000/Kg walaupun di pasar harganya mencapai Rp 15. 000 sampai Rp 20.000/Kg.

“Untuk itu pemerintah provinsi harus mendorong Bulog menjalankan fungsinya dengan mengambil hasil produksi masyarakat dengan harga yang sudah ditetapkan. Yaitu Cabe dihargai Rp 15 000/Kg walaupun harga ini belum menguntungkan bagi petani setidaknya kerugian masyarakat petani bisa ditekan,” ujar Arkadius.

Arkadius juga menyampaikan, agar Badan Usaha Milik Nagari bisa membeli hasil panen masyarakat dengan memakai fasiltas alat penyimpanan  yang dimiliki oleh provinsi agar bisa awet. Kalau harganya sudah bagus baru dijual sehingga ada keutunggan yang didapatkan oleh badan usaha milik    nagari. ungkap Arkadius.

Lebih lanjut dikatakan Arkadius,  Kabupaten Tanah Datar perlu membuat satu inovasi produk gula aren yang cukup banyak di Nagari andaleh Baruah Bukik ini agar bisa lebih dikembangkan.  Himpunan Alumni IPB Sumatera Barat sekarang ini juga menciptakan gula dari aren, kemuadian dipasarkan ke hotel hotel sehinga harganya bisa lebih tinggi.

“Kedepan, sebagai ketua Alumni IPB Sumatera Barat saya akan  menggandeng Universitas`Andalas, Pemerintah Provinsi Sumbar dan Pemerintah Kabupaten Tanah Datar dalam rangka pengelolaan aren dan tidak hanya menjadi gula enau,” ujar Arkadius.

Selaku wakil Ketua DPRD Sumbar, Arkadius menghimbau kepada seluruh kepala ekolah dan seluruh panitia penerimaan murid baru untuk tidak melaksanakan pungutan dalam penerimaan siswa baru di SMA dan SMK. Dalam hal ini Arkadius minta Bupati dan Walikota termasuk Kanwil Kamenag agar memantau agar tidak melaksanakan pemungutan dalam penerimaan siswa baru. Hal adalah dalam rangka membantu masyarakat yang hasil pertanian banyak tapi harganya tidak sesuai dengan yang diharapkan.

Pada kesempatan ini sekda Kabupaten Tanah Datar Drs  Ardiman juga menyampaikan, Kabupaten Tanah Datar akan melaksanakan Paripurna DPRD tentang kesepakatan akhir tentang perubahan RPJMD. Menurut Ardiman, RPJMD Tanah Datar baru satu tahun umurnya tapi karena  aturan dari pemertintah pusat berobah  sehingga RPJMD kita harus dirobah. Dengan adanya aturan itu ada tugas kabupaten yang sudah menjadi tugas provinsi. Seperti SMA /SMK sekarang sudah menjadi kewenangan provinsi bahkan ada yang diserahkan kembali kepada pemerintah pusat.

Salah satu yang diatur dalam RPJMD Tanah datar adalah bagaimana lima tahun kedepan menjadikan masyarakat Tanah Datar betul betul masyarakat yang Islami berdasarkankan Adat Basandi Sayarak Syarak Basandi Kaitabullah, sesuai dengan visi Buapti Tanah Datar. “menjadikan masyarakat Tanah Datar menjadi masyarakat yang Madani. “

Menurut Ardiman, program strategis yang akan diluncurkan oleh Kabupaten Tanah Datar adalah akan menjadikan setiap kecamatan minimal ada satu masjid akan dijadikan masjid percontohan yang dibina langsung oleh pemerintah daerah. Sehingga masjid yang ada di sekitar daerah itu bisa mencontoh nantinya.

“Selain dari itu yang akan diprogramkan oleh pemerintah Kabupaten Tanah Datar melalui masjid adalah Magrib Mengaji dan Subuh berjamaah dan akan membentuk satu kecamatan satu Rumah Taffidz,” jelas Ardiman.

Sementara itu Andi Ikwan dari Dainas PSDA Sumbar menyampaikan, di Kecamatan Tanjung Ameh yang mempunyai sumber daya air yang cukup dan harus dikembangkan. Berdasarkan studi yang dilakukan, airnya bisa menghasilkan listrik, Irigasi, juga untuk perikanan dan juga untuk objek wisata. “Untuk membuat bendungan ini diperlukan dana APBN sebesar 500 Milyar,” ujar Andi Ikwan.

Diakhir acara Tim Safari Ramadhan Provinsi Sumnatera Barat yang dipimpim oleh wakil Ketua DPRD Sumbar Arkadius Dt Intan Bano ini menyerahkan bantuan kepada Masjid Baiturahim Nagari Baruah Bukik, Kecamatan Sungayang sebasar Rp 20 Juta yang diterima lansung oleh Pengurus Masjid Ardi Anavi. ** Herman

730 Total Dibaca 7 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*