Antisipasi Bahaya Kabut Asap, PMI Kota Solok Distribusikan Masker

Anggota PMI Kota Solok.
Anggota PMI Kota Solok.

Solok, Editor. – PMI Kota Solok atas dengan bantuan Masker dari PMI Tinggat 1 Provinsi Sumbar bekerja sama dengan BPBD, Forum Anak Kota Solok, mendistribusikan masker sebagai bentuk  respon awal bencana kabut asap yang menimpa kota Solok dalam beberapa waktu belakangan in. Target yang disasar adalah seluruh sekolah Taman Kanak Kanak se kota Solok,  termasuk kaum rentan yang beresiko.

Hal ini dilakuan sebagai tindak lanjut dari keluarnya surat edaran Wali Kota Solok pada tanggal 12 September 2019, Nomor :360 / 116 / BPBD / IX – 2019, himbauan tentang dampak kabut asap di Kota Solok, serta menindak lanjuti hasil dari pantauan Badan Penangulangi Bencana Daerah Kota Solok.

Dengan adanya aksi bagi-bagi masker kepada  sekolah taman Kanak – Kanak itu, Sekretaris PMI Kota Solok Ronny D Daeneil, berharap terpupuk dan tumbuh jiwa kepedulian kerelawan dalam diri Anak – anak kita di Taman Kanak – Kanak ini, untuk saling berbagi dalam menjaga lingkungan sekolah tetap nyaman.

Semoga, dengan aksi ini masyarakat dan para majelis guru –  guru TK se Kota solok dapat sedikit terbantu mencegah penyakit yang mungkin timbul akibat pencemaran udara ini, doa kita bersama agar turun hujan, untuk mengurangi kepadatan kabut asap,” kata Ronny

Dari berbagai sumber yang berhasil dihimpun, dampak pencemaran udara akibat kabut asap kali ini memang sangat dirasakan oleh semua pihak. Namun, hingga kini di Kota Solok, aktivitas warga masih berjalan normal. Dari pantauan Editor, di Kota Solok aktivitas belajar di sekolah terus berlanjut. .

Sekretaris PMI Kota Solok, Ronny D Daniel,  yang ditemui Editor di dalam ruangannya, mengaku hampir setiap hari pihaknya mengajak warga khususnya Taman Kanak – kanak  untuk mengenakan masker guna mengantisipasi penyakit yang dapat timbul akibat pencemaran udara oleh kabut asap ini.

Selain itu, Ronny mengajak warga masyarakat untuk lebih banyak mengkonsumsi air mineral dan buah-buahan guna menghindari dehidrasi dan radang tenggorokan.

Mari kita sering mengkonsumsi air mineral agar tidak dehidrasi, ajak masyarakat supaya lebih peduli akan kesehatan mereka masing-masing,” sebut Ronny. ** Suhardi Syam

106 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*