Arkadius Dt. Intan Bano, Pertanyakan Rencana Penulisan Sejarah Minangkabau

Padang, Editor.- Wakil Ketua DPRD Sumbar Arkadius Dt. Intan Bano mempertanyakan dasar, maksud dan tujuan rencana penulisan buku sejarah Minangkaba yang di gagas Dinas Kebudayaan Sumbar. Pasalnya, sudah banyak buku-buku sejarah Minangkabau yang diterbitkan para praktisi dan akademi serta ahli sejarah di Sumatera Barat, baik perseorangan, kelompok maupun organisasi.

“Kalau memang ada yang perlu diluruskan, bagian mananya yang akan diluruskan itu. Atau kalau memang ada yang belum lengkap, apanya yang belum lengkap dan dipandang perlu untuk disempurnakan? Ini harus dijelaskan,” katanya kepada Editor di ruang kerjanya, Rabu (6/12).

Anggota Fraksi Partai Demokrat asal Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar ini juga sempat menyinggung soal wacana untuk mengganti status Provinsi Sumatera Barat menjadi Daerah Istimewa Minangkabau (DIM). Ini juga perlu kajian mendalam, baik dari sisi topografi dan batas-batas wilayah yang tidak masuk wilayah Minangkabau, sedang dia masuk wilayah Sumatera Barat.

Selain itu, Arkadius juga tak mempermasalahkan kalau kalangan anggota dewan tidak dilibatkan dalam proyek penulisan buku sejarah Minangkabau ini. “Bagi kami tak masalah, karena mungkin mereka juga tak membutuhkan keberadaan kami di dewan,” ucap Arkadius lagi.

Pada bagian lain, Ketua Lembaga Alam Adat Minangkabau (LKAAM) Sumbar H.M. Sayuti Dt. Rajo Pangulu menilai proyek penulisan buku sejarah Minangkabau oleh Dinas kebudayaan Sumbar itu sebagai perbuatan sia-sia dan mubazir. “Sudah banyak buku-buku tentang sejarah Minangkabau yang diterbitkan secara perorangan, kelompok atau lembaga sosial lain di Sumbar. Akan tetapi, tak banyak yang mau dan berminat untuk membacanya,” sebut Sayuti.

Dia mencontohkan beberapa judul buku tentang sejarah Minangkabau yang sudah diterbitkan dan beredar di pasaran, seperti Ensiklopedi Minangkabau, Tau Jo Nan Ampek (yang ditulis oleh H.M. Sayuti Dt. Rajo Pangulu) lainnya. “Kalau (Dinas Kebudayaan) mau, usahakan bagaimana sejarah Minangkabau itu benar-benar masuk dalam kurikulum siswa dan SMP di Sumbar,” tambahnya.

Sebagaimana diberitakan Editor, Senin lalu, Dinas Kebudayaan Sumbar mengumpulkan para pemangku adat, keturunan raja-raja dan beberapa praktisi serta akademisi sejarah Minangkabau pada sebuah hotel di Padang, Kamis (30/11) malam. Mereka ini dikumpulkan untuk membahas penyusunan buku sejarah Minangkabau dan persiapan kongres sejarah Minangkabau pada tahun 2018 mendatang.

Menurut Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar Taufik Efendi, pembuatan buku sejarah Minangkabau ini dimaksudkan agar generasi muda Minanakabau dapat mengetahui dan memahami sejarah Minangkabau yang sebenarnya. “Sebab, selama ini banyak generasi muda yang tak tahu dan tak memahami sejarah Minangkabau itu sendiri,” katanya kepada wartawan, usai membuka acara pertemuan tersebut.

Diakuinya, selama ini bacaan atau buku-buku sejarah Minangkabau yang sudah diterbitkan belum sepenuhnya bisa dikatakan sudah lengkap. Makanya, melalui unsur pemangku adat dan keturunan raja-raja Minangkabau mencoba menyatukan pendapat dan pemikiran dipandu praktisi dan akademisi untuk menerbitkan sebuah buku sejarah yang lengkap.

Pertemuan yang dihadiri SM. Taufik Thaib, pewaris tahta kerajaan Alam Pagaruyung itu berlangsung selama tiga hari dan akan mencoba meluruskan sejarah Minangkabau dari segala sisi dan aspek kehidupan masyarakat Minangkabau melalui sebuah buku. Untuk itu, selama pertemuan berlangsung, mereka dipandu oleh beberapa nara sumber seperti, Prof. Erwandi, Prof. Hasbir, Prof. Mestika Zet, DR. Gusti Asnan, DR. Siti Fatimah, DR. Wannofri dan Dt. Ketumanggungan.

Ironisnya, pertemuan yang terkesan tertutup ini, tak menghadirkan unsur dari petinggi LKAAM Sumbar dan unsur dari keturunan pewaris raja Alam Pagaruyung lainnya dari kubu Sultan Muchdan Taher Bakrie Sultan Alam Bagagarsyah Yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung Minangkabau. Kecuali SM.Thaufik Thaib yang selama ini mengklaim dirinya sebagai pewaris Rajo Alam Pagaruyung dan hampir tiap tahun memberikan gelar kehormatan kepada kalangan tertentu. ** Martawin

 

1354 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*