Antisipasi Harga Sembako, Walikota Solok Minta Disperindag Turun ke Kelapangan

Solok, Editor.- Walikota Solok Zul Elfian minta Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Solok agar turun ke lapangan untuk memantau harga kebutuhan pokok di pasar-pasar.

Pengawasan ini harus segera dilakukan untuk mengantisipasi lonjakan harga yang meningkat tajam jelang bulan Ramadhan. Kerisaun Zul Elfian muncul akibat mulai melonjaknya harga kebutuhan pokok di Pasar Raya Solok.

“Kita minta dinas terkait saling berkoordinasi, kalau dapat dengan pihak kementrian. Pengawasan di lapangan harus dilakukan untuk mengendalikan harga agar tidak terjadi spekulan dilapangan,” kata Walikota Solok Zul Elfian, Kamis, (19/5).

Menanggapi instruksi Walikota Solok, Kepala Dinas Disperindag Kota Solok Eva Mutia, mengaku pihaknya terus melakukan pemantauan ke lapangan, sedetidaknya pemantauan dua kali dalam satu minggu terus digiatkan. “Kita terus kelapangan untuk memantau harga bahan pokok, malahan kita juga melakukan sidang ke gudang-gudang semabako, distributor di pasar,” kata Eva Mutia.

Pihaknya terus memantau dan mendata lonjakan harga yang terjadi di pasar serta kendala yang menyebabkan terjadinya kenaikan harga. Jika memang nanti ditemukan ada kendala dan bisa segera dicarikan solusinya oleh Disperindag Kota Solok maka pihaknya siap untuk menyelesaikanya.

“Kalau nanti ternyata persoalanya butuh kebijakan dari pemerintah pusat, maka kami minta kepada Disperindag Provinsi untuk meneruskanya ke kementrian,” sebutnya.
Untitled-1

Dari pantauan www.prtalberitaeditor.com di Pasar Raya Solok, sejumlah pedagang mulai was-was dan meantisipasi untuk membeli dan menambah jumlah pasokan gula karena dari informasi yang mereka terima akan ada kenaikan harga satu minggu jelang bulan puasa nanti.

Seorang pedagang sembako, Boby (43 tahun) mengatakan, terjadi peningkatan harga sejak satu minggu lalu. Kalau sebelumnya, harga gula pasir kuning 1kg Rp13.000 per kilogram, dan gula pasir putih 1 kg Rp 12.000 namun saat ini terjadi kenaikan Rp2.000 per kg baik untuk gula pasir kuning maupun putih.

Ia juga mengeluhkan kenaikan harga gula pasir ini, karena dengan kenaikan ini jumlah pasokan dari pelanggannya juga berkurang. Kalau biasanya rumah makan membeli gula 3 karung dalam satu bulan, namun sejak harga naik ini berkurang menjadi 1 karung gula,” ungkapnya.

Hal berbeda justru di­sebut­kan oleh Safri (51 tahun) salah seorang pedagang sembako di kawasan Pasar Raya, untuk mensiasati harga gula agar pelanggan tetap bisa membeli dengan jumlah yang sama, ia mencampurkan gula pasir kuning dengan gula pasir putih yang harganya lebih murah.

“Hanya itu cara agar bisa tetap jualan, dan memenuhi permintaan pelanggan. Kalau tidak di­akali tentunya akan turun jumlah pasokan pelanggan, yang otomatis modal kami akan terbenam,” ujarnya.

Sebenarnya tidak ada perbedaan antara gula kuning dan gula putih kalau dari segi rasa, namun yang berbeda hanya ukuran dan warna dari gula tersebut. “Namun untuk permintaan jauh berbeda, gula kuning lebih diminati oleh para pembeli dan pedagang makanan atau rumah makan,” jelasnya.

Sementara itu, pedagang sayur, Rian (35), mengatakan cabe merah juga mengalami kenaikan dari harga 23 ribu menjadi 26 ribu rupiah perkilogram, kenaikan ini juga diikuti oleh bawang merah yang sebelumnya 23 ribu menjadi 25 ribu per kilogram serta bawang putih yang sebelumnya hanya 32 ribu menjadi 35 ribu per kilogram.

“Untuk wortel merangkak dari 5 ribu menjadi 7 ribu perkilogram,” terangnya.

Menurutnya, bahan pokok tersebut akan terus berpotensi naik hingga memasuki bulan ramadhan nantinya. Minimnya pasokan disinyalir diakibatkan oleh banyaknya produk pertanian ini dikirim keluar daerah.

Hal yang sama juga terjadi pada telur ayam ras, biasanya pedagang menjual dengan harga 36 ribu perkiligram namun hari ini naik sebanyak 3 ribu rupih dan mencapai angka 39 ribu perkiligramnya. Namun ada juga sejumlah bahan pokok yang masih stabil seperti tomat dan kentang masih kisaran 8 rubu rupiah perkilo gramnya.

Para pembeli mulai mengeluhkan kenaikan harga sejumlah bahan pokok tersebut karena dinilai cukup memberatkan dan menambah beban belanja keluarga.”Kalau bisa harganya tetap stabil,” ungkap Mardianti (35) warga Kota Solok. ** Mempe

964 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*