Anggota DPRD Pasaman yang Langgar PSBB Minta Maaf

Anggota DPRD Pasaman Martias di dampingi ketua DPC Gerindra Bustomi SE melakukan jumpa pers di jalan H Agus Salim Taluk Ambun Nagari Pauh.
Anggota DPRD Pasaman Martias di dampingi ketua DPC Gerindra Bustomi SE melakukan jumpa pers di jalan H Agus Salim Taluk Ambun Nagari Pauh.

Lubuk  Sikaping, Editor,- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pasaman, Sumatera Barat, Martias biasa disapa Kuncoro dari Fraksi Partai Gerindra yang adu mulut dengan petugas posko PSBB Agam akhirnya minta maaf dan mengaku bersalah kepada pihak yang tidak nyaman dengan kejadian kemarin.

Pernyataan maaf itu disampaikan oleh Martias di hadapan pengurus serta sejumlah awak media di Sekretariat Kantor DPC Partai Gerindra Kabupaten Pasaman. Jalan H. Agus Salim. Jorong  Taluk Ambun Nagari Pauh.

“Menyangkut persoalan yang terjadi pada tanggal 12 Mei Tahun 2020 sekitar pukul 10.46 WIB di posko perbatasan Kabupaten Agam-Pasaman bahwa saya benar-benar mengaku khilaf dan merasa bersalah atas perbuatan tersebut. Untuk itu saya minta maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Daerah Kabupaten Pasaman  khususnya, dan masyarakat Sumbar umumnya,” ungkap Martias disaksikan oleh Ketua DPC Partai Gerindra Pasaman, Bustomi SE para Fraksi dan pengurus di Sekretariat Kantor DPC Partai Gerindra Kabupaten Pasaman, Rabu (13/5/2020) sore.

Anggota DPRD Pasaman Daerah Pemilihan V yang meliputi Kecamatan Bonjol, Simpati dan Tigo Nagari tersebut menyampaikan, bakal membagikan sekitar 2.000 paket sembako gratis dan 5.000 masker gratis kepada masyarakat sebagai bentuk pertanggungjawabannya kepada partai dan konstituennya di Pasaman.

“Saya akan bagikan 2.000 paket sembako dan 5.000 buah masker gratis yang diawasi oleh para kader Partai Gerindra Pasaman. Demikianlah permintaan maaf ini saya sampaikan setulusnya tanpa ada pemaksaan dari pihak manapun,” tambah Martias.

Sementara itu, ketua DPC Partai Gerindra Pasaman sekaligus Ketua DPRD Pasaman, Bustomi SE  juga meminta maaf kepada petugas PSBB di perbatasan Kabupaten Pasaman dengan Kabupaten  Agam atas sikap yang tidak sesuai aturan PSBB untuk menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) berupa masker saat berkendaraan dilakukan kadernya.

“Atas nama keluarga besar DPC Partai Gerindra Kabupaten Pasaman meminta maaf atas sikap kurang berkenan dari kader kami kepada petugas posko PSBB di perbatasan Agam. Memang diakui kader kami saat kejadian itu dalam kondisinya dalam keadaan sakit sesuai yang direkomendasikan petugas medis di Kecamatan Tigo Nagari untuk cek kesehatan ke Kota Padang,” ungkap Ketua DPRD Pasaman itu

Atas sikap kadernya itu, kata Bustomi SE dari internal Partai Gerindra sudah diberikan Surat Peringatan (SP) 1 dan membagikan ribuan paket sembako serta masker.

“Semoga kejadian ini tidak terulang lagi dan menjadi pelajaran bersama di antara kader lainnya. Kami selaku kader akan tetap mendukung dan mematuhi aturan pemerintah dalam pelaksanaan PSBB ini,” tutupnya.

Sebelumnya, contoh perbuatan yang tidak sesuai aturan PSBB diperlihatkan salah seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Pasaman, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), setelah videonya  viral saat beri peringatan untuk menggunakan APD oleh petugas untuk mematuhi protokol PSBB di daerah Pasaman.**Fajri

 

367 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*