Angin Puting Beliung Ngamuk di Payakumbuh, Walikota Riza Falepi Ikut Bersihkan Pohon Tumbang

Pohon-pohon yang tumbang dan menutupi akses jalan.

Payakumbuh,-  Angin putting beliung disertai hujan deras melanda sejumlah daerah di Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota, Minggu (10/11) sore. Angin kencang yang datang tiba tiba itu mengakibatkan sejumlah pohon tumbang dan atap rumah warga banyak yang copot dan berterbangan  yangmembuat warga jadi panik.

Bahkan ada  pohon yang tumbang  menghambat arus lalulintas karena  tumbangnya  menutup badan jakan,sehibgga menggambat arus lalu lintas. Daerah yang kena terjangan angin putting beliung itu, antara lain Bukit Sitabuah, Pokan Salasa, Sicincin, Padang Tongah, Padang Leba dan Jalan Pahlawan, Kecamatan Payakumbuh Timur.

Ujang, salah seorang saksi mata di lokasi kejadian mengatakan, terjangan putting beliung terjadi tiba-tiba. “Hujan tidak begitu lebat. Tapi tiba-tiba saja angin bertiup begitu kencang membuat  pohon-pohon bertumbangan ,” ujarnya.

Menurutnya, di Pakan Salasa satu unit rumah semi permanen roboh diterjang angin kencang itu. “Tidak ada korban jiwa dari rumah yang roboh itu. Kebetulan penghuni rumah memang sedang tidak berada di tempat. Selain itu, beberapa pohon besar juga sempat menimpa sejumlah rumah warga,” tambahnya.

Sementara di Kelurahan Sicincin, menurut warga setempat  menyampaikan, hujan yang disertai angin kencang terjadi tidak begitu lama. Namun membuat atap rumah warga banyak yang berterbangan.

“Dalam sekejap, atap rumah warga banyak yang berterbangan. Bahkan ada yang tidak bisa untuk ditempati. Warga yang rumahnya tidak bisa ditempati itu, terpaksa menumpang ke rumah tetangga ataupun ke rumah saudaranya. Keadaan benar-benar sedikit kacau,” ujar Wawan, salah seorang warga.

Melihat dampak yang terjadi dari angin kencang itu, kerugian materil diperkirakan melebihi ratusan juta rupiah. Sedangkan untuk penangan kejadin itu, tim BPBD bersama masyarakat sudah tampak hadir membersihkan kayu-kayu yang roboh di sejumlah titik itu,termasuk membersihkan pohon beringin raksasa yang tumbang menutup jalan raya Payakumbuh –  Lintau.

Usai angin kencang yang melanda di beberapa titik di Payakumbuh, Walikota Riza Falepi bersama Sekretaris Daerah Rida Ananda, Asisten II Elzadaswarman, dan jajaran OPD lainnya turun langsung dengan menuju lokasi pasca bencana, Minggu (10/11) sore.

Sampai di lokasi, Walikota menginstruksikan kepada OPD terkait untuk cepat melakukan pembersihan pohon-pohon yang tumbang, khusus pohon beringin yang melintang di jalan Payakumbuh-Lintau. Tidak hanya nemberikan instruksi,wako bersama Sekdako Ridha Ananda juga ikut menyingsingkan lengan bajunya  membantu membersihkan kayu kayu dari pohon beringin yang tumbang tersebut.

“Salahsatu yang paling besar pohon yang tumbang  adalah pohon beringin di simpang SMAN 2 Payakumbuh yang tumbang, membuat lalu lintas Payakumbuh-Lintau tertutup dan tidak bisa dilalui, untuk itu kita minta kepada BPBD, Damkar, PU, Lingkungan Hidup dan Satpol PP melakukan pembersihan segera,” kata Walikota Riza.

Di tempat lain, kelurahan Sicincin mengalami kerusakan parah di beberapa titik, bahkan rumah warga ada yang di timpa pohon tumbang.

 Didampingi Camat A. Arifianto Walikota berpesan kepada petugas yang bekerja di Sicincin untuk mengutamakan keselamatan dalam bekerja, listrik juga mengalami pemadaman akibat pohon yang tumbang menimpa kabel listrik.

“Kalau perlu pakai genset biar cukup penerangan dalam bekerja malam ini, pokoknya ini harus segera kita tangani dengan cepat, jangan dibiarkan karena akses lalu lintas dapat terganggu,” ungkapRiza Falepi.

Malamnya Walikota menggelar rapat penanganan bencana di Rumah Dinas. Walikota Riza Falepi menyebut Pemko Payakumbuh akan memberlakukan beberapa prioritas kepada beberapa titik yang mengalami kerusakan paling parah akibat angin puting beliung yang melanda pada Minggu (10/11) sore.

Walikota memprioritaskan pohon beringin besar di simpang SMAN 2 Payakumbuh, rumah penduduk, dan beberapa jalan yang terhambat oleh pohon yang tumbang.

“Beringin Simpang Bukik Sitabua dan jalan dari Sicincin menuju Padang Panjang Tanjuang Haro menjadi fokus untuk diselesaikan. Rumah warga yang atapnya ditimpa pohon perlu kita bantu, setelah melihat ke lapangan pohon beringin Bukik Sitabua perlu cepat untuk eksekusi karena akan menghambat transportasi Payakumbuh-Lintau,” kata Walikota dua Periode itu.

Menurut Riza, untuk mengantisipasi bencana ataupun kesiapsiagaan pasca bencana, perlengkapan  pasukan pembersih harus disiapkan dengan baik.

“Kesiapsiagaan kita harus diperhatikan, beberapa peralatan dalam menghadapi bencana seperti ini harus kita siapkan dengan baik agar prosesnya cepat. Rumah warga yang atapnya runtuh akan dibantu supaya atap rumahnya bisa diganti, dan kita laksanakan secara gotong royong. Sebelum di gotongroyongkan, terlebih dahulu dicek ke lapangan bersama dinas sosial bagaimana membantu warga yang rumahnya tidak bisa dihuni,” tambah Riza.

Walikota juga mengatakan walaupun kejadiannya terjadi paling parah di dua kecamatan hal ini perlu diselesaikan dengan keroyokan, “saya minta masing-masing kecamatan lainnya ikut membantu tenaga dan bentornya untuk mensupport agar pekerjaan kita menjadi lebih ringan,” kata Riza Falepi. ** Yus

699 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*